Jumat, 18 Juni 2021

Penjualan Mustika Ratu Justru Tumbuh, Keuntungan Jadi Makin Tebal


Di tengah pertumbuhan ekonomi Indonesia yang masih negatif 0,74% YoY (menurut Badan Pusat Statistik), PT Mustika Ratu Tbk (MRAT) pada kuartal I 2021 justru berhasil mencatatkan penjualan bersih sebesar Rp88,6 miliar, meningkat sebesar Rp20,5 miliar atau 30% dibandingkan Kuartal I 2020 sebesar Rp68,1 miliar.

Peningkatan penjualan bersih disebabkan kenaikan penjualan Produk Kesehatan sebesar 104%, perbaikan penjualan sektor kosmetik yang sebelumnya menurun sekarang mengalami peningkatan di kuartal I 2021 sebesar 43%, peningkatan penjualan di sektor Perawatan Diri sebesar 3%, dan Seiring dengan awareness dari pelanggan untuk senantiasa menjaga kesehatan dan konsumsi minuman herbal, permintaan produk jamu mengalami peningkatan di kuartal I 2021 sebesar 44%.

“Perseroan optimis dalam melakukan Transformasi yang dapat mendorong Perseroan pada Keunggulan Operasional. Secara Operasional, Perseroan memperoleh laba bersih pada Kuartal I 2021 sebesar Rp1,915 miliar meningkat sebesar Rp670 juta atau mengalami kenaikan sebesar 54% dibandingkan dengan Kuartal I 2020 sebesar Rp. 1,245 miliar, hal ini dikarenakan kenaikan penjualan sebesar 30% dan penghematan di biaya operasional sebesar 4% dibandingkan tahun lalu,” kata Direktur Keuangan PT Mustika Ratu Tbk, (MRAT) Jodi Andrea Suryokusumo, dalam keterangan resmi di Jakarta, Jumat (18/6/2021). 

Baca Juga: Bravo! Omzet dan Cuan Mustika Ratu Melonjak Drastis!

Sejak tahun 2020, MRAT semakin melebarkan sayap bisnisnya dengan merambah ke segmen healthcare dan personal care disamping kosmetik, Jamu dan minuman yang sudah eksis sejak awal. MRAT merilis produk anyar seperti hand sanitizer dan disinfektan. Kemudian di segmen healthcare, merilis Supplemen Herbamuno+ yang merupakan produk immunomodulator yang dibuat dari bahan-bahan alami herbal yaitu sambiloto, akar manis, meniran, jahe emprit, dan daun jambu. Adapun Herbamuno sedang dalam proses uji klinis untuk menjadi produk fitofarmaka.

“Saat ini bisnis Mustika Ratu lebih komplit lagi tidak hanya kosmetik dan jamu, tetapi ada segmen bisnis lainnya yang akan terus dikembangkan,†terang Jodi.

Baca Juga: Sinergi Bisnis Mustika Ratu dengan Koperasi Digital Indonesia

Menurutnya, tahun 2021 adalah momentum untuk pertumbuhan kinerja yang lebih baik, hal ini sejalan dengan dengan program inovasi dan agenda transformasi bisnis yang terus berjalan dan lebih baik dari tahun sebelumnya. Keempat segmen bisnis ini akan menjadi prioritas MRAT di 2021 karena seluruhnya dinilai punya prospek bisnis yang cerah. Secara umum industri personal care terus mencatatkan pertumbuhan tiap tahun, begitu juga dengan segmen kesehatan dan jamu yang tumbuh signifikan di tengah pandemi.

Manajemen PT Mustika Ratu Tbk (MRAT) percaya upaya ini akan meningkatkan penjualan dan keuntungan pada tahun ini. Perseroan akan memperluas kolaborasi dengan menggandeng partner bisnis khususnya di lini business Health Care dan Jamu untuk memperluas kanal distribusi dan memperluas sales pada lini bisnis ini. Perseroan juga akan meningkatkan sales di channel Health Care digital seperti HaloDoc, Alodokter dan kanal distribusi Health Care lainnya.

“Selain pengembangan channel B2B tersebut, MRAT juga terus dan konsisten melakukan pengembangan channel distribusi melalui e-commerce di antaranya marketplace: Shopee, Tokopedia dll. Kedua marketplace tersebut memberikan kontribusi sales hampir 60%   dari produk personal care dan hair care,†tutup Jodi.

CIMB NIAGA

Sumber : Investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT