Senin, 30 November 2020

Matahari Tutup Enam Gerai karena Tak Menguntungkan


PT Matahari Department Store Tbk menyatakan akan menutup enam gerai hingga akhir 2020. Dengan demikian, total gerai ritel itu berkurang dari 153 menjadi 147.

Informasi tersebut diketahui dari laporan perseroan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) melalui keterbukaan informasi.

“Ada enam toko besar yang tidak menguntungkan akan ditutup,” ujar perseroan dalam presentasinya kepada BEI, dikutip Senin (30/11).

Dari enam gerai tersebut sebanyak empat gerai berada di Jawa. Sedangkan sisanya berlokasi di Bali satu gerai dan Sulawesi satu gerai.

Perusahaan dengan kode saham LPPF itu juga memastikan tidak ada pembukaan gerai baru hingga Maret 2021.

“Tidak ada pembukaan toko baru pada kuartal IV 2020 dan kuartal I 2021,” imbuh perseroan.

Sementara itu, untuk 143 gerai yang masih beroperasi, pihak manajemen menuturkan jika 23 gerai berada dalam daftar pantauan terkait peningkatan kinerja. Mereka juga melakukan negosiasi dengan pemilik gedung untuk mendapatkan harga sewa yang tetap atau bahkan lebih rendah.

“Toko-toko ini sedang dipantau, ditinjau, dan didiskusikan,” katanya.

Perseroan menuturkan kondisi tersebut dipengaruhi oleh pandemi covid-19 yang menyebabkan sejumlah kota melakukan PSBB. Tercatat, ada 42 gerai Matahari pada enam kota yang melakukan PSBB.

“Perdagangan pada Desember dapat dipengaruhi oleh perpanjangan PSBB lebih lanjut dan pembatasan mudik akhir tahun,” ujarnya.

Jababeka industrial Estate

Sebelumnya, Matahari telah menutup tujuh gerai sepanjang tahun ini karena merugi. Sekretaris Perusahaan Matahari Department Store Miranti Hadisusilo menyatakan manajemen telah merencanakan penutupan ini dengan matang.

Ketujuh gerai itu tersebar di seluruh Indonesia. Pertama, 1 gerai di Palembang, Sumatera Selatan. Kedua, 1 gerai di Bogor, Jawa Barat. Ketiga, 1 gerai di DKi Jakarta.

Sebanyak 7 gerai itu meliputi gerai di Palembang, Bogor, DKI Jakarta, Balikpapan, Bali, Padang, dan Cirebon.

“Iya benar (tidak menguntungkan), jadi memang sudah direncanakan untuk ditutup karena tidak menguntungkan,” ucap Miranti kepada CNNIndonesia.com beberapa waktu lalu.

Selain menutup gerai, Matahari Department Store juga telah memotong gaji karyawan sejak April 2020. Hal ini seiring dengan maraknya kasus penularan virus corona dan pembatasan aktivitas di ruang publik.

Sumber Berita : CNN INDONESIA

BACAAN TERKAIT