Efek Sentimen The Fed, Modal Asing Rp19,14 Triliun Kabur dari Indonesia

  • Bagikan

Financeroll, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) mencatat aliran modal asing yang keluar dari pasar keuangan domestik mencapai Rp19,14 triliun pada minggu kedua Mei 2022.

“Berdasarkan data transaksi 9-12 Mei 2022, nonresiden di pasar keuangan domestik jual neto Rp19,14 triliun,” kata Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam siaran pers yang dikutip Bisnis, Minggu (15/5/2022).

Erwin menjelaskan jumlah tersebut terdiri dari jual neto di pasar Surat Berharga Negara (SBN) sebesar Rp12,32 triliun dan jual neto di pasar saham sebesar Rp6,82 triliun.

Adapun sepanjang 2022 atau hingga 12 M2i 2022, BI mencatat aliran modal asing yang keluar dari pasar SBN telah mencapai Rp78,13 triliun.

Sementara itu, pada periode yang sama, aliran modal asing tercatat Sumber sebesar Rp65,97 triliun ke pasar saham.

Di samping itu, BI mencatat premi risiko investasi (credit default swap/CDS) Indonesia 5 tahun naik ke level 133,41 bps per 12 Mei 2022 dari 126,60 bps per 6 Mei 2022.

Erwin menjelaskan, kenaikan tersebut sejalan dengan meningkatnya risk off di pasar keuangan global.

Dia mengatakan, BI akan terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait untuk tetap mendorong pertumbuhan ekonomi di tengah tekanan eksternal yang meningkat.

BI juga akan terus mengoptimalkan strategi bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung pemulihan ekonomi lebih lanjut.

Konten Premium

Sumber / Bisnis.com
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->