Joe Biden Optimistis Perekonomian AS Bakal Membaik, Ini Indikatornya

  • Bagikan

Financeroll, JAKARTA – Joe Biden, presiden Amerika Serikat mengaku optimistis perekonomian negeri Paman Sam akan membaik. Hal ini disebabkan hasil laporan tenaga kerja yang baru saja dirilis.

Melansir Bloomberg, Sabtu (4/6/2022) Joe Biden mengatakan kenaikan harga makanan dan bahan bakar menjadi masalah bagi masyarakat AS.

“Tetapi ada banyak alasan bagi rakyat Amerika untuk merasa yakin bahwa kami akan menghadapi tantangan ini,” ujar Biden dikutip dari Bloomberg.

Laporan tenaga kerja Mei 2022 yang dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja pada Jumat merevisi peningkatan nonfarm payrolls menjadi 390.000, dari sebelumnya 436.000 pada April 2022.

Sementara itu, tingkat pengangguran sekitar 3,6 persen, sedangkan tingkat partisipasi kerja merangkak naik.

Survei Bloomberg terhadap para ekonom setempat menunjukkan, pertumbuhan pekerjaan di AS pada Mei 2022 melebih estimasi median sebesar 318.000.

Artinya, pasar tenaga kerja sedang bertransisi menuju pertumbuhan yang lebih moderat.

Biden mengklaim kebijakan ekonomi yang diambilnya telah membantu AS keluar dari penurunan akibat pandemi Covid-19.

“Amerika telah mencapai pemulihan paling kuat dalam sejarah modern,” imbuhnya.

Sebagai informasi, kenaikan harga bahan bakar yang cukup tinggi dan hambatan rantai pasokan yang menyulitkan masyarakat AS mendapatkan susu formula bayi pada akhirnya membuat kinerja Biden dianggap buruk.

Perekonomian diyakini membaik karena Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk menjinakkan tingkat inflasi.

Dalam risetnya, Ekonom Senior di BMO Capital Market, Sal Guatieri menjelaskan, laporan tenaga kerja bisa menyiratkan tingkat pengangguran yang lebih stabil namun perekonomian masih dianggap belum dapat menurunkan inflasi.

The Fed mengadopsi kebijakan moneter yang lebih agresif dalam upaya untuk mengekang inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, salah satunya dengan memberi sinyal suku bunga naik setengah poin pada Juni dan Juli mendatang.

Dilemanya, kebijakan tersebut memang akan mengurangi tekanan harga, tetapi juga berisiko melemahkan permintaan tenaga kerja.

Konten Premium

Sumber / Bisnis.com
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->