Selasa, 14 September 2021

Jakarta Barat tingkatan pemangkasan pohon jelang musim hujan


saat angin kencang rawan menimbulkan pohon tumbang

Jakarta (ANTARA) – Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat (Jakbar) meningkatkan intensitas pemangkasan pohon menjelang musim penghujan tahun ini guna meminimalkan kejadian pohon tumbang di permukiman ataupun di jalanan.

“Kegiatan pemangkasan pohon ditingkatkan. Jadi, kita kerahkan delapan tim dari Sudin LH di tingkat kecamatan,” kata Kepala Suku Dinas Kehutanan Jakarta Barat Djauhari Arifin, saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Ia menjelaskan peningkatan intensitas pemangkasan pohon sebenarnya mulai dilakukan  sejak bulan Juni hingga Agustus guna menghindari pohon tumbang di permukiman ataupun di jalanan.

“Musim penghujan, terutama saat angin kencang rawan menimbulkan pohon tumbang,” kata Djauhari.

Baca juga: Polisi urai kepadatan lalu lintas imbas pohon tumbang di Cilandak

Data menyebutkan, ada 1.038 pohon yang dipangkas pada Juni, 1.126 pohon di Juli dan 1.014 untuk Agustus.

Padahal, beberapa bulan sebelumnya jumlah pohon yang dipangkas tidak sampai 1.000 dalam satu bulan.

Menurut Djauhari, pohon yang dipangkas pihaknya rata-rata sudah dalam kondisi rimbun, rapuh hingga menjuntai ke arah jalanan.

Petugas biasanya menemukan pohon tersebut saat melakukan pemantauan secara rutin ataupun laporan dari warga.

Jababeka industrial Estate

Baca juga: Mobil tertimpa pohon tumbang bisa diajukan klaim asuransi

“Setiap hari bisa masuk puluhan laporan warga soal pohon yang sudah rindang,” jelas dia.

Djauhari mengimbau seluruh warga untuk aktif melapor ke petugas jika menemukan pohon dengan kondisi yang riskan dan dikhawatirkan tumbang.

Warga, lanjut Djauhari, bisa melaporkan temuan pohon tersebut lewat aplikasi Jaki ataupun langsung ke kantor kecamatan setempat.

“Langsung bisa melapor ke kantor kecamatan karena petugas kita selalu siap di sana,” jelas dia.

Baca juga: Sudin Pertamanan Jakarta Timur evakuasi 57 pohon tumbang

Pewarta: Walda Marison
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT