Senin, 5 April 2021

Ini 2 Tugas Ini Satgas Digitalisasi Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah


Bank Indonesia (BI) meluncurkan Satuan Tugas (Satgas) Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (P2DD) hari ini, pada penyelenggaraan Festival Ekonomi Keuangan Digital Indonesia (FEKDI) 2021, Senin (5/4/2021).

Ada 135 TP2DD yang telah dibentuk di tingkat provinsi maupun kotamadya/Kabupaten di seluruh Indonesia. Masing-masing TP2DD diketuai oleh kepala daerah. Adapun, Satgas P2DD memiliki dua tugas inti dalam mempercepat dan memperluas digitalisasi daerah.

Pertama, dengan mendorong implementasi elektronifikasi transaksi pemerintah daerah (ETPD) yang dapat meningkatkan transparansi transaksi keuangan daerah.

Selain itu, ETPD juga dapat mendukung tata kelola, dan mengintegrasikan sistem pengelolaan keuangan daerah dalam rangka mengoptimalkan pendapatan daerah.

“Serta [kedua], mendukung pengembangan transaksi pembayaran digital di masyarakat guna mewujudkan keuangan yang inklusif, serta meningkatkan integrasi ekonomi dan keuangan digital nasional,” tulis Direktif Eksekutif Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam siaran pers, Senin (5/4/2021).

Selain itu, Gubernur BI Perry Warjiyo juga memaparkan sejumlah langkah yang ditempuh bank sentral dalam perceparam digitalisasi ekonomi dan keuangan nasional.

Seperti, mendorong akselerasi digitalisasi keuangan melalui QR Code Indonesian Standard (QRIS) sekaligus untuk Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (GBBI), mempersiapkan fast payment 24/7 pembayaran ritel sebagai ganti Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI), dan mendorong digitalisasi perbankan melalui standardisasi Open Application Programming Interfaces (Open API).

Lalu, mendorong elektronifikasi transaksi keuangan daerah. “Upaya tersebut perlu didukung oleh langkah-langkah reformasi regulasi melalui PBI Sistem Pembayaran yang telah diterbitkan BI untuk mendorong inovasi sistem pembayaran dengan memerhatikan manajemen risiko dan siber,” tulis BI dalam siaran pers.

Sumber : Bisnis.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT