Progres Konstruksi Tol Semarang – Demak Seksi 2 Capai 80,63 Persen

  • Bagikan

Financeroll, JAKARTA – Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebutkan progres pembangunan Jalan Tol Semarang – Demak Seksi 2 Sayung – Demak telah mencapai 80,63 persen.

“Tol Semarang – Demak ditargetkan selesai konstruksi pada akhir 2022,” tulis BPJT seperti dilansir dari Antara, Senin (16/5/2022)

Kehadiran Jalan Tol Semarang-Demak diharapkan semakin melengkapi konektivitas jaringan jalan tol dan arteri utama sisi utara Jawa dan ditambah dengan fasilitas Tanggul Laut Kota Semarang, maka akan semakin mendukung pusat ekonomi baru di Jawa Tengah.

Bukan itu saja, jalan tol ini juga difungsikan sebagai penahan banjir rob serta mengatasi banjir yang selama ini menjadi permasalahan di Kota Semarang.

“Jalan tol sepanjang 27 km ini memiliki dua seksi yakni Semarang/Kaligawe-Sayung sepanjang 10,69 km yang merupakan porsi pemerintah dengan target selesai konstruksi pada 2024,” ujar BPJT. 

Sementara itu, Seksi 2 ruas Sayung-Demak sepanjang 16,31 km merupakan porsi badan usaha jalan tol (BUJT) PT Pembangunan Perumahan Semarang Demak. Jalan Tol Semarang-Demak dilengkapi dua simpang susun (SS), yakni Sayung dan Demak. Konstruksi jalan juga menggunakan produk dalam negeri berupa beton precast PT WIKA Beton.

Pembangunan Jalan Tol Semarang-Demak terintegrasi tanggul laut dengan struktur timbunan di atas laut juga diperkuat matras bambu setebal 17 lapis.

Selain sistem matras bambu, penguatan kondisi tanah dilakukan juga dengan cara pemasangan material pengalir vertikal prafabrikasi atau PVD serta melaksanakan pembebanan menggunakan material pasir laut yang diambil menggunakan alat trailing suction hopping dredger (TSHD).

Dalam upaya meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan dari pembangunan tol, Kementerian PUPR bekerja sama pemerintah daerah menyiapkan program relokasi lahan mangrove di sekitar pembangunan ruas Semarang-Sayung. Terdapat tiga lokasi mangrove yang direlokasi dengan total luas 46 hektare.

“Upaya pelestarian kawasan mangrove tersebut bertujuan untuk mempertahankan fungsinya sebagai habitat flora dan fauna di pesisir Pantai Utara Jawa serta melindungi daerah garis pantai, terSumber mengurangi risiko abrasi,” tulis Kementerian PUPR. 

Selain sebagai paru-paru segar di wilayah sekitar, sistem akar pohon bakau yang kokoh juga semakin membantu membentuk penghalang alami terhadap gelombang badai dan banjir. Sedimen sungai dan darat terperangkap oleh akar, yang melindungi daerah garis pantai dan memperlambat erosi.



Sumber / Bisnis.com
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->