Rabu, 3 November 2021

Bursa Australia dibuka naik terangkat saham bank dan pertambangan


Sydney (ANTARA) – Bursa saham Australia dibuka lebih tinggi pada perdagangan Rabu pagi, mengambil isyarat dari sesi yang kuat di Wall Street semalam, sementara saham perusahaan pertambangan  domestik dan bank rebound dari kerugian yang dicatat sehari sebelumnya ke kenaikan tertinggi dalam indeks acuan.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia menguat 1,0 persen menjadi diperdagangkan di 7.395,80 poin pada pukul 00.02 GMT. Indeks acuan ditutup 0,6 persen lebih rendah pada perdagangan Selasa (2/11/2021).

Indeks-indeks utama di Wall Street melonjak ke rekor tertinggi semalam karena musim laporan keuangan yang kuat terus mengangkat sentimen untuk ekuitas, sementara investor menantikan hasil pertemuan penting Federal Reserve.

Penambang, yang telah mencatat kerugian dalam empat dari lima sesi terakhir, naik sebanyak 1,6 persen mencatat lompatan intraday terbesar mereka sejak 25 Oktober.

Fortescue Metals Group melonjak 3,2 persen dan berada di jalur untuk memberikan sesi terbaiknya dalam lebih dari tiga minggu, sementara rekan-rekannya Rio Tinto dan BHP Group masing-masing naik 0,3 persen dan 0,9 persen.

Saham keuangan kelas berat naik lebih dari 1,0 persen, dengan bank “Empat Besar” naik antara 0,7 persen dan 1,2 persen.

Penyedia layanan keuangan AMP Ltd mengatakan telah setuju untuk menjual sisa 19 persen sahamnya dalam bisnis Resolution Life’s Australia kepada perusahaan Inggris, menandai keluarnya manajer kekayaan itu dari asuransi jiwa.

Saham AMP melonjak lebih dari 7,0 persen untuk mencatat lompatan satu hari terbesar sejak akhir Mei.

Bank sentral Australia mengambil langkah besar pada Selasa (2/11/2021) menuju pelonggaran kebijakan stimulus pandemi yang luar biasa dengan mengabaikan target yang sangat rendah untuk imbal hasil obligasi dan membuka pintu untuk kenaikan suku bunga lebih awal.

Indeks acuan S&P/NZX 50 Selandia Baru naik 0,4 persen menjadi diperdagangkan pada 13.047,51 poin. Napier Port Holdings dan Tourism Holdings Ltd termasuk di antara pencetak keuntungan teratas di bursa.

Jababeka industrial Estate

Bank sentral mengatakan sistem keuangan negara itu tetap tangguh meskipun menghadapi tantangan COVID-19, tetapi memperingatkan meningkatnya risiko inflasi global dapat memaksa pengetatan kondisi secara tiba-tiba.

Baca juga: Saham Australia ditutup melemah, indeks ASX 200 tergerus 0,63 persen
Baca juga: Saham Australia dibuka lebih tinggi terangkat sektor teknologi
Baca juga: Saham Australia berakhir turun tajam tertekan kekhawatiran inflasi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT