Connect with us

International

Gelombang Kedua Corona Kembali Muncul di China, Setelah Sebulan Nihil

Published

on


Finroll – Jakarta, Setelah sebulan tanpa kasus infeksi baru, China kembali mengumumkan terdapat kasus virus corona yang berlokasi di Wuhan.

Menyusul satu orang yang dinyatakan positif Covid-19 di Wuhan, Minggu (10/5), pihak berwenang kembali memastikan lima kasus baru pada Senin.

Pejabat kesehatan setempat menyatakan kasus-kasus baru tersebut berasal dari kompleks perumahan yang sama dan menyerang orang-orang berusia lanjut.

Kemunculan kasus-kasus baru tersebut lantas dikaitkan dengan gelombang baru yang sebelumnya telah diperingatkan para ahli kesehatan menyusul pelonggaran lockdown di beberapa tempat.

Di China pemberlakuan lockdown sudah mereda dalam beberapa pekan terakhir karena penyebaran COVID-19 dinilai sudah bisa dikendalikan, sekolah kembali dibuka dan perjalanan antarkota kembali diizinkan.

Disneyland di Shanghai juga sudah kembali beroperasi dan pemerintah mengisyaratkan bakal membolehkan pemutaran film di bioskop serta kegiatan di tempat-tempat olahraga.

Sementara di banyak negara seluruh dunia juga sudah mulai mengkaji kebijakan pencabutan penguncian atau pembatasan pergerakan, termasuk di Eropa dan Amerika Serikat.

Secara global, virus corona hingga kini telah menginfeksi lebih dari empat juta orang dan merenggut lebih dari 280 ribu nyawa sejak pertama muncul pada akhir tahun 2019.

Di China terdapat lebih dari 80 ribu kasus dengan lebih 4.600 orang meninggal. Kini readyviewed As tercatat sebagai negara yang paling parah terpapar Covid-19. Setidaknya ada lebih dari 1,3 juta jiwa terinfeksi dan 79 ribu meninggal.

Pandemi virus corona membuat China menghadapi kritik karena dituding menganggap remeh virus dan menyembunyikan informasi ketika pertama kali muncul di Wuhan, namun tuduhan tersebut dibantah pemerintah China yang menegaskan pihaknya selalu berkomunikasi kepada Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan negara-negara lain.

 

Sumber : CNN Indonesia

International

Saudi Larang Jemaah Haji Sentuh Ka’bah dan Hajar Aswad

Published

on

Finroll – Jakarta, Arab Saudi secara resmi mengeluarkan protokol yang wajib diikuti oleh jemaah haji tahun ini, termasuk melarang menyentuh Ka’bah dan Hajar Aswad.

Pemerintahan Raja Salman Juni lalu memutuskan tetap menggelar ibadah haji meski dengan jemaah yang terbatas karena ancaman penyebaran virus corona.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Saudi menetapkan protokol untuk mengurangi tingkat infeksi dan memastikan keselamatan jemaah. Aturan ketat diberlakukan di seluruh lokasi pelaksanaan ibadah haji.

Seperti dikutip dari Arab News mulai 19 Juli, pihak berwenang akan membatasi orang masuk ke Mina, Muzdalifah, dan Arafah. Petunjuk dan peringatan mengenai pencegahan Covid-19 dipasang di semua area dan ditulis dalam berbagai bahasa.

Penyelenggara harus mengatur jemaah haji untuk mencegah penumpukan di lokasi Tawaf di sekitar Kakbah. Para jemaah diminta menjagai jarak setidaknya 1,5 meter.

Begitu juga di tempat Sai, ritual berjalan antara Safa dan Marwah. Penyelenggara harus mengatur jamaah berjalan mengikuti garis yang telah dibuat agar bisa menjaga jarak. Petugas dipastikan akan membersihkan lokasi sebelum dan sesudah kelompok jemaah tiba.

Selanjutnya jemaah tidak boleh menyentuh Kakbah dan Hajar Aswad. Di sana akan dipasang penghalang untuk mencegah jemaah yang mencoba mendekati.

Karpet-karpet di masjid tidak akan dipasang sehingga para jemaah harus menggunakan alas pribadi ketika beribadah untuk mengurangi kemungkinan penyebaran infeksi. Jemaah juga tidak diizinkan makan di masjid.

Baik jemaah maupun pemandu semuanya harus diperiksa suhu tubuh di setiap lokasi pelaksanaan haji. Masker dan perlengkapan pelindung wajah harus selalu dipakai.

Sementara untuk di Arafah dan Muzdalifah, penyelenggara harus memastikan tidak lebih dari 10 jemaah yang berada di dalam tenda berukuran 50 meter persegi. Juga memastikan jarak 1,5 meter antar jemaah.

Untuk lontar jamrah, penyelenggara harus mengatur tidak lebih dari 50 jamaah per kelompok yang masuk ke lokasi. Dan batu kerikil yang digunakan harus didesinfeksi lebih dahulu.

Arab Saudi menyatakan mereka hanya akan menggelar ibadah haji dengan membatasi jumlah sampai 1.000 orang. Mereka yang boleh menunaikan ibadah haji adalah penduduk setempat dan orang asing yang sudah berada di Arab Saudi sebelum aturan itu dibuat.

Dalam kondisi normal, ada sekitar 2,5 juta umat Muslim yang menunaikan ibadah haji setiap tahun.

Menteri Kesehatan Arah Saudi, Tawfiq al-Rabiah juga menjelaskan ibadah haji hanya dilakukan untuk jemaah berusia di bawah 65 tahun dan tidak memiliki riwayat penyakit kronis.

Jemaah akan dites Covid-19 sebelum memasuki Mekah dan harus menjalani karantina setelah ibadah.

Kondisi kesehatan seluruh jemaah akan terus dimonitor setiap hari selama penyelenggaraan haji berlangsung.

Setelah proses ibadah haji selesai, seluruh jemaah pun diwajibkan melakukan karantina mandiri.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Ekonomi Global

Kasus Corona Meningkat, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Published

on

By

Harga minyak Brent naik 11 sen menjadi US$42,91 per barel, sedangkan harga minyak WTI turun 30 sen karena bayang-bayang kenaikan kasus corona. Ilustrasi. (Dok. Pertamina).

Finroll.com, Jakarta – Harga minyak mentah bervariasi pada perdagangan Asia, Senin (6/7) pagi. Harga minyak berjangka Brent, misalnya, meningkat ditopang pengetatan pasokan.

Namun, harga minyak mentah WTI turun karena kekhawatiran lonjakan kasus virus corona yang dapat melemahkan permintaan minyak di Amerika Serikat.

Mengutip Antara, minyak mentah Brent naik 11 sen atau 0,3 persen menjadi US$42,91 per barel setelah naik 4,3 persen pada pekan lalu. Sementara, minyak mentah WTI berada di US$40,35 atau turun 30 sen atau 0,7 persen.

Di tengah meningkatnya jumlah kasus virus corona di 39 negara bagian AS, sebuah penghitungan Reuters menunjukkan bahwa dalam empat hari pertama pada Juli, 15 negara bagian melaporkan peningkatan rekor infeksi baru covid-19.

“Meningkatnya jumlah kasus di beberapa negara bagian AS masih membayangi prospek permintaan energi,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Namun, beberapa di pasar tetap fokus pada pengetatan pasokan ketika produksi oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) turun ke level terendah dalam beberapa dekade dengan produksi Rusia turun mendekati pemotongan yang ditargetkan.

OPEC dan sekutu termasuk Rusia, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+, telah berjanji untuk memangkas produksi pada rekor 9,7 juta barel per hari (bph) untuk bulan ketiga pada Juli. Setelah Juli, pemotongan akan turun menjadi 7,7 juta barel per hari hingga Desember.

Produksi AS, terbesar di dunia, juga jatuh. Jumlah rig minyak dan gas alam yang beroperasi di AS turun ke level terendah sepanjang masa untuk pekan kesembilan, meskipun pengurangan telah melambat karena harga minyak yang lebih tinggi mendorong beberapa produsen untuk memulai pengeboran lagi.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

International

Salip Rusia, Kasus Corona India Terbanyak Ketiga di Dunia

Published

on

By

Ilustrasi pandemi virus corona di India. (AP/Rafiq Maqbool)

Finroll.com, Jakarta – India menjadi negara dengan kasus virus corona terbanyak ketiga di dunia, menyalip Rusia, setelah memiliki hampir 700 ribu infeksi Covid-19.

Kementerian Kesehatan India pada Senin (6/7) mencatat ada 697.358 kasus setelah bertambah 24 ribu dalam 24 jam terakhir. Sementara Rusia baru mencapai angka 681 ribu.

Sementara kasus corona tertinggi masih dipegang Amerika Serikat dengan 2,9 juta, diikuti Brasil sebanyak 1,6 juta infeksi.

Meski demikian India mencatat 19.963 kematian yang jumlahnya jauh lebih rendah dari banyak negara yang terkena dampak parah.

Spanyol yang memiliki kasus lebih sedikit dari India yakni 297.625, namun melaporkan kematian lebih tinggi yaitu 28.385 jiwa.

Seperti dikutip dari AFP, kota kota besar India terpapar parah pandemi ini. New Delhi dan Mumbai masing-masing memiliki sekitar 100 ribu kasus. Dari jumlah itu, tercatat ada 3.000 kematian di Ibu Kota, dan hampir 5.000 di Mumbai.

New Delhi telah membuka rumah sakit darurat dengan 10 ribu tempat tidur. Kota-kota lain juga memperketat pembatasan pergerakan untuk mencegah lonjakan kasus baru.

Ibu kota negara bagian Kerala, Thiruvananthapuram kembali menerapkan lockdown mulai Senin. Selama penguncian dilakukan, layanan transportasi umum dihentikan. Hanya apotek yang diizinkan buka.

Tindakan keras itu diberlakukan setelah ratusan kasus baru dilaporkan terjadi di seluruh negara bagian, yang sebelumnya dipuji atas tindakan untuk menekan pandemi virus corona.

Hingga kini Covid-19 telah menginfeksi 11.564.185 orang di seluruh dunia, dan 536.893 kematian

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending