Connect with us

Business

iSeller – ASRI Permudah Pembayaran Dengan Digital Payment Poin of Sale (POS)

Published

on


Finroll.com — iSeller, platform bisnis digital berbasis omni-channel pertama di Indonesia, kerjasama dengan Agung Sedayu Retail Indonesia (ASRI), menyediakan layanan pembayaran dengan sistem digital payment Point of Sale (POS), serta untuk memberikan solusi point of sale dan pembayaran digital yang komprehensif bagi pelaku usaha di mall.

Selain POS, iSeller juga menyediakan teknologi dan inovasi terbaru untuk Agung Sedayu Group, salah satunya adalah digital payment yang sudah komplit.

“Digital payment iSeller sudah berkerja sama dengan Gopay, OVO dan Dana. iSeller juga sudah meluounching POS yang sudah terintegrasi dengan banyak partner sehingga iSeller menjadi One stop solution, yaitu memudahkan para merchant untuk mengembangkan bisnisnya,” ungkap Jimmy Petrus selaku CEO dari iSeller dalam pameran International, SIAL InterFood 2019 du Jiexpo Kemayoran Jakarta Kamis (14/11/2019).

Jimmy menjelaskan, iSeller sangat excited bekerjasama dengan ASRI, Visi kami membuat pengalaman bertransaksi semakin mudah dan simpel, yang tadinya butuh beberapa perangkat sekarang hanya perlu satuperangkat saja.

Kami juga sudah terhubung dengan berbagai top platform SaaS untuk memberikan solusi end-to-end kepada business owner, mulai dari accounting, payroll, CRM, hingga sistem loyalty.

Beberapa pemain retail besar yang sudah onboard ke iSeller termasuk PasarMOI, Dotonburi, Ixobox, Sour Sally, Mama Roz, Yogurtland, FoodHub, dan HopHop, dengan total lebih dari ribuan outlet,” jelas Jimmy.

ASRI sebagai salah satu group property dari retail yang mengelola beberapa mall di jakarta maupun diluar Jakarta, fokus terhadap perkembangan teknologi dalam disert experiant segala mall.

“Kerjasama dengan iSeller merupakan langkah strategis kami menuju transformasi digital yang tentunya akan memberikan kemudahan, kenyamanan, dan user experience yang lebih baik lagi bagi pengunjung mall ASRI,” ujar Senior Marcomm Manager ASRI, Lady Samantha.

Tahap pertama dari kerjasama ini lanjut Lady, iSeller telah dipakai di 40 tenant PasarMOI yang merupakan flagship foodcourt dari Mall of Indonesia. Selain itu, tenant bazaar dan program event yang berjalan di seluruh mall ASRI juga telah merasakan manfaat dan kemudahan yang diberikan iSeller, seperti penerimaan pembayaran digital dari raksasa fintech seperti GoPay, OVO, dan DANA,” lanjutnya.

Sistem multi-payment dari iSeller sangat mudah digunakan dengan konsep pembayaran digital yang sudah terintegrasi dengan baik. Tenant juga merasa lebih nyaman karena tidak perlu lagi menggunakan berbagai macam EDC untuk pembayaran yang berbeda-beda”, tambah Lady.

Dalam waktu dekat, ASRI berencana mengimplementasi sistem iSeller di seluruh tenant dan mall ASRI secara bertahap.

Lady berharap, kerjasama ini dapat memberikan sebuah experience kepada costumer yang mengutamakan kenyamanan dengan sentuhan teknologi. Kami yakin berkolaborasi dengan iSeller dapat sama – sama mencapai harapan yang diinginkan,” harapnya.

Sementara Kevin Ventura, CCO iSeller menambahkan, pertumbuhan akusisi merchant kami di kuartal tiga tahun ini cukup fantastis, yaitu peningkatan hampir 300% year-on-year. Kami juga telah memproses lebih dari 10 juta transaksi dan saat ini merupakan top contributor untuk kategori digital payment,” tambahnya.

Dalam proses pengembangannya iSeller yang juga kerap disebut “Shopify of Indonesia” ini telah menjalin kerjasama dengan berbagai platform SaaS terkemuka untuk memberikan satu sistem komprehensif bagi pelaku usaha di berbagai lini.

Kevin berharap semoga para merchant sudah mulai terbuka bahwa pentingnya masuk era digitalisasi industri 4.0. untuk inves sistem agar bisnisnya bisa makin berkembang dan makin besar dalam tempo yang sesingkat-singkatnya,” tutup Kevin.(red)

Advertisement

Keuangan

PLN Klaim Bisa Hemat Rp4 Triliun Berkat Substitusi BBM ke Gas

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta – PT PLN (Persero) mengklaim bisa menghemat biaya operasional senilai Rp4 triliun dengan kebijakan substitusi penggunaan Bahan Bakar Minyak (BBM) ke gas. Gas digunakan untuk operasional Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD).

Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini mengatakan perseroan telah melakukan kajian substitusi BBM ke gas sejak setahun terakhir. Kajian itu dilakukan pada penggunaan PLTD di lima wilayah kerja.

Dari hasil kajian tercatat kebutuhan konsumsi BBM mencapai 2,6 juta kiloliter (kL) pada 2019. Dari jumlah itu sekitar 1,6 juta kL atau setara 61,53 persen bisa dipenuhi dengan penggunaan gas.

“Jadi penurunan konsumsi BBM dari 2,6 juta kL menjadi 1,6 juta kL akan mengurangi biaya operasi. Estimasi pengurangan biaya operasi sebesar Rp4 triliun,” ungkap Zulkifli, Selasa (28/1).

Ia mengatakan kajian ini merupakan tindak lanjut perusahaan atas Keputusan Menteri ESDM Nomor 13 Tahun 2020 tentang Penugasan Pelaksanaan Penyediaan Pasokan dan Pembangunan Infrastruktur LNG, serta Konversi Penggunaan BBM dengan LNG dalam Penyediaan Tenaga Listrik.

Beleid hukum itu dikeluarkan untuk mengejar target penggunaan gas pada pembangkit listrik mencapai 12 ribu megawatt (MW) atau sekitar 22 persen dari total bauran energi nasional. Target itu ditetapkan dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2019-2028.

“Maka dari itu, PLN telah melakukan identifikasi untuk memetakan perencanaan konstruksi pembangkit dan pengoperasian pembangkit yang menggunakan BBM dan gas,” jelasnya.

Pemerintah berharap substitusi BBM ke gas pada pengoperasian pembangkit listrik bisa menekan konsumsi minyak. Sebab, kebutuhan minyak tersebut umumnya ditutup dari aktivitas impor.

Sementara impor minyak yang tinggi membuat defisit neraca perdagangan meningkat. Persoalan ini kemudian menjalar ke Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) yang ikut defisit.

Di sisi lain, pemerintah juga berusaha mengurangi impor minyak dengan program mandatori biodiesel sebanyak 20 persen (B20) pada tahun lalu dan 30 persen (B30) pada tahun ini. PLN pun jadi sasaran implementasi program ini dengan menggunakan biodiesel sebagai bahan bakar pembangkit listrik.(cnnindonesia.com)

 

Continue Reading

Business

Perkuat Bidang Investasi dan Vokasi, Indonesia – Singapura Jalin Kerjasama

Published

on

Finroll.com — Perkuat Bidang Investasi dan Vokasi, Indonesia – Singapura Jalin Kerjasama bilateral dalam upaya pengembangan daya saing sektor industri. Salah satunya berupa peningkatan investasi dan pelaksanaan program pendidikan vokasi. Dengan kerja sama tersebut diyakini akan mendorong pertumbuhan ekonomi bagi kedua negara.

Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita, mengatakan kerjasama kedua negara tersebut dituangkan dalam penandatanganan MoU antara Badan Penelitian dan Pengembangan Industri ( BPPI ) Kemenperin RI dengan Enterprise Singapore. Diharapkan hal ini dapat memperkuat hubungan bilateral khususnya yang selama ini telah terbangun.

“Selain itu, kedua negara sudah menjalin kerja sama dalam upaya peningkatan sumber daya manusia (SDM) industri khususnya di Indonesia, seperti melalui program pendidikan vokasi,” kata Agus Gumiwang, seperti dilansir dari Ipotnews, di Jakarta, Selasa (28/1/2020).

Sementara itu, untuk bidang investasi, terdapat beberapa hal yang diharapkan dapat dilakukan kerja sama dengan Singapura. Misalnya, mendorong investasi Singapura di sektor infrastruktur khususnya yang mendukung konektivitas industri dan kawasan.

Sepanjang semester I tahun 2019, Singapura tetap menjadi investor top di Indonesia, dengan nilai investasi sebesar USD3,4 miliar.

Peluang kerja sama selanjutnya, yaitu menjajaki pengembangan kawasan industri yang terpadu seperti Kawasan Industri Kendal, di wilayah lain di Indonesia khususnya luar Jawa. Contohnya di Kalimantan Utara (Tanah Kuning), Sumatera Utara (Kuala Tanjung), Sulawesi Utara (Bitung), Kalimantan Tengah (Batanjung), Jambi, dan Sulawesi Tengah (Palu).

“Kami juga sampaikan kepada Menteri Perdagangan dan Industri Singapura, untuk bisa mencari investor yang ingin membangun kawasan tersebut.

Kami akan fasilitasi kawasannya, yang memiliki potensi dekat dengan sumber bahan baku,” paparnya.
Perlu diketahui, Indonesia dan Singapura telah menjalin kerja sama dalam pendirian Kawasan Industri Kendal, Jawa Tengah.

Hingga Januari 2020, kawasan industri terintegrasi itu mampu menarik sebanyak 61 investor dari delapan negara (Indonesia, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Jepang, China, Hong Kong dan Malaysia), dengan total nilai investasi mencapai Rp15,8 triliun dan menyerap 8.950 tenaga kerja.

“Kami pun manawarkan kepada pihak Singapura untuk bisa ikut membangun kawasan industri MRO di Kepulauan Bintan, yang lokasinya sudah kami siapkan. Selain itu, kami mendorong percepatan kerja sama di bidang logistik untuk membangun jaringan di ASEAN, yang akan dipusatkan di Batam,” ujarnya.(red)

Continue Reading

Ekonomi Global

Korban Virus Corona Bertambah, Harga Minyak Dunia Tertekan

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta –  Harga minyak mentah dunia jatuh ke posisi terendah dalam tiga bulan terakhir pada perdagangan Senin (27/1), waktu Amerika Serikat (AS). Anjloknya harga minyak mentah dipicu bertambahnya korban wabah Virus Corona dari Wuhan, China.

Mengutip Antara, minyak mentah berjangka Brent urun US$1,37 atau 2,3 persen menjadi US$59,32 per barel. Sementara, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) melemah US$1,05 atau 1,9 persen ke level US$53,14 per barel. Ini merupakan posisi terendah sejak 2 Oktober 2019 lalu.

Pasar khawatir bertambahnya korban terjangkit Virus Corona akan mengurangi aktivitas perjalanan di negara Tirai Bambu. Kondisi ini dapat memicu perlambatan permintaan minyak mentah.

Untuk diketahui, korban meninggal akibat virus corona naik menjadi 80 orang pada Senin (27/1). Pemerintah China pun memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek hingga 2 Februari 2020 dengan tujuan menjaga sebanyak mungkin penduduknya di rumah untuk mencegah penyebaran virus mematikan itu.

“Semakin banyak penutupan kota di China dan penerbangan dibatalkan mengancam pertumbuhan permintaan minyak global dari salah satu wilayah yang paling stabil,” kata RBC Capital Markets dalam sebuah laporan.

Tak hanya minyak, kinerja bursa saham global ikut merosot karena investor semakin cemas tentang krisis yang meluas. Sebaliknya, permintaan untuk aset-aset safe-haven, seperti yen Jepang dan surat utang pemerintah melonjak.

Namun demikian, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, dua sekutu dalam Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mencoba untuk mengecilkan dampak Virus Corona pada harga minyak mentah. Pemimpin OPEC secara de-facto mengatakan kelompok itu dapat menanggapi setiap perubahan permintaan minyak mentah.

Sementara itu, Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman Al-Saud mengatakan ia meyakini Virus Corona dapat diatasi.

Sumber OPEC mengatakan ada “diskusi awal” di antara OPEC+ untuk perpanjangan pemotongan pasokan minyak di luar pengiriman Maret. Terbuka kemungkinan pemotongan pasokan lebih dalam jika penyebaran virus China berdampak pada permintaan minyak.

Sebagai informasi, OPEC+ merupakan organisasi yang terdiri dari negara anggota OPEC dan sekutunya termasuk Rusia. OPEC+ telah menahan pasokan untuk mendorong harga minyak selama hampir tiga tahun.

Pada awal tahun mereka sepakat meningkatkan pengurangan produksi sebesar 500 ribu barel per hari (bph) menjadi 1,7 juta barel per hari hingga Maret 2020.(cnnindonesia.com)

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending