Kamis, 1 Juli 2021

OJK Yakin Ekonomi Digital RI Terbesar se-Asia Tenggara, HT: Cabang Bank Digital di Setiap Rumah


Berkembangnya bank digital semakin memacu pertumbuhan ekonomi digital di Tanah Air. Indonesia diproyeksikan menjadi negara dengan ekonomi digital terbesar se-Asia Tenggara.

“Indonesia diproyeksikan menjadi negara dengan ekonomi digital nomor satu di Asia Tenggara di tahun 2025. Dengan kontribusi transaksi digital US$124 miliar atau Rp1.736 triliun,” ujar Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso, dalam webinar bertajuk ‘Bank Digital, Solusi Kemudahan Bertransaksi di Tengah Pandemi’, yang digelar dalam rangka HUT ke-16 Koran Sindo, Rabu (30/6/2021).

Baca Juga: Targetkan 10 Juta Nasabah Kilat, Hary Tanoe Beberkan MNC (JK:MNCN) Bank Bakal Kasih . . .

Wimboh mengatakan Indonesia memiliki potensi yang begitu besar untuk berkembang di industri digital. Pertama, karena besarnya populasi, yaitu 272 juta penduduk yang tersebar di 17.000 pulau dan 137 juta di antaranya adalah angkatan kerja. Kedua, kata Wimboh, sebanyak 175 juta penduduk atau sebesar 65,3% populasi merupakan pengguna Internet. Berdasarkan catatan Kementerian Koperasi dan UMKM, pada 2020 terdapat 129 juta penduduk Indonesia yang menggunakan e-commerce, dengan nilai transaksi mencapai Rp266 triliun.

“Kami berharap, pandemi Covid-19 ini menjadi momentum bagi kita semua untuk bertransformasi melalui digital, sehingga industri jasa keuangan mampu menjadi industri yang kompetitif, memiliki ketahanan, serta berkelanjutan dalam mendukung pemulihan ekonomi nasional,” tutur Wimboh.

Menurutnya, dibutuhkan strategi untuk mengoptimalkan potensi ekonomi digital tersebut dengan cepat. Bila tak bergerak cepat, daya saing Indonesia diyakininya akan tergerus.

“Karena global player akan berjalan lebih cepat dari apa yang kita lakukan. Indonesia akan menjadi penonton, akan menjadi pasar dari para pelaku di luar Indonesia,” terang Wimboh.

Apalagi, masih terdapat 4 tantangan besar yang harus dihadapi. Pertama, jangkauan konektivitas. Belum seluruh wilayah di Nusantara memiliki koneksi Internet yang baik. Kedua, tingkat literasi digital yang masih perlu ditingkatkan, terutama masyarakat di daerah yang belum bankable, para pelaku sektor informal dan UMKM. Ketiga, semakin meningkatnya kejahatan cyber dan adanya potensi penyalahgunaan data pribadi dengan menggunakan teknik manipulasi data yang bervariasi.

“Dalam memitigasi hal ini, sangat dibutuhkan dukungan perundang-undangan dan peraturan pelaksana yang jelas, serta enforcement yang tegas,” tutur Wimboh seraya menambahkan, jumlah talenta digital pun masih belum memadai.

OJK menyambut baik banyaknya startup yang bermunculan. Sebab, itu memberikan kemudahan kepada para entrepreneur, plus memberikan kenyamanan serta kualitas produk kepada konsumen. Saat ini, jumlah startup milik Indonesia lebih dari 2.100, dengan 4 unicorn dan 1 decacorn.

Jababeka industrial Estate

“Khusus untuk sektor perbankan, transformasi digital menjadi fokus kami ke depan agar menjadi lebih kompetitif, memiliki kualitas produk yang baik, layanan yang memuaskan dan coverage yang luas, sehingga lebih efisien serta meningkatkan daya saing industri perbankan di kancah nasional, regional dan global,” tuturnya.

Wimboh menambahkan OJK terus mendorong pengembangan suatu ekosistem digital yang terintegrasi. Dimana di dalamnya mencakup produk dan layanan digital, business process digital, platform keuangan digital, serta infrastruktur digital.

“Itu semua merupakan satu-kesatuan dari ekosistem pengembangan ekonomi Indonesia yang berbasis UMKM,” pungkas pria kelahiran Boyolali, Jawa Tengah, 15 Maret 1957 itu.

Baca Juga: Tolak Bitcoin, Perusahaan Milik Orang Terkaya di Dunia Investasi ke Bank Digital

Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo menegaskan bank digital menjadi solusi kemudahan bertransaksi di tengah pandemi. “Digital banking satu hal yang mendobrak dunia keuangan,” ungkapnya.

Masyarakat bisa membuka rekening bank lewat aplikasi.

Bahkan, penyaluran kredit pun bisa dilakukan lewat aplikasi. Jadi, bank seakan punya cabang di setiap rumah yang memiliki sambungan Internet.

“Digital banking ini menjadi satu hal yang mengubah tatanan dari dunia perbankan dan dunia keuangan pada umumnya,” tutur Hary.

Sumber : Investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT