Rabu, 30 Juni 2021

Gunakan Kripto, El Salvador Tidak Paksa Warganya Gunakan Dompet Bitcoin Terbitan Pemerintah


Pengumuman terbaru dari presiden pro-Bitcoin El Salvador, Nayib Bukele, telah mengklarifikasi bahwa warga tidak akan dipaksa untuk menggunakan dompet Bitcoin “Chivo” yang dikeluarkan pemerintah.

Dilansir dari Cointelegraph (30/6/2021), Presiden El Salvador Bukele menyatakan dia ingin menjernihkan informasi yang salah mengenai aplikasi dompet pemerintah setelah disahkannya undang-undang Bitcoin negara itu pada 9 Juni, yang akan berlaku pada 7 September.

Dompet Bitcoin baru disebut Chivo, yang merupakan bahasa gaul untuk “keren” di El Salvador dan dapat menampung Bitcoin dan dolar AS. Bukele menyatakan itu hanyalah salah satu dari banyak dompet kripto yang dapat digunakan, menekankan interoperabilitasnya dengan aplikasi dompet lainnya.

Untuk menghilangkan masalah privasi, ia menambahkan bahwa informasi pribadi yang diminta oleh dompet sudah dimiliki oleh pemerintah, menekankan setiap permintaan data pribadi dalam aplikasi adalah untuk tujuan keamanan.

Bukele juga menyoroti bahwa dompet Chivo tidak akan dikenakan biaya atau komisi untuk transfer, mencatat bahwa, tidak seperti pertukaran kripto tradisional, tidak akan ada pemotongan untuk mengonversi BTC ke USD dan sebaliknya, dan tidak seperti kartu kredit, tidak akan ada komisi yang dibebankan. kepada pedagang atau pengguna.

Bukele menyatakan bahwa setiap uang yang disimpan atau diterima dalam USD atau BTC di dompet Chivo akan dapat ditarik menjadi uang tunai USD kapan saja sekaligus pemerintah telah menyelesaikan peluncuran 200 cabang ATM Bitcoin fisik baru, yang dijuluki “ Poin Chivo” atau “ATM Chivo”.

Presiden juga mengklarifikasi bahwa pemberian BTC pemerintah senilai $30 yang diumumkan pada 25 Juni tidak akan dapat dikonversi menjadi USD, menekankan niat pemerintah untuk mendorong penggunaan Bitcoin dan dompet Chivo.

Inisiatif dompet digital baru dapat merevolusi kebijakan moneter di negara Amerika Tengah. Sekitar 70% populasi di El Salvador tidak memiliki akses ke rekening bank atau layanan keuangan apa pun, menurut laporan Nasdaq.

Sumber: investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT