Jumat, 18 Juni 2021

ASN Bogor ditarget beli 850 ton beras lokal untuk berdayakan petani


Cibinong, Bogor (ANTARA) – Aparatur sipil negara (ASN) di Kabupaten Bogor, Jawa Barat ditargetkan membeli 850 ton beras lokal bernama Carita Makmur dalam setahun demi pemberdayaan petani.

“Beras Carita Makmur yang diproduksi oleh 18 Gapoktan di Kabupaten Bogor dengan target 85 ton per bulan,” ungkap Kepala Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Perkebunan (Distanhorbun) Kabupaten Bogor, Sity Nurianti di Cibinong, Kabupaten Bogor, Jumat (18/6).

Menurutnya, program Gerakan Beli Beras Petani Bogor dilakukan pada masa kepemimpinan Bupati dan Wakil Bupati Bogor, Ade Yasin-Iwan Setiawan pada tahun 2019 berdasarkan Peraturan Bupati (Perbup) tentang pembelian beras oleh aparatur sipil negara pada Pemkab Bogor.

“Dilanjutkan dengan SPK Tanggal 17 Februari Tahun 2020 sebanyak 22 Kelompok Tani dan SPK Tanggal 17 Februari Tahun 2021 sebanyak 23 Kelompok Tani,” kata Nurianti.

Ia menyebutkan bahwa setiap tahunnya target pembelian Beras Carita Makmur oleh ASN Kabupaten Bogor meningkat, seperti pada tahun 2022 sebanyak 875 ton dan tahun 2023 sebanyak 900 ton.

Program pemberdayaan petani lainnya yang dilakukan oleh Pemkab Bogor yaitu Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP). Pemkab Bogor tahun ini mengalokasikan anggaran senilai Rp900 juta untuk program tersebut.

Manfaat asuransi tani tersebut adalah memberikan perlindungan kepada petani jika terjadi bencana kekeringan. Sehingga, ketika terjadi gagal panen, maka petani dapat melakukan klaim untuk mendapatkan dana pengganti.

Baca juga: Bupati Bogor borong 18.000 ton beras Bulog untuk bansos

Baca juga: Bupati Bogor siapkan tiga kecamatan untuk swasembada pangan

Baca juga: Universitas Pakuan uji minat warga terhadap pertanian di wilayah Bogor

Jababeka industrial Estate

Baca juga: DPRD Bogor dorong pemulihan ekonomi lewat sektor pertanian

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT