Jumat, 6 Agustus 2021

Fokus Proyek Konstruksi, WIKA Pilih yang Sesuai Anak Usaha


Financeroll, JAKARTA – PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. menyatakan akan fokus ke jenis infrastruktur yang dapat mendukung spesialisasi perseroan. Seperti diketahui, pemerintah menunjuk Wijaya Karya sebagai spesialis komponen konstruksi pada tahun ini.

Sekretaris Perusahaan Wijaya Karya Mahendra Vijaya mengatakan target nilai kontrak baru dari proyek infrastruktur pada tahun ini mencapai Rp16,82 triliun pada tahun ini. Namun demikian, lanjutnya, infrastruktur yang akan perseroan pilih akan sejalan dengan karakteristik anak perusahaan perseroan.

“Kami memang mengincar proyek-proyek infrastruktur seperti jembatan, bendungan, bandara, pelabuhan dan sebagainya. Jadi, tentunya [kontrak baru yang d

idapatkan perseroan] akan feeding bisnis ke mereka [anak perusahaan],” katanya kepada Financeroll, Jumat (6/8/2021).

Mahendra menyampaikan pihaknya memiliki anak usaha industri penunjang untuk hampir semua tipe konstruksi. Dengan demikian, perolehan kontrak baru perseroan akan berpengaruh pada bisnis anak usaha.

Namun demikian, Mahendra berujar hal tersebut tidak menjadi strategi Grup Wijaya Karya secara spesifik

Wijaya Karya tercatat mendapatkan kontrak baru senilai Rp10,5 triliun pada semester I/2021. Dengan demikian, kontrak dari proyek industri penunjang hanya sekitar Rp2,62 triliun, sedangkan kontrak baru dari proyek infrastruktur mencapai Rp6,82 triliun.

Pada semester II/2021, perseroan menargetkan untuk mendapatkan kontrak baru senilai Rp21 triliun hingga Rp27 triliun. Dengan kata lain, Wijaya Karya menargetkan nilai kontrak baru maksimal Rp37,6 triliun pada tahun ini.

Mahendra merinci perseroan menargetkan untuk mendapatkan kontrak dari proyek infrastruktur hingga Rp10 triliun, sedangkan kontrak dari proyek industri penunjang konstruksi maksimal mencapai Rp4 triliun. Proyek industri penunjang yang dimaksud adalah memasok komponen-komponen konstruksi seperti beton pracetak, struktur baja, dan industri lainnya.

“Mudah-mudahan, kalau kondisi pandemi ini menurun pada semester II/2021, [industri penunjang konstruksi] bisa berproduksi lebih baik,” ucapnya.

CIMB NIAGA

Sebelumnya, Sekretaris Perusahaan PT Wijaya Karya Beton Tbk. (WTON) Yuherni Sisdwi mengatakan induk usaha sedang berusaha mengembangkan peluang pasar baru di negara lain. Selain itu, perseroan juga mencari pasar baru dengan cara bersinergi dengan grup perseroan.

“Selain dari produk dan jasa yang dihasilkan pada bidang konstruksi yang sudah menjadi sektor yang dijalani perusahaan, inovasi produk dan jasa sebagai pengembangan produk dan pasar bagi perseroan akan terus digenjot untuk menciptakan ceruk pasar baru,” ucap Yuherni.



Sumber / Bisnis.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT