Senin, 31 Mei 2021

Bank Sentral Ini Yakin Bitcoin Akan Hidup di Negaranya


Pada pertemuan ke-279 Komite Kebijakan Moneter di Abuja, Gubernur Bank Sentral Nigeria (CBN) Godwin Emefiele menyatakan keyakinannya bahwa cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) akan legal di negara tersebut, Business Insider melaporkan pada hari Rabu.

Emefiele tidak secara langsung menyebutkan keputusan untuk membatalkan larangan CBN pada bulan Februari terhadap institusi dari membeli dan menjual crypto tetapi mencatat bahwa bank telah menyelidiki industri tersebut.

“Kami berkomitmen dalam CBN, dan saya dapat meyakinkan semua orang bahwa mata uang digital akan hidup bahkan di Nigeria. Di bawah cryptocurrency dan Bitcoin, Nigeria berada di urutan ke-2, sementara di sisi ekonomi global, Nigeria berada di urutan ke-27. Kami masih melakukan penyelidikan, dan kami akan menyediakan data kami,†katanya dikutip dari Cointelegraph, Senin (31/5/2021).

Emefiele juga mengatakan pemerintah Nigeria akan melakukan yang terbaik untuk mencegah crypto digunakan untuk membiayai aktivitas terlarang. “Kami menemukan bahwa sebagian besar dari orang-orang kami terlibat dalam cryptocurrency, yang bukan yang terbaik. Jangan salah paham, beberapa mungkin sah, tetapi sebagian besar tidak sah, â€katanya.

Bankir itu juga menyatakan keprihatinan atas jatuhnya pasar crypto pada pertengahan Mei, yang sebagian besar dikaitkan dengan keputusan Tesla untuk menangguhkan pembayaran Bitcoin untuk mobilnya dan kritik lebih lanjut dari Elon Musk terhadap BTC

“Kami melihat pasar ambruk. Awalnya, ketika Elon Musk men-tweet sekitar waktu ketika kami mengatakan fasilitas perbankan dan pembayaran kami tidak lagi tersedia untuk transaksi cryptocurrency, dan dia men-tweet bahwa dia akan menginvestasikan $ 1,5 miliar, dan harganya naik. Dia sekarang tweeted dan menyampaikan beberapa kekhawatiran, dan hal itu jatuh.”

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Nigeria telah muncul sebagai sumber volume perdagangan Bitcoin terbesar di Afrika pada Agustus 2020, juga menjadi salah satu pasar kripto yang tumbuh paling cepat di dunia. Menurut data dari pasar Bitcoin P2P Paxful, Nigeria menempati peringkat kedua setelah Amerika Serikat dalam volume perdagangan pada Desember 2020.

Di tengah adopsi Bitcoin yang semakin meningkat, mata uang nasional Nigeria, naira, telah jatuh.

“Bitcoin telah membuat mata uang kami hampir tidak berguna atau tidak berharga,” kata Senator Sani Musa dari Distrik Senator Timur Niger pada bulan Februari.

Menyusul pernyataan terbaru Emefiele, naira turun 1,2% mendekati level terendah tiga setengah tahun di pasar gelap pada hari Kamis.

CIMB NIAGA

Sumber: investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT