Connect with us
[adrotate group="1"]

Peristiwa

Ahli Ungkap Sebab Banyak Paus Terdampar di Laut Sawu NTT

Published

on


Ilustrasi paus terdampar di pantai. (dok.wikipedia/ Chagai)

Finroll.com, Jakarta – Pakar kelautan dan perikanan dari Universitas Nusa Cendana (Undana), Chaterina Agusta Paulus mengatakan wilayah perairan laut Sawu sangat dinamis sehingga menyebabkan paus sering terdampar di perairan yang berada di wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) itu.

“Paus sering terdampar di Sabu Raijua karena di wilayah perairan Laut Sawu sangat dinamis merupakan pertemuan dua massa arus besar, massa air dari Samudera Hindia dan Laut Banda,” kata Chaterina Agusta Paulus mengutip Antara.

Penyataan tersebut merespons penyebab paus sering terdampar di pantai Sabu Raijua NTT. Selama bulan Juli 2020 misalnya, sebanyak 12 ekor paus terdampar di wilayah perairan laut NTT dan 11 ekor diantaranya mati.

Dari jumlah tersebut, 11 ekor paus diantaranya terdampar di pantai Sabu Raijua.

Secara oseanografi, kata Lektor Kepala Bidang Keahlian Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Pulau-pulau Kecil itu, kawasan ini termasuk diantaranya arus laut Indonesia yang terkenal kuat.

“Laut yang dalam dengan menjadikan Laut Sawu bagaikan kolam raksasa yang sangat dinamis akibat pergerakan massa air laut,” katanya.

Fenomena upwelling atau pengadukan massa air laut dalam yang dingin, dan air permukaan yang hangat menjadikan daerah ini merupakan daerah dengan produktivitas perairan yang sangat tinggi.

Kedalaman perairan yang mencapai 4.000 meter dan tebing tebing curam merupakan ciri dominan bentang laut di Laut Sawu.

Laut Sawu juga merupakan daerah upwelling rendah hingga sangat tinggi.

Upwelling tertinggi dan merupakan laut yang dalam yang sesuai untuk jalur raya paus, tambah dosen pada Pascasarjana Ilmu Lingkungan dan Fakultas Kelautan dan Perikanan, Universitas Nusa Cendana itu.

Daerah upwelling tinggi selain sebagai tempat mencari makan paus, juga karena kondisi kedalaman yang sedemikian rupa merupakan zona yang mendukung sekali paus untuk berkomunikasi satu sama lainnya melalui saluran SOFAR (Sonar Fixing and Ranging Channel).

Sumber : CNN Indonesia

Advertisement Valbury

Peristiwa

Warga Papua Kembalikan Uang LPDP: Koman Tak Ada Lagi Utang

Published

on

FINROLL.COM – Tim Solidaritas Rakyat Papua akan mengembalikan uang beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan senilai Rp773 juta yang pernah diterima pegiat Hak Asasi Manusia (HAM) Veronica Koman.

Juru Bicara Jaringan Masyarakat Sipil, Suarbudaya Rahadian memastikan pengembalian akan dilakukan perwakilan solidaritas hari ini, Rabu (16/9) di kantor Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat.

Ia menyebut, jumlah uang yang dikembalikan sama persis dengan tagihan dari LPDP kepada Veronica yakni sebesar Rp773.876.918.

“Ini menjadi pesan bahwa tidak ada hutang lagi dari mbak Veronica Koman ke Kementerian Keuangan,” kata dia saat dihubungi CNNIndonesia.com, Rabu (16/9).
Lihat juga: Veronica Koman: Saya Siap Dibuang NKRI, Berikan ke Papua

Ia mengatakan pengembalian hari ini akan dilakukan secara simbolik, beberapa perwakilan tim solidaritas hanya akan memberikan salinan bukti transfer, bukan yang tunai sebanyak yang ditagihkan itu.

“Nanti akan ada aksi teatrikal 4 orang menggunakan pakaian adat Papua, lalu menyerahkan secara simbolik,” ujarnya.

Untuk diketahui, Veronica sebelumnya mengaku diminta pihak LPDP mengembalikan uang beasiswa senilai Rp773 juta yang pernah diterima saat menempuh jenjang pendidikan magister di Australia pada 2016.

Permintaan pengembalian uang beasiswa itu kemudian dinilai sebagai bentuk penekanan pemerintah agar dirinya berhenti berbicara dan mengadvokasi isu HAM di Papua. Veronica sendiri saat ini berstatus tersangka atas kasus provokasi di Asrama Mahasiswa Papua, Surabaya.

Namun, Manajemen LPDP membantah tudingan Veronica. Dari informasi dan sistem LPDP, Veronica tidak memenuhi kontrak dan kewajiban kembali ke Indonesia usai menerima beasiswa LPDP. Veronica memang sempat kembali ke Indonesia pada 2018, namun setelah itu terbang lagi ke Australia dan berstatus belum lulus dari masa studi.

Veronica kemudian lulus per Juli 2019, namun baru melaporkan kelulusannya ke aplikasi sistem monitoring dan evaluasi LPDP pada 23 September 2019.

Atas hal itu, LPDP menerbitkan Surat Keputusan Direktur Utama tentang Sanksi Pengembalian Dana Beasiswa LPDP sebesar Rp773,87 juta kepada Veronica pada 24 Oktober 2019. Lalu, Surat Penagihan Pertama diterbitkan pada 22 November 2019.

Dari surat sanksi dan penagihan tersebut, LPDP menyatakan Veronica menyetujui dengan pengajuan metode pengembalian dana beasiswa dengan cicilan 12 kali pada 15 Februari 2020. Cicilan pertama dibayarkan dan sampai ke kas negara sebesar Rp64,5 juta pada April 2020. (CNN INDONESIA)

Continue Reading

Nasional

Banjir Bandang di Deli Serdang, 9 Orang Hanyut

Published

on

Finroll – Medan, Banjir bandang melanda di Sungai Lau Tuntungan Desa Kutalimbaru Kecamatan Kutalimbaru Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara. Sedikitnya sembilan orang hanyut, dan satu orang belum ditemukan.

Banjir bandang ini disebabkan hujan dengan intensitas tinggi yang terus terjadi.

“Benar, ada sembilan orang yang hanyut, tapi delapan orang berhasil diselamatkan, satu orang lainnya belum ditemukan,” kata Kepala Kantor SAR Medan, Toto Mulyono, Senin (27/7).

Toto menyebutkan petugas siaga komunikasi dan radio menerima informasi kejadian tersebut pada Minggu (26/7) dari kepala desa setempat. Kemudian tim Rescuer Kantor SAR Medan langsung meluncur ke lokasi.

“Tim SAR gabungan dan warga berhasil mengevakuasi 8 orang dalam keadaan selamat tetapi 1 orang lagi masih dalam pencarian. Pencarian dilakukan hingga malam tadi namun korban belum ditemukan,” jelasnya.

Adapun delapan korban selamat antara lain Raskita Surbakti (23) warga Dusun III Desa Kutalimbaru; Kevin Aruan (21) warga Jalan Bunga Citra Teratai, Kecamatan Medan Baru; Dedy Lumbantoruan (23) warga Jalan Ayahanda, Kecamatan Petisah; Anijer Simanungkalit (22) Kecamatan Dolok Sanggul, Kabupaten Humbahas.

Kemudian Kimron Situmorang (22) warga Stasiun Gang Keluarga, Kecamatan Marendal Kabupaten Deli Serdang; Indrawanta Tarigan (20) warga Dusun I Desa Kutalimbaru; Riris Marsella Sihole (22) warga Kabupaten Samosir; dan Glora Luita (8) warga Dusun III Desa Kutalimbaru.

“Untuk korban hanyut yang belum ditemukan bernama Santa Situmorang (24) warga Kecamatan Limapuluh, Kabupaten Batubara,” paparnya.

Menurutnya hujan yang melanda kawasan Medan dan Kabupaten Deli Serdang mengakibatkan debit air sungai naik. Ketinggian air yang lumayan tinggi mengakibatkan banjir bandang di Sungai Lau Tuntungan.

“Saat itu ada beberapa warga yang tengah mandi-mandi di sungai itu, tiba-tiba air naik, terjadi banjir bandang dan menghanyutkan para korban. Pencarian akan kita lanjutkan pagi ini,” jelasnya.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Nasional

DKI Siapkan Rp171 M untuk Siswa yang Terpaksa Sekolah Swasta

Published

on

Finroll – Jakarta, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyiapkan dana subsidi sebesar Rp171 miliar untuk bantuan biaya masuk peserta didik atau siswa yang gagal mendapat sekolah negeri dan terpaksa harus masuk sekolah swasta di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Asisten Bidang Kesejahteraan Rakyat DKI Jakarta Catur Laswanto mengatakan bantuan biaya tersebut bakal diberikan kepada peserta didik yang masuk dalam data penerima bantuan sosial akibat dampak dari wabah Covid-19. Jumlah peserta didik yang masuk dalam data penerima bansos mencapai 85.508 orang.

“Total Rp171.065.500.000 anggaran yang sekiranya Pemprov berikan bantuan biaya masuk (peserta didik) terdampak Covid-19,” kata Catur dalam video yang diunggah di saluran resmi Pemprov DKI, Minggu (19/7).

Catur menjelaskan, calon peserta didik yang mendaftar PPDB DKI tahun ajaran 2020/2021 di Jakarta mencapai 385.664 orang di semua jenjang. Dari jumlah tersebut, 232.653 orang diterima di sekolah negeri dan yang tidak diterima di sekolah negeri 126.011 orang.

Dari jumlah calon peserta didik yang tidak lolos sekolah negeri, berdasarkan data DKI, yang masuk dalam data penerima bansos mencapai 85.508 orang.

“Kami padankan data yang asal dari PPDB dengan data bansos karena asumsinya adalah ketika nanti akan diberikan bantuan uang masuk atau uang pangkal sekolah, maka harus dipastikan bahwa mereka yang layak (mendapat bantuan), mereka yang sudah masuk dalam data bansos,” jelas Catur.

Peserta didik jenjang SD penerima bansos yang gagal mendapatkan sekolah negeri ada sebanyak 9.959 orang. Tiap individu membutuhkan uang pangkal Rp1 juta, sehingga total dana bantuan yang dibutuhkan sebanyak Rp9.959.000.000

Kemudian, jenjang SMP sebanyak 27.766 orang, tiap individu membutuhkan uang pangkal Rp1.500.000, sehingga total dana bantuan yang dibutuhkan Rp41.649.000.000

Berikutnya untuk jenjang SMA/SMK sebanyak 47.783 orang. Tiap individunya membutuhkan uang pangkal sebanyak Rp2.500.000, sehingga total kebutuhan dana bantuan sebanyak Rp119.457.500.000.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending