Connect with us

Peristiwa

Mengenal Fenomena Awan Mammatus yang Muncul di Langit Irak

Published

on


Ilustrasi Awan Mammatus. (Foto: Craig Lindsay via Wikimedia Commons (CC-BY-SA-3.0))

Finroll.com, Jakarta – Fenomena awan Mammatus menjadi perbincangan setelah muncul di Irak. Awan berbentuk seperti gantungan kantung itu sempat diabadikan oleh seorang warga kota Amedi di Irak.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengatakan awan ini berbentuk seperti kantong atau tonjolan dengan jumlah yang cukup banyak.

Ada banyak istilah untuk awan mammatus, seperti mamma, mammatocumulus, atau mammory cloud. Kata ini sebenarnya berasal dari bahasa Latin “mamma,” yang berarti payudara atau ambing yang dikenal sebagai istilah di peternakan.

Mammatus terjadi ketika udara dari lapisan awan turun ke udara jernih di bawah dan menguapnya tetesan awan. Hal ini mendinginkan udara dan membuatnya turun lebih cepat. Beberapa awan ikut terseret ke bawah sehingga membentuk sebuah kantung.

Dilansir dari Forbes, berbagai penelitian menunjukkan  bahwa pembentukan, ukuran, bentuk, dan skala mammatus tergantung pada kelembaban awan, stabilitas awal, dan kecepatan terminal hidrometeor (tetesan, kristal es) di awan mammatus.

Dilansir dari Erathsky, orang-orang selalu mengaitkan awan ini dengan cuaca buruk seperti badai. Berlawanan dengan pandangan tersebut, awan ini tidak memanjang ke arah permukaan bumi untuk membentuk tornado.

Mammatus terbentuk oleh udara yang tenggelam harus lebih dingin daripada udara di sekitarnya dan memiliki kadar air atau es yang tinggi. Awan terbentuk di udara yang naik, oleh karena itu mammatus terbentuk di udara yang tenggelam.

Mammatus bisa berumur panjang jika udara yang tenggelam mengandung tetesan besar dan kristal salju karena partikel yang lebih besar membutuhkan jumlah energi yang lebih besar untuk terjadinya penguapan. Seiring waktu, tetesan awan akhirnya menguap dan akan membuat mammatus larut di udara.

Diberitakan sebelumnya, Kepala Subbidang Prediksi Cuaca BMKG, Agie Wandala Putra mengatakan awan ini terbentuk dari dasar awan. Jenis awan ini muncul saat terjadi perkembangan awan Cumulonimbus.

Awan Cumulonimbus sendiri kata Agie merupakan jenis awan yang sering dihubungkan dengan hujan lebat dan kejadian ekstrem.

Lebih lanjut kata Agie, friksi angin tersebut bisa juga disebut pola turbulensi kecil di bawah awan Cumulonimbus sehingga bentuk awan Mammatus jadi bervariasi, bisa lonjong, bulat bahkan bentuknya acak

Dilansir dari Accuweather, mammatus juga bisa terbentuk di bawah awan cirrocumulus, altostratus, altocumulus dan stratocumulus. Oleh karena itu, mammatus bukanlah tanda bahwa tornado akan terbentuk. Sementara terkait dengan badai petir, awan mammatus tidak selalu merupakan indikator cuaca buruk.(cnnindonesia.com)

Peristiwa

Ahli Ungkap Sebab Banyak Paus Terdampar di Laut Sawu NTT

Published

on

By

Ilustrasi paus terdampar di pantai. (dok.wikipedia/ Chagai)

Finroll.com, Jakarta – Pakar kelautan dan perikanan dari Universitas Nusa Cendana (Undana), Chaterina Agusta Paulus mengatakan wilayah perairan laut Sawu sangat dinamis sehingga menyebabkan paus sering terdampar di perairan yang berada di wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) itu.

“Paus sering terdampar di Sabu Raijua karena di wilayah perairan Laut Sawu sangat dinamis merupakan pertemuan dua massa arus besar, massa air dari Samudera Hindia dan Laut Banda,” kata Chaterina Agusta Paulus mengutip Antara.

Penyataan tersebut merespons penyebab paus sering terdampar di pantai Sabu Raijua NTT. Selama bulan Juli 2020 misalnya, sebanyak 12 ekor paus terdampar di wilayah perairan laut NTT dan 11 ekor diantaranya mati.

Dari jumlah tersebut, 11 ekor paus diantaranya terdampar di pantai Sabu Raijua.

Secara oseanografi, kata Lektor Kepala Bidang Keahlian Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Pulau-pulau Kecil itu, kawasan ini termasuk diantaranya arus laut Indonesia yang terkenal kuat.

“Laut yang dalam dengan menjadikan Laut Sawu bagaikan kolam raksasa yang sangat dinamis akibat pergerakan massa air laut,” katanya.

Fenomena upwelling atau pengadukan massa air laut dalam yang dingin, dan air permukaan yang hangat menjadikan daerah ini merupakan daerah dengan produktivitas perairan yang sangat tinggi.

Kedalaman perairan yang mencapai 4.000 meter dan tebing tebing curam merupakan ciri dominan bentang laut di Laut Sawu.

Laut Sawu juga merupakan daerah upwelling rendah hingga sangat tinggi.

Upwelling tertinggi dan merupakan laut yang dalam yang sesuai untuk jalur raya paus, tambah dosen pada Pascasarjana Ilmu Lingkungan dan Fakultas Kelautan dan Perikanan, Universitas Nusa Cendana itu.

Daerah upwelling tinggi selain sebagai tempat mencari makan paus, juga karena kondisi kedalaman yang sedemikian rupa merupakan zona yang mendukung sekali paus untuk berkomunikasi satu sama lainnya melalui saluran SOFAR (Sonar Fixing and Ranging Channel).

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Nasional

Banjir Bandang di Deli Serdang, 9 Orang Hanyut

Published

on

Finroll – Medan, Banjir bandang melanda di Sungai Lau Tuntungan Desa Kutalimbaru Kecamatan Kutalimbaru Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara. Sedikitnya sembilan orang hanyut, dan satu orang belum ditemukan.

Banjir bandang ini disebabkan hujan dengan intensitas tinggi yang terus terjadi.

“Benar, ada sembilan orang yang hanyut, tapi delapan orang berhasil diselamatkan, satu orang lainnya belum ditemukan,” kata Kepala Kantor SAR Medan, Toto Mulyono, Senin (27/7).

Toto menyebutkan petugas siaga komunikasi dan radio menerima informasi kejadian tersebut pada Minggu (26/7) dari kepala desa setempat. Kemudian tim Rescuer Kantor SAR Medan langsung meluncur ke lokasi.

“Tim SAR gabungan dan warga berhasil mengevakuasi 8 orang dalam keadaan selamat tetapi 1 orang lagi masih dalam pencarian. Pencarian dilakukan hingga malam tadi namun korban belum ditemukan,” jelasnya.

Adapun delapan korban selamat antara lain Raskita Surbakti (23) warga Dusun III Desa Kutalimbaru; Kevin Aruan (21) warga Jalan Bunga Citra Teratai, Kecamatan Medan Baru; Dedy Lumbantoruan (23) warga Jalan Ayahanda, Kecamatan Petisah; Anijer Simanungkalit (22) Kecamatan Dolok Sanggul, Kabupaten Humbahas.

Kemudian Kimron Situmorang (22) warga Stasiun Gang Keluarga, Kecamatan Marendal Kabupaten Deli Serdang; Indrawanta Tarigan (20) warga Dusun I Desa Kutalimbaru; Riris Marsella Sihole (22) warga Kabupaten Samosir; dan Glora Luita (8) warga Dusun III Desa Kutalimbaru.

“Untuk korban hanyut yang belum ditemukan bernama Santa Situmorang (24) warga Kecamatan Limapuluh, Kabupaten Batubara,” paparnya.

Menurutnya hujan yang melanda kawasan Medan dan Kabupaten Deli Serdang mengakibatkan debit air sungai naik. Ketinggian air yang lumayan tinggi mengakibatkan banjir bandang di Sungai Lau Tuntungan.

“Saat itu ada beberapa warga yang tengah mandi-mandi di sungai itu, tiba-tiba air naik, terjadi banjir bandang dan menghanyutkan para korban. Pencarian akan kita lanjutkan pagi ini,” jelasnya.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Nasional

DKI Siapkan Rp171 M untuk Siswa yang Terpaksa Sekolah Swasta

Published

on

Finroll – Jakarta, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyiapkan dana subsidi sebesar Rp171 miliar untuk bantuan biaya masuk peserta didik atau siswa yang gagal mendapat sekolah negeri dan terpaksa harus masuk sekolah swasta di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Asisten Bidang Kesejahteraan Rakyat DKI Jakarta Catur Laswanto mengatakan bantuan biaya tersebut bakal diberikan kepada peserta didik yang masuk dalam data penerima bantuan sosial akibat dampak dari wabah Covid-19. Jumlah peserta didik yang masuk dalam data penerima bansos mencapai 85.508 orang.

“Total Rp171.065.500.000 anggaran yang sekiranya Pemprov berikan bantuan biaya masuk (peserta didik) terdampak Covid-19,” kata Catur dalam video yang diunggah di saluran resmi Pemprov DKI, Minggu (19/7).

Catur menjelaskan, calon peserta didik yang mendaftar PPDB DKI tahun ajaran 2020/2021 di Jakarta mencapai 385.664 orang di semua jenjang. Dari jumlah tersebut, 232.653 orang diterima di sekolah negeri dan yang tidak diterima di sekolah negeri 126.011 orang.

Dari jumlah calon peserta didik yang tidak lolos sekolah negeri, berdasarkan data DKI, yang masuk dalam data penerima bansos mencapai 85.508 orang.

“Kami padankan data yang asal dari PPDB dengan data bansos karena asumsinya adalah ketika nanti akan diberikan bantuan uang masuk atau uang pangkal sekolah, maka harus dipastikan bahwa mereka yang layak (mendapat bantuan), mereka yang sudah masuk dalam data bansos,” jelas Catur.

Peserta didik jenjang SD penerima bansos yang gagal mendapatkan sekolah negeri ada sebanyak 9.959 orang. Tiap individu membutuhkan uang pangkal Rp1 juta, sehingga total dana bantuan yang dibutuhkan sebanyak Rp9.959.000.000

Kemudian, jenjang SMP sebanyak 27.766 orang, tiap individu membutuhkan uang pangkal Rp1.500.000, sehingga total dana bantuan yang dibutuhkan Rp41.649.000.000

Berikutnya untuk jenjang SMA/SMK sebanyak 47.783 orang. Tiap individunya membutuhkan uang pangkal sebanyak Rp2.500.000, sehingga total kebutuhan dana bantuan sebanyak Rp119.457.500.000.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending