Wall St menguat setelah Fed luncurkan pengurangan pembelian obligasi

  • Bagikan
wall st menguat setelah fed luncurkan pengurangan pembelian obligasi 6183351dea94a.jpeg
wall st menguat setelah fed luncurkan pengurangan pembelian obligasi 6183351dea94a.jpeg
New York (ANTARA) – Indeks-indeks utama Wall Street membukukan kenaikan kuat pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), dan menandai rekor penutupan tertinggi karena Federal Reserve mengatakan akan mulai memangkas pembelian obligasi bulanan pada November dengan rencana untuk mengakhirinya pada 2022, sesuai harapan investor.

Indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 104,95 poin atau 0,29 persen, menjadi menetap di 36.157,58 poin. Indeks S&P 500 meningkat 29,92 poin atau 0,65 persen, menjadi berakhir di 4.660,57 poin. Indeks Komposit Nasdaq terdongkrak 161,98 poin atau 1,04 persen, menjadi ditutup di 15.811,58 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah positif, dengan sektor consumer discretionary terangkat 1,84 persen, memimpin kenaikan. Sementara itu, sektor energi tergelincir 0,83 persen, menjadikannya kelompok dengan kinerja terburuk.

S&P 500 dan Nasdaq mencatat rekor penutupan sepanjang masa untuk sesi kelima berturut-turut, sementara Dow Jones Industrial Average membukukan rekor penutupan untuk sesi keempat berturut-turut.

Indeks S&P 500 naik ke wilayah positif dan berakhir dengan lebih tinggi setelah bank sentral AS mengumumkan rencana untuk mulai mengurangi pembelian obligasi. Investor telah secara luas mengantisipasi keputusan itu ketika The Fed menarik kembali dukungan moneternya dengan pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona.

Baca juga: Wall Street menguat, Dow ditutup di atas 36.000 untuk pertama kalinya

“The Fed tidak mengguncang perahu yang satu ini,” kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di LPL Financial. “Itu cukup baik ditelegramkan apa yang mungkin dilakukan The Fed dan mereka melakukan apa yang diharapkan kebanyakan orang.”

Kebijakan uang longgar bank sentral telah menjadi dukungan signifikan bagi pasar, dengan S&P 500 melonjak lebih dari dua kali lipat sejak level terendah Maret 2020 pada awal pandemi.

The Fed juga memegang keyakinannya bahwa inflasi yang tinggi akan terbukti “sementara” dan kemungkinan tidak memerlukan kenaikan suku bunga yang cepat.

“Saya tidak berpikir bahwa ada sesuatu yang unik dalam pernyataan itu selain fakta bahwa mereka mencoba mengulur waktu dengan mengatakan bahwa inflasi dan gangguan rantai pasokan bersifat sementara, dan itulah intinya,” kata Joseph LaVorgna, kepala ekonom Amerika di Natixis.

Dalam konferensi pers setelah pernyataan The Fed, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan ada kemungkinan pasar kerja AS telah cukup meningkat pada pertengahan tahun depan untuk dipertimbangkan pada “pekerjaan maksimum,” rintangan utama yang harus diselesaikan bagi bank sentral untuk mempertimbangkan kenaikan suku bunga.

Laba kuartal ketiga yang lebih baik dari perkiraan juga telah membantu mengangkat sentimen untuk ekuitas. Dengan sekitar 360 perusahaan yang telah melaporkan, perolehan laba S&P 500 diperkirakan akan naik 40,4 persen pada kuartal ketiga dari tahun sebelumnya, menurut Refinitiv IBES.

Baca juga: Wall Street catat rekor penutupan tertinggi, fokus pada pertemuan Fed

Dalam berita perusahaan, saham CVS Health melonjak 5,7 persen setelah perusahaan mengatakan target laba yang disesuaikan untuk tahun 2022 sebagian besar memenuhi perkiraan Wall Street, karena perusahaan memperkirakan biaya medis yang bergejolak di unit asuransi kesehatannya akan stabil.

Saham Lyft melonjak 8,2 persen setelah perusahaan ride-hailing itu melaporkan laba yang disesuaikan untuk kuartal ketiga.

Saham Activision Blizzard Inc anjlok 14,1 persen setelah penerbit videogame itu menunda peluncuran dua judul yang ditunggu-tunggu. Saham perusahaan merupakan penekan individu terbesar di S&P 500.

Baca juga: Wall Street hapus kerugian awal jadi berakhir sedikit lebih tinggi

Baca juga: Wall Street menguat, S&P dan Nasdaq capai rekor penutupan tertinggi
 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->