Selasa, 30 Maret 2021

Islamic Development Bank Terbitkan Sukuk Keberlanjutan Terbesar Sepanjang Sejarah!


Islamic Development Bank (IsDB) telah berhasil mengumpulkan dana USD2,5 miliar (Rp36,1 triliun) dengan Sukuk Keberlanjutannya. Sukuk ini merupakan penerbitan publik terbesar dalam dolar AS sampai saat ini.

IsDB yang merupakan bank dengan peringkat , S&P dan Fitch (semua prospek stabil), berhasil memberi harga pada Sertifikat Perwalian 5 tahun di bawah Program Penerbitan Sertifikat Perwalian senilai USD25 miliar. Harganya setara dengan tingkat keuntungan 1,262% yang dibayarkan setiap enam bulan. Ini adalah penerbitan publik pertama pada tahun 2021.

Manajer Bersama dan Pemesan Bersama untuk penerbitan ini adalah Citi, HSBC (LON:HSBA), Goldman Sachs (NYSE:GS) International, Standard Chartered Bank dan Warba Bank. Terakhir, ada Kuwait International Bank sebagai co-manager.

Hasil Sukuk Keberlanjutan akan dialokasikan untuk finance/refinance green (10%) dan proyek pembangunan sosial (90%) yang memenuhi syarat berdasarkan Kerangka Keuangan Berkelanjutan IsDB. Kerangka tersebut dibuat sejalan dengan Standar Obligasi Hijau, Obligasi Sosial Standar dan Pedoman Obligasi Keberlanjutan yang diterbitkan oleh International Capital Market Association (ICMA).

Penerbitan Sukuk Keberlanjutan dengan peringkat AAA kedua di pasar modal global dan melengkapi inisiatif yang telah dilakukan IsDB sebagai bagian dari tanggapan luasnya terhadap COVID-19 untuk negara anggotanya.

Ini menandai perdagangan ketiga berdasarkan Kerangka Kerja Keuangan Berkelanjutan Bank. Penerbitan ini menarik permintaan yang kuat dari investor uang riil yang mencari nilai dan ini divalidasi oleh posisi kredit dan keuangan IsDB yang kuat dan ditegaskan kembali oleh peringkat AAA-nya. Karena permintaan yang tinggi, Bank dapat memperketat harga lebih dari 15% antara pengumuman dan penutupan.

Transaksi tersebut diumumkan pada hari Senin, 22 Maret dan Pikiran Harga Awal ditetapkan pada area Mid Swap (MS) plus 39 (bps) dan dirilis pada keesokan harinya.

Dengan permintaan yang kuat dari investor, kesepakatan tersebut akhirnya dihargai pada MS plus 33 bps, diperketat 6 bps, dengan tingkat keuntungan keseluruhan 1,262% dibandingkan dengan penerbitan dolar AS terbesar sebelumnya pada Februari 2020, yang memiliki tingkat keuntungan 1,809%. Ini adalah salah satu tingkat keuntungan terendah yang dicapai Bank untuk Sukuk publik senilai dolar AS.

Dalam hal alokasi akhir, distribusinya terdiversifikasi dengan baik dengan 61% dialokasikan ke Timur Tengah & Afrika Utara, 24% ke Asia, 13% ke Eropa, dan 2% ke lainnya termasuk US Offshore.

Secara keseluruhan, kesepakatan itu menyaksikan partisipasi yang kuat dari rekening uang riil dan lembaga resmi serta sejumlah investor pertama kali, bukti kekuatan kredit IsDB, karena 78% dialokasikan ke bank sentral dan lembaga resmi, 18% ke kas bank dan 4% untuk pengelola dana, bank swasta dan lain-lain.

CIMB NIAGA

Sertifikat Kepercayaan akan terdaftar di Euronext Dublin dan NASDAQ Dubai.

“Ini adalah Sukuk Keberlanjutan kedua kami dan juga penerbitan terbesar kami, sekali lagi menegaskan kembali permintaan untuk pembiayaan yang mempromosikan Keberlanjutan di dunia yang dilanda keadaan darurat iklim serta pandemi yang mengamuk. Ini, juga, menunjukkan kepercayaan yang kuat dan kepercayaan yang ditempatkan komunitas investor di IsDB dan misinya, yang kami sangat berterima kasih.” ujar Presiden IsDB, Dr. Bandar Hajjar.

“Saya, sekali lagi, menyerukan kepada semua pemangku kepentingan di industri keuangan Islam untuk mempromosikan pasar Sukuk Hijau dan Sukuk Berkelanjutan sebagai solusi inovatif untuk mengatasi tantangan global yang kita hadapi saat ini, untuk masa depan yang lebih baik.” lanjutnya.

Sementara itu, Kepala SSA Debt Capital Markets di Goldman Sachs International, Maud Le Moine mengungkap kebanggaan yang luar biasa.

Transaksi yang benar-benar luar biasa yang dilakukan oleh IsDB hari ini, mencapai ukuran tolok ukur terbesarnya sebesar USD2,5 miliar, dan sukuk Keberlanjutan terbesar hingga saat ini, sehingga mengamankan sumber daya yang tak ternilai untuk mendukung negara anggotanya. Kualitas orderbook dan permintaan berbasis luas dari investor menjamin pergerakan 6bp untuk penyebaran akhir MS + 33bps, salah satu cetakan historis terketat mereka. Selamat besar kepada tim IsDB untuk transaksi yang sukses dengan metrik apa pun – permintaan, harga, waktu, dan hasil ukuran.” terangnya.

IsDB adalah lembaga keuangan pembangunan multilateral yang memiliki 57 Negara Anggota dan memiliki mandat untuk melaksanakan pembangunan sosial dan ekonomi di negara Anggota dan komunitas Muslim di seluruh dunia.

Sumber : Investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT