Connect with us

Makro Ekonomi

Rupiah Melemah ke Rp15.975 per Dolar AS Ditekan Corona

Published

on


Nilai tukar rupiah melemah ke Rp15.975 per dolar AS atau sebesar 0,09 persen pada perdagangan pasar spot, Senin (23/3) pagi. Sebelumnya, posisi rupiah berada di Rp15.960 per dolar AS pada perdagangan Jumat (20/3) sore.

Tak hanya rupiah, pagi ini mayoritas mata uang di kawasan Asia juga
melemah terhadap dolar AS. Terpantau, won Korea melemah 2,65 persen,
baht Thailand 0,54 persen, ringgit Malaysia 0,52 persen dan dolar
Singapura 0,48 persen.

Selanjutnya rupee India juga turut melemah
0,28 persen, lira Turki 0,18 persen diikuti dolar Hong Kong yang
melemah tipis 0,01 persen. Di sisi lain, penguatan hanya terjadi pada
yen Jepang 0,30 persen terhadap dolar AS.

Kemudian di negara maju, mayoritas nilai tukar bergerak
melemah terhadap dolar AS. Dolar Australia dan dolar Kanada sama-sama
melemah dengan nilai masing-masing sebesar 0,98 persen dan 0,62 persen,
diikuti poundsterling Inggris yang melemah 0,29 persen dan euro 0,26
persen terhadap dolar AS.

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta Utama menilai
pelemahan rupiah pagi ini masih dipengaruhi oleh minimnya sentimen data
makroekonomi akibat penyebaran virus corona (covid-19) secara global dan
domestik.

“Minimnya sentimen data makroekonomi domestik maupun global yang memberikan high market impact bagi pasar,” kata Nafan saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (23/3).

Nafan
mengatakan minimnya data makroekonomi tersebut telah mempengaruhi
keterbatasan pada pergerakan perdagangan valas, sementara pandemi
covid-19 juga masih memberikan kekhawatiran bagi para pelaku pasar yang
mendorong pelemahan rupiah.

Diketahui, Indonesia menempati posisi
ketiga kasus virus corona di Asia Tenggara dengan jumlah 514 kasus.
Sebanyak 48 orang di antaranya meninggal dunia. Jumlah korban meninggal
virus corona di Indonesia menjadi yang tertinggi di Asia Tenggara.

Lebih lanjut, Nafan berpendapat rupiah akan bergerak di kisaran Rp15.550 hingga Rp16.250 per dolar AS pada hari ini.

“Pola bearish pin bar mengindikasikan adanya potensi depresiasi terbatas pada rupiah terhadap dolar AS,” pungkasnya.

Iwan Hidayat Bergabung Dengan Finroll Media Group Tahun 2012

Advertisement Valbury

Business

Colliers Menyebut Perhotelan Dan Mal Paling Terpukul Corona

Published

on

By

Finroll – Jakarta, Perusahaan konsultan properti Colliers International Indonesia menyebut perhotelan dan pusat perbelanjaan (mal) paling terpukul oleh pandemi virus corona. Kondisi ini terjadi tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di seluruh negara terdampak covid-19 di dunia.

Senior Associate Director Colliers Ferry Salanto mengatakan perhotelan ada di urutan teratas yang terdampak paling parah dari seluruh sektor usaha properti. Diikuti oleh pusat perbelanjaan.

“Paling terkena dampak corona memang hotel. Kalau kami lihat secara global memang seperti itu,” ujarnya dalam teleconference, seperti dilansir Antara, Rabu (8/4).

Apabila tingkat penyebaran penyakit covid-19 terus meningkat dan dampaknya bagi iklim usaha masih sangat kuat, ia memperkirakan mengancam kelanjutan rencana pembukaan hotel baru pada tahun ini.

“Kira-kira berapa lama penundaannya, bergantung dari setiap developer. Ada developer yang pemulihannya bisa lebih cepat, tapi ada juga yang pemulihannya lebih lama,” tutur Ferry.

Diketahui, Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) mengungkapkan 1.266 hotel yang menjadi anggotanya memutuskan menghentikan operasional bisnis dalam rangka mengurangi tekanan bisnis akibat pandemi corona.

Hotel-hotel itu memilih untuk merumahkan sebagian besar karyawan, beberapa bahkan memutuskan PHK.

“Laporan terakhir yang dinyatakan tutup 1.266 per Senin (6/4) sore. Kalau yang riil pasti lebih banyak,” kata Ketua Umum PHRI Hariyadi Sukamdani.

Dari jumlah tersebut, Hariyadi memperkirakan ada lebih dari 150 ribu orang karyawan yang terdampak. Meski diakuinya angka tersebut belum pasti, karena pihaknya belum mendapatkan data yang lebih akurat.

Ada pun untuk usaha restoran, menurut Hariyadi, sudah cukup banyak yang menutup usahanya karena sejumlah mal juga ditutup.

Namun, ia mengaku data mengenai restoran memang cukup sulit didapat karena bisnis tersebut dinilai paling tak disiplin ketika dimintai data.

Sementara, untuk restoran yang melayani layanan pengantaran dan bawa pulang (take away) jumlahnya masih sangat terbatas.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Makro Ekonomi

Syarat Dapat Paket Sembako dan BLT Rp600 Ribu dari Jokowi

Published

on

By

Finroll – Jakarta, Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan memberikan bantuan kepada warga yang terdampak pandemi virus corona atau (covid-19) di Indonesia. Bantuan itu berupa pemberian paket sembako dan bantuan langsung tunai (BLT) senilai Rp600 ribu per kepala keluarga (KK) per bulan selama tiga bulan ke depan.

Apa saya syarat untuk mendapatkan paket sembako dan BLT dari Jokowi?

Menteri Sosial Juliari P. Batubara mengatakan paket sembako akan diberikan secara ‘cuma-cuma’ kepada masyarakat yang tinggal di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek). Ia mencatat setidaknya ada 2,5 juta jiwa atau 1,2 juta KK di Jakarta dan 1,6 juta atau 576 ribu KK di Bodetabek yang akan mendapat paket sembako ini.

Masyarakat yang bisa menerima bantuan sosial (bansos) ini adalah mereka yang sudah terdata sebagai keluarga penerima manfaat di Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) Kementerian Sosial.

“Data yang kami gunakan adalah keluarga yang ada di dalam data terpadu DTKS, ditambah masukan tambahan data-data dari pemda,” ujar Juliari, Selasa (7/4).

Rencananya, pemerintah akan memberikan paket sembako ini pada bulan ini sampai tiga bulan ke depan. Saat ini, pemerintah tengah menyesuaikan data keluarga penerima manfaat di pusat dan daerah.

Sementara, BLT senilai Rp600 ribu per bulan selama tiga bulan rencananya diberikan kepada masyarakat di luar Jabodetabek. Untuk sasaran ini, pemerintah juga akan memberikan BLT kepada keluarga penerima manfaat yang sudah terdaftar di DTKS Kemensos dan pemda di luar Jabodetabek.

“Siapa yang menerima adalah seluruh seluruh keluarga yang ada di dalam data terpadu kami, yang belum terima bansos seperti PKH (Program Keluarga Harapan), BPNT (Bantuan Pangan Non Tunai), ataupun nanti Kartu Prakerja,” katanya.

Saat ini, setidaknya ada 9 juta jiwa yang masuk radar pemberian BLT dari pemerintah pusat. Namun, Juliari mengatakan pemerintah masih menyisir data tersebut, sehingga belum pasti.

“BLT yang di luar itu semua, saya sudah lihat angkanya 9 juta, tapi sepertinya tidak sampai,” tuturnya.

Sementara secara keseluruhan, pemerintah menganggarkan dana senilai Rp110 triliun untuk insentif perlindungan sosial bagi masyarakat di tengah pandemi corona. Dari dana tersebut, sekitar Rp25 triliun untuk program paket sembako bagi masyarakat.

Sisanya, untuk Program Kartu Sembako mencapai Rp20 triliun, Kartu Prakerja Rp20 triliun, dan Program Keluarga Harapan (PKH). Kemudian, juga untuk gratis listrik tiga bulan untuk 24 juta pelanggan berdaya 450 VA dan diskon 50 persen bagi 7 juta pelanggan 900 VA bersubsidi serta insentif perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah mencapai 175 ribu unit rumah.

 

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Makro Ekonomi

Pengusaha Khawatir PSBB Akibatkan PHK Besar-besaran

Published

on

By

Pengusaha khawatir penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta yang sudah disetujui Kementerian Kesehatan demi menekan penyebaran wabah virus corona akan mengakibatkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) besar-besaran.

FINROLL.COM — Wakil Ketua Umum Bidang Logistik dan Pengelolaan Rantai Pasokan KADIN Rico Rustambi mengatakan masyarakat kecil yang akan paling terdampak akan kebijakan tersebut mengingat 70 persen perekonomian Indonesia berpusat di Jakarta. Ia menyebut, penerapan PSBB akan mengharuskan para perusahaan untuk menutup usahanya yang berimbas pada hilangnya pendapatan masyarakat.

“Akan banyak masyarakat kehilangan pekerjaan dan penghasilan karena perusahaan banyak yang tutup atau bangkrut dalam waktu dekat,” terangnya kepada CNNIndonesia.com pada Selasa (7/4).

Namun, Rico menilai pilihan tersebut tak terelakkan sebab lesunya perekonomian telah menerjang berbagai usaha sejak awal Maret. Dia menambahkan PSBB akan menjadi puncak dari seretnya perekonomian dalam negeri dengan drastisnya penurunan permintaan.

Lihat juga: Harga Batu Bara Acuan Turun Jadi US$65,77 per Ton pada April
Sejalan dengan Kadin, Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Kamdani mengungkap dengan PSBB maka semua bisnis akan terhenti dengan sendiri.

“Masing-masing masih mendata, yang mesti dirumahkan berapa besar kan kemarin disampaikan di Jakarta sudah keluar angka ratusan ribu, angka akan terus naik dengan terhentinya ekonomi,” ujarnya.

Shinta mengungkap jumlah karyawan yang dirumahkan akan membengkak dengan penerapan kebijakan PSBB. Pasalnya, rantai keberlanjutan usaha dengan hubungan karyawan tak dapat dipisahkan.

Shinta menambahkan yang dapat dilakukan pengusaha saat ini ialah mengoptimalisasi kebijakan pemerintah. Dia mencontohkan dengan bersiap diri dalam mempersiapkan pasokan kebutuhan masyarakat selama PSBB dilangsungkan.

Terkait stok makananya, Shinta mengungkap hingga saat ini stok di masyarakat masih aman dan ia yakin selama logistik tidak terganggu maka penyaluran stok ke masyarakat tak akan terkendala.

“Stok aman, selama tidak dihentikan logistiknya. Karena sangat penting untuk kebutuhan primer dan aktivitas (barang),” ungkapnya.

Shinta mengaku belum merampungkan kalkuasi kerugian yang diakibatkan wabah virus corona sejak Maret lalu. Namun, dia menyebut kerugian para pengusaha tak tanggung-tanggung besarnya mengingat covid-19 menyerang hampir seluruh sektor perekonomian.

Melansir data Kementerian Tenaga Kerja per 4 April 2020, setidaknya ada 130 ribu pekerja di sektor formal, informal, dan buruh yang diPHK maupun dirumahkan.

Dengan terhentinya pemasukan masyarakat hingga waktu yang belum ditentukan, Shinta meminta pemerintah untuk menjamin harga sembako terjangkau untuk seluruh lapisan masyarakat. Katanya, jika tidak, akibatnya bisa fatal.

Namun, Shinta menyambut baik kebijakan tersebut demi memutus rantai penyebaran wabah covid-19. Ia berharap, penerapan PSBB dapat dilaksanakan dengan tertib agar mobilitas masyarakat dapat ditekan dan roda perekonomian dapat segera berjalan normal.

Lihat juga: Airbnb Dapat Dana US$1 M Buat Atasi Dampak Virus Corona
Sementara, Dewan Penasehat Hippindo Tutum Rahanta menilai penerapan PSBB tak akan menimbulkan dampak terlalu hebat sebab sudah banyak usaha di berbagai sektor yang menutup usahanya seiring dengan himbauan pemerintah untuk melakukan social distancing.

Menurut Tutum, logistik akan menjadi kunci keberhasilan PSBB sehingga ia mengapresiasi kebijakan pemerintah yang tak menghentikan aktivitas pengiriman logistik lewat ojek. Tutum bilang, usaha pemerintah dalam menekan lalu lintas manusia akan efektif jika kebutuhan masyarakat dapat dipenuhi secara logistik.

“Kami menyambut baik penerapan PSBB untuk memutus rantai penyebaran covid-19,” tukasnya.

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending