Connect with us

Investasi

Bitcoin Tak Bisa Kembalikan Masa Jayanya, Para Investor Balik Arah Menuju Komoditas

Published

on


Mata uang kripto

Mata uang kripto (Cryptocurrency), Bitcoin belum bisa mengembalikan masa kejayaan dengan kemenangan beruntun dan peningkatan pesat.

Finroll.com – Hingga saat ini, mata uang kripto Bitcoin belum bisa menembus nilai di atas US$4.000 (Rp 56,2 juta) dalam tiga minggu, sejak 12 bulan setelah diperdagangkan pada lebih dari US$12.000.

Tanda-tanda menunjukkan bahwa investor mata uang kripto bitcoin bergerak menuju komoditas yang lebih tradisional, kata Jan Van Eck, CEO Van Eck Associates.

“Saya pikir Bitcoin menarik sedikit permintaan dari emas tahun lalu, pada 2017,” kata Van Eck dilansir dari CNBC International pada Rabu (23/1/2019).

“Yang menarik, kami baru saja mensurvei 4.000 investor bitcoin dan investasi nomor satu mereka untuk 2019 adalah emas. Jadi emas pernah hilang dari bitcoin dan sekarang sebaliknya.”

Puncak bitcoin dalam 12 bulan ini berada pada angka di atas US$ 20.000 pada Desember 2017, menandakan peningkatan nilainya 25 kali lipat. Selama rentang yang sama, emas menguat 4%. Lebih dari setahun sejak puncak bitcoin, turun 82%, sedangkan emas naik 2,5%.

Baca Juga: Naik Lagi Rp 4000, Emas Antam Dijual Rp 671 Ribu/Gram

Mungkin sulit bagi gelombang untuk kembali ke bitcoin dan menjauh dari emas dari sini, kata Tim Seymour, pendiri dan kepala investasi Seymour Asset Management.

“Kami tidak hanya kehilangan semua likuiditas pada [komoditas] yang mendasarinya tetapi juga benar-benar di luar argumen blockchain yang ada, sudah sangat sulit untuk memperdebatkan penyimpanan nilai yang benar-benar mulai kami dengar,” kata Seymour pada “ETF Edge” pada Rabu. “Emas adalah penyimpan nilai dan tidak ada yang membantah itu.” (cnbcindonesia)

Business

30 Cukong Siap Danai Ibu Kota Baru, Begitu Kata Luhut

Published

on

By

Finroll – Jakarta,  Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan menyebut ada sekitar 30 investor atau cukong yang tertarik ikut membangun ibu kota baru. Investor tersebut tak hanya berasal dari dalam tapi juga luar negeri.

Investor tersebut rata-rata perusahaan besar. Mereka memiliki bisnis beragam, mulai dari listrik hingga kendaraan.

“Saya baru dikirim list-nya, sudah hampir 30 perusahaan besar yang ingin berpartisipasi. Mereka dari Amerika ingin masuk, Jepang masuk, Abu Dhabi (UEA) masuk, Singapura, banyak sekali,” katanya seperti dikutip dari Antara, Rabu (26/2).

Namun, Luhut belum membuka siapa investor tersebut. Ia hanya mengatakan investor itu harus memberikan kontribusi terhadap konsep “green city” yang diusung pemerintah di ibu kota baru.

“Semua kami lanjutkan dengan ‘high quality’,” katanya.

Pemerintah akan memindahkan ibu kota negara dari Jakarta ke Kalimantan Timur. Presiden Jokowi menyebut total kebutuhan anggaran yang diperlukan pemerintah untuk membangun ibu kota baru mencapai Rp466 triliun.

Dari total kebutuhan anggaran tersebut, pemerintah hanya mampu membiayai 19 persen saja. Jokowi berharap kekurangan pembiayaan ibu kota baru nantinya bisa ditutup oleh investasi swasta dan BUMN.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Business

Pagi Ini Harga Emas Naik Rp793 Ribu per Gram

Published

on

By

Ilustrasi gambar - financial-bisnis.com

Finroll – Jakarta, Harga jual emas PT Aneka Tambang (Persero) Tbk atau Antam berada di posisi Rp793 ribu per gram pada Jumat (21/2) atau naik Rp5 ribu per gram dari sebelumnya di level Rp788 ribu. Sementara, harga pembelian kembali (buyback) meningkat Rp6 ribu per gram ke level Rp714 ribu per gram pada hari ini.

Berdasarkan data Antam, harga jual emas berukuran 0,5 gram senilai Rp418 ribu, 2 gram Rp1,52 juta, 3 gram Rp2,26 juta, 5 gram Rp3,76 juta, 10 gram Rp7,45 juta, 25 gram Rp18,53 juta, dan 50 gram Rp36,98 juta. Kemudian, harga emas berukuran 100 gram senilai Rp73,9 juta, 250 gram Rp184,5 juta, 500 gram Rp368,8 juta, dan 1 kilogram Rp737,6 juta.

Harga jual emas tersebut sudah termasuk Pajak Penghasilan (PPh) 22 atas emas batangan sebesar 0,45 persen bagi pemegang Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Bagi pembeli yang tidak menyertakan NPWP memperoleh potongan pajak lebih tinggi sebesar 0,9 persen.

Pada perdagangan internasional, harga emas berdasarkan acuan pasar Commodity Exchange COMEX berada di posisi US$1.6123,2 per troy ons atau menguat 0,17 persen. Sementara, harga emas di perdagangan spot hanya naik 0,05 persen ke US$1.620,38 per troy ons pada pagi ini.

Kepala Riset PT Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan pasar semakin khawatir dengan perkembangan wabah virus vorona di berbagai negara. Hal itu membuat harga emas kembali melesat.

“Tadi malam harga emas melejit ke level tertinggi selama tujuh tahun di level US$1.623 per troy ons,” ucap Ariston.

Menurut Ariston, kekhawatiran pasar akan berlanjut sepanjang hari ini. Oleh karenanya, harga emas berpotensi tembus ke level US$1.638 per troy ons.

“Potensi harga emas bergerak dalam rentang US$1.600 per troy ons sampai US$1.638 per troy ons,” kata Ariston.

Kendati ada peluang kembali naik, Ariston menyarankan pelaku pasar tetap mewaspadai perkembangan Virus Corona. Sebab, harga emas sejatinya sudah memasuki area jenuh beli (overbought).

“Pelaku pasar harus waspada kalau ada perubahan sentimen karena harga sudah terlihat overbought,” pungkas dia.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Investasi

Belajar Dari Kasus Harun Masiku, Aziz Samsyuddin Usul Revolusi Imigrasi 4.0

Published

on

 

Finroll.com — Wakil Ketua DPR RI bidang Koordinator Politik dan Keamanan (Korpolkam), Azis Syamsuddin, mengusulkan revolusi sistem keimigrasian di Indonesia yang berlaku saat ini, menjadi sistem Imigrasi 4.0 yang cepat, akurat, dan akuntabel didukung teknologi yang tepat.

“Misalnya, dengan menggunakan teknologi blockchain dalam sistem Imigrasi 4.0, akan lebih memudahkan kita dalam melakukan pengawasan dan pencatatan traffic setiap orang yang bepergian keluar negeri atau sedang dalam pengawasan pihak imigrasi,terutama dalam pengambilan keputusan yang memerlukan data yang dapat dipercaya” ujar Azis di Senayan, Jakarta (03/2/2020).

Usulan Azis Syamsuddin ini mengemuka, setelah terjadinya simpang siur data keimigrasian dari politisi PDIP Harun Masiku, terduga penyuap komisioner KPU Wahyu Setiawan.

Seperti diketahui publik, Harun Masiku diduga telah pergi ke luar negeri untuk menghindari proses pemeriksaan terkait OTT terhadap komisioner KPU Wahyu Setiawan, tetapi data yang lain mengungkap dia berada di tanah air saat hendak ditangkap.

Kasus ini mengemuka ke publik, dan berujung pencopotan Dirjen Imigrasi Ronny Sompie oleh Menkumham Yassona Laoly.

“Kasus ini menunjukkan sistem ke-Imigrasian kita saat ini masih belum saling connected dan trusted. Sistem Imigrasi harus bertransformasi menjadi sistem Imigrasi 4.0 dengan menggunakan teknologi Blockchain, Artificial Intelligence dan Machine Learning yang dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat sekaligus menghasilkan laporan yang akurat kepada pemerintah. Saat ini teknologi ini sudah banyak digunakan oleh berbagai negara, salah satunya di bidang layanan imigrasi dan pemantauan para pengungsi (migrant dan displacement),” tambah Azis Syamsuddin, yang juga Wakil Ketua Umum Partai Golkar.

Azis Syamsuddin mengatakan, perkembangan Teknologi 4.0 saat ini telah merambah ke berbagai bidang kehidupan. Agar Indonesia bisa maju dan akuntable, harus pandai-pandai memanfaatkan Teknologi 4.0 bagi peningkatan layanan kepada masyarakat dan publik luas.

Dia memberikan contoh bagaimana Tiongkok saat ini telah benar-benar menggunakan Teknologi 4.0 untuk menghadapi epidemi virus Corona di Wuhan, yang saat ini tengah terjadi. “Kemampuan Tiongkok menggunakan teknologi ini untuk menghadapi epidemi di Wuhan.

Kemajuan teknologi di Tiongkok sekali lagi membuka mata kita bagaimana memantau warga terduga terinveksi virus Corona. Dan satu lagi, teknologi yang sama juga digunakan dalam eknomi, militer, sipil, pendidikan dan pemerintahan,” kata Azis Syamsuddin.

Menurut Azis, sistem imigrasi di Indonesia saat ini sangat kompleks, sebagai contoh dengan adanya dua jenis paspor yaitu elektronik dan non-elektronik. Kebijakan ini sangat rentan penyalahgunaan dan kesalahan data yang juga berakibat pada buruknya pelayanan imigrasi di daerah-daerah.

Sudah saatnya kita berbenah diri, membuat kebijakan berdasarkan data yang akurat sehingga setiap kebijakan baru yang muncul bukan lagi membentuk masalah-masalah baru.
Sebagai contoh, dengan teknologi Blockchain yang diimplementasikan dalam sistem imigrasi 4.0, adminsitrasi passpor dan visa menjadi lebih aman, cepat dan mudah.

Sehingga, rekaman traffic setiap orang termonitor secara otomatis, kapan dia meninggalkan bandara, kapan memasuki bandara, kunjungan terakhir ke negara mana saja hingga tindakan mitigasi seperti kerusakan dan kehilangan paspor. Sehingga data keberadaannya tidak bisa dimanipulasi dan disimpang-siurkan.

“Sistem ini telah digunakan PBB dalam pemantauan pengungsi dan pencari suaka. Sehingga mereka bisa dilayani dengan baik,” ujar Azis, “sudah waktunya kita bertransfromasi ke dalam Teknologi 4.0 yang serba otomatis,” tambahnya.

Terkait dengan keberadaan Tim Gabungan yang dibentuk oleh Menkumham Yassona Laoly untuk memverifikasi data keimigrasian Harun Masiku, Azis mengajak masyarakat sabar menunggu saja hasil dan laporannya.

Menkumham Yassona Laoly telah membentuk Tim Gabungan yang terdiri atas unsur Kementerian Komunikasi dan Infromasi, Badan Siber dan Sandi Negara, Direktorat Tindak Pidana Cyber Baresmkrim Polri, dan Ombudsman RI.

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending