Kamis, 28 Oktober 2021

Saham Inggris dilanda ambil untung, indeks FTSE 100 jatuh 0,34 persen


London (ANTARA) – Saham-saham Inggris ditutup lebih rendah pada perdagangan Rabu waktu setempat (27/10/2021), menyusul aksi ambil untung dari kenaikan selama tiga hari beruntun dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London jatuh 0,34 persen atau 24,35 poin, menjadi menetap di 7.253,27 poin.

Indeks FTSE 100 terkerek 0,76 persen atau 54,80 poin menjadi 7.277,62 poin pada Selasa (26/10/2021), setelah menguat 0,25 persen atau 18,27 poin menjadi 7.222,82 poin pada Senin (25/10/2021), dan bertambah 0,20 persen atau 14,25 poin menjadi 7.204,55 poin pada Jumat (22/10/2021).

Admiral Group, sebuah perusahaan asuransi kendaraan bermotor, merupakan pemain yang berkinerja terburuk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan nilai sahamnya terperosok 5,51 persen.

Diikuti oleh saham perusahaan pertambangan logam mulia berbasis di Meksiko Fresnillo yang anjlok 3,50 persen, serta perusahaan penerbitan dan pendidikan multinasional Inggris Pearson kehilangan 2,97 persen.

Sementara itu, Taylor Wimpey, perusahaan properti dan pengembang perumahan yang berbasis di Inggris, melonjak 2,66 persen, menjadi peraih keuntungan terbesar (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Disusul oleh saham perusahaan taruhan dan perjudian olahraga Inggris Entain yang meningkat 2,35 persen, serta perusahaan yang menghasilkan, mentransmisikan, mendistribusikan, dan memasok listrik ke pelanggan industri dan komersial di Inggris dan Irlandia, SSE menguat 2,15 persen.

Baca juga: Saham Prancis berakhir melemah, indeks CAC 40 terkikis 0,19 persen
Baca juga: Saham Jerman hentikan reli 3 hari, indeks DAX 40 tergerus 0,33 persen
Baca juga: IHSG ditutup melemah seiring koreksi bursa saham regional

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT