Connect with us

Nasional

Positif Corona di Indonesia Jadi 686, 55 Meninggal, 30 Sembuh

Published

on


Jumlah pasien positif terinfeksi Virus Corona (Covid-19) disebut bertambah menjadi 686 orang pada Selasa (24/3). Dari jumlah itu, korban meninggal mencapai 55 orang, dengan jumlah yang sembuh 30 orang.

“Penambahan kasus baru 107 kasus. Sehingga total Jumlah korban jadi 686 kasus positif Corona,” kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto dalam keterangan persnya, di Jakarta, Selasa (24/3).

Yurianto melanjutkan kasus positif Corona, per Selasa (24/3), itu antara lain berasal dari Bali (6 kasus), Banten (65), DI Yogyakarta (6), DKI Jakarta (424), Jambi (1), Jawa Barat (60), Jawa Tengah (19), Jawa Timur (51), Kalimantan Barat (3), Kalimantan Timur (11).

Kemudian Kalimantan Tengah (3), Kalimantan Selatan (1), Kepulauan Riau (5), Nusa Tenggara Barat (1), Sumatera Selatan (1), Sulawesi Utara (2), Sumatera Utara (7), Sulawesi Tenggara (3), Sulawesi Selatan (4), Lampung (1), Riau (2), Maluku Utara (1), Maluku (1), Papua (3), dan dala proses verifikasi (5 kasus).

Ia juga menyebut ada penambahan tujuh kematian akibat Covid-19 dari hari sebelumnya, sehingga totalnya menjadi 55 kasus. Yang terbanyak berasal dari DKI, yakni 31 kematian.

“Total jumlah kematian mencapai 55 orang,” ujar Yurianto.

Yuri menyebut tak ada penambahan jumlah pasien yang sembuh per hari ini.

Lihat juga: 356 Pasien Jakarta Positif Corona, Terbanyak di Kalideres 22
“Tidak ada penambahan kasus sembuh. Jumlah total pasien yang sembuh masih 30 orang,” tandasnya.

Pada Senin (23/3), jumlah pasien Covid-19 mencapai 579 Kasus, 49 Meninggal, 30 Sembuh.

Nasional

3.586 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Sembuh

Published

on

By

Ilustrasi. Petugas medis bersiap di ruang perawatan Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. (ANTARAFOTO/KOMPAS/HERU SRI KUMORO)

Finroll.com, Jakarta – Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, mencatat hingga 5 Juli 2020 sebanyak 3.586 orang pasien Covid-19 telah sembuh.

Kepala Penerangan Kogabwilhan I Kolonel Marinir Aris Mudian, dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Minggu (5/7), mengatakan jumlah pasien sembuh merupakan akumulasi dari pencatatan sejak 23 Maret 2020.

“Sejak 23 Maret-5 Juli 2020, pasien terdaftar sebanyak 5.393 orang, pasien sembuh 3.586 orang,” katanya seperti yang dikutip dari Antara.

Pasien yang harus dirujuk ke RS lain sebanyak 148 orang, sedangkan tiga pasien meninggal dunia.

Data terbaru, jumlah pasien yang dirawat inap di RSD Wisma Atlet saat ini sebanyak 667 orang, terdiri atas 349 pria dan 318 wanita.

Pasien yang dinyatakan positif COVID-19 dari hasil swab sebanyak 648 orang dan 19 orang positif dari tes rapid, sementara pasien dalam pengawasan (PDP) dan orang dalam pemantauan (ODP) nihil.

Wisma Atlet Kemayoran resmi difungsikan sebagai RS Darurat COVID-19 oleh Presiden Joko Widodo pada Senin, 23 Maret 2020 yang memiliki total kapasitas untuk menampung 12 ribu orang.

Tak hanya di RSD Wisma Atlet, Aris juga menyampaikan data terbaru pasien sembuh COVID-19 yang dirawat di RS Khusus Infeksi di Pulau Galang, Kota Batam, Kepulauan Riau.

RSKI Pulau Galang mencatat pasien rawat inap sebanyak 104 orang (72 pria dan 32 perempuan), terdiri atas 21 pasien positif COVID-19, 13 orang PDP, dan ODP sebanyak 70 orang.

Rekapitulasi mulai 12 April-5 Juli 2020, pasien terdaftar sebanyak 343 orang, dan 237 pasien sudah diperbolehkan pulang atau memilih isolasi mandiri.

Ada dua pasien yang memerlukan rujukan ke RS lain, sementara pasien yang meninggal dunia nihil.

RSKI Pulau Galang yang dibangun sejak 9 Maret 2020 untuk mengantisipasi melonjaknya pasien COVID-19 di Indonesia, telah diresmikan operasionalnya pada 6 April 2020.

Sementara itu, Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto mengatakan kasus COVID-19 pada Sabtu (4/7) bertambah 1.447 positif terinfeksi SARS-CoV-2, sedangkan 651 pasien sembuh.

“Sehingga total positif 62.142 dan 28.219 sembuh,” kata Yuri dalam jumpa pers daring.

Jumlah pasien yang meninggal karena COVID-19 menjadi 3.089 orang setelah bertambah 53 orang. Hingga saat ini, jangkauan diagnosis spesimen total diperiksa 894.428 sampel.

Sumber : Cnnindonesia.com

Continue Reading

Nasional

833 Pedagang Pasar Tradisional Positif Corona

Published

on

By

Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) mencatat 833 pedagang pasar terjangkit virus corona, 35 di antaranya meninggal dunia. Ilustrasi. (ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso).

Finroll.com, Jakarta – Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) mencatat 833 pedagang pasar tradisional terinfeksi virus corona (covid-19) per Minggu (5/7) atau terjadi penambahan 65 kasus baru. Sebanyak 35 orang di antaranya meninggal dunia.

Berdasarkan data Ikappi, ratusan kasus positif tersebut tersebar di 164 pasar di 72 kabupaten/kota dan 24 provinsi di Indonesia. Kasus terbanyak masih di wilayah DKI, yaitu 217 kasus positif di 37 pasar.

“DPP Ikappi menilai banyak hal yang perlu di evalusi bersama. Bukan hanya pemerintah daerah tetapi juga kami para pedagang pasar, juga perlu mengevaluasi atas apa yang sudah kami lakukan beberapa saat terakhir,” ujar Ketua Bidang Organisasi DPP Ikappi Muhammad Ainun Najib dalam keterangan resminya.

Ikappi menilai peran pemerintah daerah atau pengelola pasar menjadi sangat penting untuk saat ini. Keberpihakan terhadap pasar tradisional dengan melakukan pencegahan terhadap covid-19 menjadi kunci penyebaran itu bisa di hentikan.

Menurut Ikappi, data 164 pasar dari total keseluruhan 14 ribu pasar di Indonesia, masih terlampau kecil. Memang hingga saat ini sudah lebih dari 500 pasar yang telah melakukan rapid test dan/atau swab test, tapi jika jumlahnya bisa diperbanyak upaya memangkas mata rantai penyebaran bisa lebih ditingkatkan.

Najib mengingatkan apabila pedagang sehat maka ekonomi daerah juga akan terus bangkit.

“Upaya-upaya seperti ini yang harus kita dorong bersama agar ada kesamaan pandangan dan visi bahwa kita harus menghentikan penyebaran covid-19 di pasar traditional,” imbuhnya.

Hal kedua yang tak kalah penting, menurut Ikappi, adalah sosialisasi penggunaan masker dan juga edukasi bahaya covid-19 bersama para pedagang.

“Libatkan pedagang dalam setiap kebijakan yang di ambil, sehingga itu dapat dijalankan secara bersama sama. Untuk terciptanya kesadaran diri dari pedagang yang dimulai dari keterlibatannya terhadap program yang di jalankan oleh pemerintah daerah,” tandas Najib.(cnnindonesia.com)

Continue Reading

Nasional

Dirut RS Puri Raharja Bali Meninggal Terpapar Covid

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta – Direktur Utama RS Puri Raharja dr I Nyoman Sutedja dinyatakan meninggal dunia karena covid-19 di Rumah Sakit Perguruan Tinggi Negeri Universitas Udayana Provinsi Bali pada Sabtu (4/7) malam.

“Benar dirawat di RS PTN Unud, tapi sebelumnya sempat dirawat di RS Wangaya dulu dengan keterangan positif Covid, karena mengeluh batuk, sesak dan saturasi oksigen menurun dibawa ke RS PTN Unud karena memerlukan ventilator,” kata Direktur RS PTN Unud dr Dewa Putu Gede Purwa Samatra saat dikonfirmasi melalui telepon di Denpasar, seperti dikutip Antara, Minggu (5/7).

Purwa mengatakan saat dirawat di RS PTN Unud, kondisi almarhum Nyoman Sutedja sempat membaik, kemudian menunjukkan penurunan hingga tiba-tiba tidak bernafas dan meninggal dunia pada pukul 21.45 Wita.

Jenazah langsung dibawa ke RSUP Sanglah untuk penanganan lebih lanjut sesuai protokol penanganan jenazah Covid.

Sementara itu, menurut Wakil Direktur Pelayanan Medik dan Keperawatan RS PTN Unud Arya Biantara mengatakan almarhum I Nyoman Sutedja membutuhkan perawatan secara intensif jadi harus diisolasi karena covid tersebut.

“Pasien yang berusia tua lebih berbahaya dampaknya karena bisa menyerang semua, mulai pembuluh darah dan jantung. Selain itu, juga menyerang sistem pernafasan merembet jantung, pembuluh darah jadi agak beratlah,” jelasnya.

Arya meminta masyarakat wajib mengikuti protokol kesehatan, seperti tetap menggunakan masker bila berpergian, rajin cuci tangan, dan tetap jaga jarak hindari berkerumun.

“Tenaga medis kewalahan akibat orang tidak percaya. Kapasitas rumah sakit juga bisa jadi tidak cukup karena lebih banyak transmisi lokal dengan orang tua yang sangat rentan terkena,” katanya.

Jenazah I Nyoman Sutedja yang sebelumnya pernah menjabat sebagai Kadis Kesehatan Provinsi Bali periode 2009-2012 ini akan dikremasi di Krematorium Kertha Semadi, Jimbaran, Badung, Bali pada Minggu (5/7) pukul 13.00 Wita.(cnnindonesia.com)

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending