Rabu, 7 Juli 2021

Ethereum Diprediksi Tembus Kapitalisasi Pasar Bitcoin


Goldman Sachs (NYSE:GS) mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Selasa bahwa blockchain dengan potensi penggunaan nyata tertinggi adalah Ethereum, menunjukkan bahwa ETH-nya dapat menjadi penyimpan nilai digital yang dominan.

Dengan demikian, Goldman memperkirakan kapitalisasi pasar total ether (ETH) dapat menyalip total kapitalisasi pasar untuk Bitcoin (BTC) di tahun-tahun mendatang, menurut laporan di Business Insider.

“[Ether] saat ini terlihat seperti cryptocurrency dengan potensi penggunaan nyata tertinggi seperti Ethereum, platform yang menjadi mata uang digital asli, adalah platform pengembangan paling populer untuk aplikasi kontrak pintar,” tulis Goldman Sachs dikutip dari Cointelegraph, Rabu (7/7/2021).

Kontrak pintar terdiri dari perangkat lunak yang memungkinkan eksekusi otomatis kontrak digital, dengan teknologi yang telah memfasilitasi ledakan dalam protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan aplikasi terdesentralisasi bertenaga kripto (DApps).

Para analis mencatat bahwa keuntungan penggerak pertama Bitcoin telah memberinya merek yang lebih kuat, namun percaya bahwa itu tidak memiliki beberapa kasus penggunaan Eter dan tertinggal dalam kecepatan transaksi. Sebagai hasil dari fokusnya pada uang keras dan keamanan jaringan, Bitcoin belum menawarkan tingkat fungsionalitas yang sama dengan Ethereum.

Sebagai jaringan yang lebih muda, Ethereum juga mampu tumbuh lebih cepat daripada Bitcoin. Sementara Bitcoin tumbuh 261% pada tahun lalu, ETH naik 856% pada periode yang sama.

Meskipun memberi nilai lebih pada Ethereum daripada Bitcoin, para analis juga berpendapat bahwa emas adalah penyimpan nilai yang lebih unggul daripada aset digital, mencirikan emas sebagai “lindung nilai inflasi defensif” dan kripto sebagai “lindung nilai inflasi risiko.”

“Persaingan di antara cryptocurrency ini adalah faktor risiko lain yang mencegah mereka menjadi aset safe haven pada tahap ini.”

Catatan itu muncul sebulan setelah analis dari Grup Strategi Investasi Goldman Sachs mengatakan kepada klien bahwa crypto bahkan bukan kelas aset yang “dapat diinvestasikan”. 

“Sementara ekosistem aset digital mungkin merevolusi masa depan segalanya, itu tidak berarti bahwa cryptocurrency adalah kelas aset yang dapat diinvestasikan,” kata analis Goldman Sachs.

CIMB NIAGA

Bank bukan satu-satunya yang memperhatikan Ethereum menyalip Bitcoin dalam beberapa hal yang substansial. Pendiri dan CEO Celsius Network, perusahaan penyimpanan dan peminjaman crypto dengan aset digital senilai $17 miliar, mengatakan kepada Kitco News Senin bahwa Ether telah melampaui Bitcoin dalam hal kepemilikan di antara pengguna platform dan percaya itu akan terjadi di masa depan. dunia yang lebih luas pada tahun 2022 atau 2023.

Sumber: investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT