Senin, 11 Januari 2021

Inilah Manfaat dan Risiko Investasi Saham


Jakarta – Banyak orang sebenarnya tertarik investasi saham. Namun masih ragu untuk memulainya.

Salah satu penyebabnya, kurangnya pemahaman atas manfaat dan risiko dalam bermain saham. Barangkali hal itu pula yang menyebabkan rasio keterlibatan penduduk Indonesia yang berinvestasi di pasar modal kurang dari 5 persen.

Angka tersebut masih jauh di bawah negara tetangga yakni Singapura yang mencapai 26 persen dan bahkan Malaysia yang mencapai 9 persen.

Lantas, apa saja sebenarnya manfaat dan risiko berinvestasi saham?

1. Manfaat

Perencana Keuangan dari Advisors Alliance Group Indonesia Andy Nugroho mengatakan secara umum sebenarnya ada dua manfaat yang bisa dipetik dari berinvestasi saham, yaitu capital gain atau margin atas harga beli dan harga jual dan pembagian dividen dari perusahaan.

Andi mengatakan keuntungan yang didapat dari capital gain bisa lebih besar dibandingkan instrumen investasi lain seperti deposito atau emas. Ia mencontohkan, jika investor membeli saham di harga Rp100 per lembar saham, lalu dalam dua hari harganya naik menjadi Rp120 per lembar saham.

Jika di harga tersebut investor memutuskan untuk menjual seluruh sahamnya, maka keuntungan yang didapat mencapai 20 persen. Karena itu lah, ada orang yang kemudian memposisikan dirinya menjadi trader yang melakukan jual-beli saham setiap hari dan mencari margin keuntungan secara harian.

“Kelihatannya kecil tapi kalau dibandingkan dengan deposito, obligasi, ya jarang banget yang bisa kasih segitu dalam tempo sebulan bahwa. Makanya ada orang yang kemudian memposisikan dirinya menjadi trader, jadi mereka tiap hari melakukan kegiatan jual beli saham,” terangnya.

Namun ada pula investor yang berburu keuntungan dalam jangka panjang. Artinya transaksi yang dilakukan tidak harian atau bulanan melainkan tahunan.

Selain mengandalkan keuntungan dari capital gain, tipikal investor jenis ini juga mengandalkan cuan dari pembagian dividen perusahaan yang biasanya dilakukan tahunan. Bahkan tak jarang pula perusahaan yang membagikan dividen dua kali dalam setahun.

CIMB NIAGA

“Memang ada perusahaan yang untung sedemikian besar dan mengalihkan keuntungan itu untuk dibagikan kepada pemegang sahamnya. Kemudian pemegang saham bisa dapat berapa persen, ga tergantung dari perusahaan yang membagikan tersebut,” tutur Andi.

Manfaat lainnya adalah bertambahnya pengetahuan-pengetahuan baru. Sebab investor saham biasanya perlu melakukan analisis baik itu terhadap fundamental perusahaan, kondisi perekonomian hingga tren pergerakan harga saham.

“Jadi ada hal-hal yang kita bisa pelajari dan saat ini sarana belajarnya banyak banget, dan parameternya juga. Ketika kita ikut di salah satu sekuritas mereka sediakan aplikasi sehingga ini bisa bantu kita hindari kerugian di pasar saham,” imbuhnya.

2. Risiko

Sementara itu, risiko yang membayangi para investor saham adalah capital loss atau turunnya harga dari posisi ketika saham dibeli. Karena sifatnya yang sangat fluktuatif tak jarang pula kerugian yang ditanggung pemain saham menjadi sangat besar.

Misalnya, jelas Andi, jika ada emiten yang harga sahamnya ambles hingga Rp50 dan tak bisa kembali naik.

“Itu jadi saham tidur aja. Pelaku saham sebutnya saham gocapan dan itu bisa terjadi sekian lama bertahun-tahun bahkan mau jual rugi aja enggak ada yang mau. Ya sudah jadinya uang kita stuck di situ enggak bisa diapa-apain,” ucapnya.

Selain capital loss, risiko lainnya adalah jika perusahaan merugi dan tidak bisa membagikan dividen kepada investor. Hal ini sangat mungkin terjadi karena kondisi perekonomian maupun rendahnya kinerja perusahaan.
Lihat juga: Mengenal Beda Saham LQ45 dan Blue Chip

Bahkan ada pula perusahaan yang dalam beberapa tahun libur membagikan dividen atas persetujuan rapat umum pemegang saham.

“Kalau mereka untung tapi dari RUPS menyebutkan tahun ini enggak bagikan keuntungan ke pemegang saham ya sudah berarti tahun ini enggak ada dulu pembagian dividen. Salah satu risikonya yang di pasar saham seperti itu,” tandasnya.

Sumber Berita : CNN Indonesia

BACAAN TERKAIT