Connect with us

News

Anies Bilang Tak Pernah Tangkap Orang Yang Mengkritiknya, TKN Tersindir

Published

on


Ketika Anies Sebut Tantangan Terbesar Jakarta Bukan Banjir dan Macet

Finroll.com – Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf merasa tersindir oleh pernyataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang menyebut bahwa dia bukan pejabat yang suka menangkap orang-orang yang mengkritiknya. TKN menganggap sindiran Anies tersebut dialamatkan kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

“Pak Anies sebagai pemimpin seharusnya dapat membedakan mana kritik, mana fitnah dan mana ujaran kebencian,” ujar juru bicara TKN Jokowi-Ma’ruf, Ace Hasan Syadzily, lewat keterangan tertulisnya, Senin, 27 Mei 2019.

Dalam negara demokrasi manapun, ujar Ace, kritik jelas berbeda dengan fitnah dan ujaran kebecian. “Saya yakin Pak Jokowi sangat terbuka dengan kritik. Kritik yang substantif jelas menyehatkan demokrasi karena akan bisa menjadi suplemen untuk memperbaiki kebijakan,” ujar politikus Partai Golkar itu.

Ace mengatakan kewenangan menangkap pelaku penyebar fitnah dan ujaran kebencian merupakan ranah penegak hukum. Tidak mungkin penegak hukum menangkap seseorang kalau memang tidak cukup bukti. “Pemimpin yang tidak bisa membedakan antara kritik dan ujaran kebencian bisa diindikasi dia sedang tebar pesona,” ujar Ace.

Sebelumnya, Anies Baswedan berujar bahwa dia bukan pejabat yang anti-kritik. Hal itu disampaikannya ketika ditanya ihwal petisi online yang memintanya mundur dari kursi DKI 1. Anies menyebut dirinya siap menjadi alamat caci maki masyarakat dan kemudian menyindir pejabat-pejabat yang dinilainya tidak bisa menerima kritik.

“Saya enggak pernah menangkap orang yang mengkritik saya, sama sekali,” ujar Anies Baswedan di Kawasan GBK, Jakarta Pusat, Ahad sore, 26 Mei 2019.

Business

Pemerintah RI Optimis Paviliun Indonesia Expo 2020 Dubai Bakal Sukses

Published

on

Finroll.com — Pemerintah Indonesia menyatakan optimis terhadap kesuksesan Paviliun Indonesia pada Expo 2020 Dubai. Hal itu disampaikan Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional, Dody Edward saat peluncuran Paviliun Indonesia pada Trade Expo Indonesia (TEI) 2019 di ICE BSD City, Tangerang Selatan, Jumat (18/10/2019).

“Hari ini, hampir setahun lagi tepatnya 20 Oktober 2020, Paviliun Indonesia akan beroperasi selama 173 hari di expo terbesar di dunia, Expo 2020 Dubai.

Peluncuran Paviliun Indonesia ini membawa optimisme bahwa segenap pemangku kepentingan akan bekerja optimal untuk bersinergi menampilkan paviliun yang menggambarkan Indonesia masa depan, Indonesia Emas 2045,” ujar Dody Edward.

Sebelumnya, Wakil Presiden Indonesia Jusuf Kalla didampingi Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengunjungi stand Paviliun Indonesia seusai membuka ajang pameran perdagangan internasional, Trade Expo Indonesia 2019.

Dalam kunjungannya itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla sekaligus membubuhkan tanda tangan pada board digital sebagai tanda resmi keikutsertaan Indonesia dalam ajang Expo 2020 Dubai.

“Kami juga mengajak seluruh masyarakat baik itu perusahaan, kementerian dan lembaga serta pemerintah daerah untuk berpartisipasi mengharumkan nama dan potensi Indonesia di tingkat dunia,” tambah Dody Edward.

Pemerintah memperkirakan keikutsertaan Indonesia di Expo 2020 Dubai ini akan memerlukan biaya hingga Rp400 miliar. Untuk itu, selain dana berasal dari pemerintah, pihak swasta digandeng untuk berkontribusi menjadi sponsor untuk Paviliun Indonesia pada Expo 2020 Dubai.

Saat ini tercatat sudah 5 (lima) perusahaan yang telah menjadi sponsor yaitu PT Astra International Tbk sebagai sponsor utama, kemudian PT Gajah Tunggal Tbk, Grup APRIL, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA), dan Citarasa Prima (CRP) Group selaku pengelola restoran di Paviliun Indonesia.

Optimisme juga terlihat dari pernyataan Boy Kelana Soebroto, General Manager Corporate Communications PT Astra International Tbk yang mewakili pihak sponsor.

“Kami optimis dengan keikutsertaan Astra sebagai sponsor utama akan memperkuat konsep Indonesia Emas 2045. Kami berharap dapat turut mengharumkan nama Indonesia di mata dunia. Semangat ini sejalan dengan cita-cita Astra yaitu sejahtera bersama bangsa,“ kata Boy Kelana Soebroto.

Sementara itu, Duta Besar Indonesia untuk Uni Emirat Arab, Husin Bagis, memaparkan perkembangan pembangunan Paviliun Indonesia di Dubai.

“Setelah Groundbreaking 9 September lalu, pembangunan Paviliun Indonesia terus berjalan. Saya optimis, Expo 2020 Dubai dapat meningkatkan perdagangan, pariwisata dan investasi untuk Indonesia khususnya dari negara Timur Tengah maupun negara lainnya,” ujar Husin.

Press conference ini juga menampilkan pembicara Ridwan Hassan, Konsul Jenderal RI di Dubai dan Hariman Zagloel, President Director PT Samudra Dyan Praga selaku operating agency Paviliun Indonesia.

Uniknya Paviliun Indonesia di Expo 2020 DubaiStand Paviliun Indonesia didesain secara futuristik dan dipadukan dengan berbagai motif traditional. Diharapkan paviliun ini akan menjadi wajah Indonesia masa depan dengan berfondasikan berbagai inovasi, beyond technology dan tetap selaras dengan berbagai kearifan lokal bangsa Indonesia.

Paviliun Indonesia terletak di jalur utama di distrik “Opportunity” yang strategis dengan luas lahan 1.860 m2. Paviliun bertema “Transforming Future Civilization Through Innovations and Diversity” ini akan terdiri dari 3 lantai.

Setiap lantai akan memiliki cerita yang berbeda-beda tapi saling terkait dan berkelanjutan. Semua cerita yang ada di tiap lantai akan ditampilkan secara Entertainment, Interaktif  dan Futuristik.

Lantai 1 yang bertema “To Build World A New” akan memberikan gambaran tentang Indonesia dalam kemasan “Connecting Yesterday – Today & Tomorrow” dengan menampilkan sekilas sejarah Indonesia (15%), Indonesia hari ini (25%) dan Indonesia Masa Depan (60%).

Lantai 2 akan menampilkan berbagai inovasi dan Konsep Indonesia Emas 2045. Tema di lantai ini adalah “Celebrating you, me together we transform the future”. Selain menampilkan instalasi yang canggih, lantai ini juga memiliki studio bioskop layar lebar berkualitas tinggi (high quality cinema) sebagai tempat pemutaran film pendek yang menarik tentang bagaimana Indonesia menciptakan masa depan bervisi global namun tetap berlandaskan kearifan lokal. Area ini juga digunakan sebagai sarana presentasi untuk menarik investasi.

Di akhir cerita, pengunjung akan disajikan suasana “Night Market” yang kental dengan berbagai keragaman budaya, keramahan dan kehangatan khas masyarakat indonesia yang bertema Welcome  to Majestic Land of Diversity. Dengan mengunjungi Paviliun Indonesia, pengunjung akan merasakan Home of Diversity, A Feeling of Tomorrow.

Untuk mendapatkan informasi terbaru seputar Pavilun Indonesia di Expo 2020 Dubai, kunjungi
expo2020indonesia.id. Situs resmi ini berisi informasi tentang persiapan Pavilion Indonesia dengan menu antara lain Home of Diversity, Count Down, Ayo Dukung Paviliun Indonesia, Connecting: Yesterday, Today, and Tomorrow, dan Road To Dubai. Situs tersebut juga dilengkapi akun media sosial resmi seperti Instagram, Facebook, Youtube, dan Twitter.

Continue Reading

Politik

Prabowo akan Jadi Orang ke-2 di Istana ?

Published

on

By

Rocky Gerung menilai ada kecerdasan politik yang dimiliki Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dalam membaca situasi politik.

Hal itulah yang menurut Rocky Gerung, membuat publik bertanya-tanya apakah Prabowo Subianto akan masuk ke pemerintahan atau tetap menjadi oposisi.

Meski begitu, Rocky Gerung tetap berharap Prabowo Subianto sebagai oposisi konsisten berada di luar pemerintahan setelah kalah dalam Pilpres 2019.

Namun jika Prabowo Subianto masuk dalam kabinet, ia menduga Prabowo Subianto akan jadi orang kedua di pemerintahan secara politik.

Dilansir TribunnewsBogor.com (grup Surya.co.id) dari Youtube TVOneNews Rabu (16/10/2019), Rocky Gerung mengatakan bahwa publik saat ini tengah menunggu apa yang jadi esensi dari pertemuan Jokowi dengan Prabowo Subianto beberapa waktu lalu.

“Karena tidak ada kepastian dari presiden, penundaan itu, di dalam peribahasa di dalam penundaan ada keragu-raguan atau kejahatan, mudah-mudahan keragu-raguan.

Di dalam penundaan itu orang menuntut apa sebetulnya esensi dari pertemuan ini,” katanya.

Kemudian dalam penantian publik atas kepastian dari Presiden itu, menurut Rocky Gerung, Prabowo adalah orang yang cerdik membaca situasi tersebut.

“Jadi dia manfaatkan situasi itu dengan muter sebagai politisi, sekedar untuk memberi tahu saya mengerti politik untuk itu saya menunggu. Di dalam penungguan itu daripada bengong, cari kawan atau cari isu aja,” jelasnya.

Menurut Rocky Gerung, dari safari politik yang dilakukan Prabowo Subianto tersebut tidak ada goals atau tujuannya.

“Bagi saya tidak ada goalsnya, hanya ingin memberi tahu saya orang politik dan saya paham politik, kalian yang datang ke saya ingin tahu politik kan. Memberi keyakinan pada publik bahwa ia paham apa itu politik,” ungkapnya.

Lebih lanjut Rocky Gerung mengatakan kalau Prabowo telah mengeluarkan langkah kuda L, sehingga ia menunggu pion siapa yang maju ke depan.

“Sekarang kan terkunci, Prabowo membuka langkah catur pertama itu. Lain kalau misalnya sebulan lalu, Pak Jokowi langsung mengatakan ini postur kabinet saya, orang gak akan ribut segini kan, dan Pak Prabowo juga nggak akan bikin semacam kalkulasi politik yang bikin orang menduga-duga kan,” jelasnya.

Ia juga mengatakan, politik itu dalilnya seni tentang yang mungkin, dan orang menunggu itu siapa yang mungkin.

Sementara Prabowo Subianto menaikkan satu oktaf seninya itu, bagi dia politik adalah sesuatu yang tidak mungkin.

“The end-nya adalah apa langkah bidak hitamnya, jadi orang menunggu reaksi presiden apa. Kan presiden membaca semuanya ini, Pak Jokowi kan membaca apa artinya pertemuan dengan Airlangga, Mega segala macam, Pak Jokowi kan belum sebut apa,” kata dia.

Dalam waktu menunggu itu, kata Rocky Gerung, yang kemudian ribut adalah cebong dan kampret.

“Yang jelas bahwa meja makan yang disiapkan oleh cebong dapatnya oleh kampret, mereka dapat tulang makanya cebong marah ke saya. Saya bilang marahnya ke Prabowo dong, kalian gak mampu bikin list siapa yang diundang dan gak diundang, sekarang Prabowo membuka kebekuan politik, kan itu soal yang biasa saja,” ungkapnya.

Meski begitu, ia tak menampik bahwa ada manuver yang dilakukan oleh Prabowo Subianto pasca kalah di Pilpres 2019 ini.

Jadi poinnya adalah, dalam kebekuan politik ada langkah dibuat oleh Prabowo. Orang mau tafsirkan ambisi berlebihan atau dia memang diminta Jokowi untuk jadi negosiator dengan kekuatannya yang lain.

“Itu kita tunggu ucapan resmi Jokowi, saya nggak mungkin menduga itu,” katanya.

Kemudian yang bisa ia duga yakni kecerdasan Prabowo untuk membaca situasi ini.

“Itu dalam kacamata pragmatis. Kalau dalam value, poin saya tetap Prabowo seharusnya ada di luar, itu yang disebut survival value dalam demokrasi.

Oposisi itu kalau kalah ya di luar, tapi karena orang nggak kritik itu jadi saya ambil itu,” tambahnya.

Kemudian saat ditanya jika akhirnya Prabowo Subianto gabung ke kabinet, Rocky Gerung menilai Ketum Gerindra itu akan jadi menteri yang paling disorot.

“Saya bayangkan misalnya Pak Prabowo di dalam, sidang kabinet pertama pasti soal kebijakan jangka pendek, apa yang musti diatasi, isu Internasional, perang China selatan, soal HAM, apalagi? Isu rill ekonomi, yaitu utang yang musti dibayar bulan Januari dari mana duitnya. Apalagi? keresahan politik identitas. Jadi kabinet pertama itu melumpuhkan udah banyak betul. Sekarang shuternya siapa itu? Kan harus ada satu menteri yang paham secara lengkap kompleksitas isu itu. Mungkin seseorang paham, tapi tidak ada inisiatif untuk mengucapkan di publik,” jelasnya.

Menurutnya, satu-satunya orang yang memiliki kemampuan itu adalah Prabowo Subianto.

“Prabowo itu punya kemampuan untuk mengambil isu itu dan mengucapkan ke publik, jadi minggu pertama warna Prabowo akan dominan di kabinet. Pak Maruf Amin, ya memang dipilih oleh Jokowi sebagai forgeter, bukan orang yang mampu merumuskan kebijakan,” kata Rocky Gerung.

Ia pun mengatakan bahwa secara politik Prabowo Subianto akan menjadi orang kedua Jokowi..

“Bukan menggantikan, tapi secara politik iya, orang akan merasa sebetulnya orang kedua atau setengah dari kabinet itu Prabowo, kan jejak politik Prabowo itu lengkap maksud saya,” katanya.

Bahkan, menurutnya jika Sandiaga Uno juga masuk dalam kabinet, ia akan jadi orang ketiga di pemerintahan.

“Nggak mungkin ada figur lain yang bisa katakanlah jadi inisiator tadi. Dan kalau Sandi ada di situ dia akan jadi orang ketiga, sebagai menteri yang tahu banyak soal.

Karena dia bilang kan saya kembali. Jadi dia mengambil posisi untuk jadi politisi, dan saya apresiasi itu,” tandasnya. (*)

Continue Reading

News

Viral Sederet Siswa di Malang Ditampar di Ruangan Kelas

Published

on

By

Kota Malang dihebohkan dengan sebuah video pendek berdurasi 17 detik yang berisi adegan kekerasan oleh seseorang kepada lima siswa di sebuah ruangan yang menyerupai kelas sekolah. Mereka ditampar secara bergantian sebelum dipersilakan kembali duduk di bangku.

Dalam video itu, tertulis jelas dalam sebuah spanduk Sekolah Menengah Kejuruhan (SMK) Muhammadiyah 2 Kota Malang. Serta tulisan tema kegiatan “Seminar Motivasi Berwirausaha”. Belakangan diketahui pelaku kekerasan adalah seorang motivator berinisial AS atau AP yang didatangkan oleh sekolah tersebut.

Kejadian itu terjadi pada, Kamis, 17 Oktober 2019. Video ini diduga direkam oleh salah satu rekan pelajar, kemudian menyebar melalui media sosial. Dalam video itu juga terdengar cukup keras, saat AS menampar pipi satu persatu siswa yang ada di depannya.

Kapolres Malang Kota Ajun Komisaris Besar Polisi Dony Alexander mengungkapkan timnya sedang mengecek TKP video tersebut. Saat ini tim dari Polres Malang Kota sedang melihat kondisi korban terlebih dahulu.

“Kami masih di lapangan untuk cek korban dulu ya. Masih on proses nanti kami info. Masih ngecek TKP,” kata Dony, Jumat 18 Oktober 2019.

Sementara itu, menurut informasi yang dihimpun VIVAnews, seminar ini diikuti oleh puluhan siswa. Kegiatan diikuti oleh siswa kelas X hingga XII dari Prodi Multimedia Jurusan Teknologi Informasi dan Komunikasi. AS diduga emosional saat dalam pemaparan terjadi kesalahan tulisan di mana seharusnya tertulis “Goblok” namun tertulis “Goblog”.

Siswa yang mengikuti kegiatan itu pun tertawa. Diduga tersinggung, AS lantas memanggil beberapa siswa ke depan. Setelah itu, secara bergantian siswa digampar satu persatu oleh AS. (ren)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Trending