Senin, 7 Juni 2021

Saham Asia Beragam, Analis Nilai Efek Ketenagakerjaan AS Berlanjut


Oleh Gina Lee

Finroll.com – Saham-saham di Asia Pasifik mayoritas bergerak melemah pada Senin (07/06) pagi karena investor terus mencerna laporan ketenagakerjaan AS yang dirilis pada akhir pekan lalu.

Shanghai Composite China naik 0,16% ke 3.597,49 pukul 09.18 WIB dan Shenzhen Component turun 0,28% di 14.828,68 menurut data Investing.com. China akan merilis data perdagangan, termasuk angka ekspor, impor dan neraca perdagangan.

Dari Indonesia, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat tipis 0,10% ke 6.071,50 pukul 09.26 WIB.

Indeks Hang Seng Hong Kong melemah 0,60% di 28.735,00 pukul 09.20 WIB.

Nikkei 225 Jepang naik 0,17% di 28.991,00 dan KOSPI Korea Selatan turun tipis 0,08% di 3.237,57.

Di Australia, ASX 200 naik tipis 0,01% ke 7.295,90.

Laporan ketenagakerjaan AS menyatakan gaji pekerja non-pertanian naik 559.000 pada bulan Mei, di bawah perkiraan 650.000 yang disiapkan oleh Investing.com tetapi di atas data April sebanyak 278.000. Tingkat pengangguran bulan Mei berada di 5,8% lebih baik dari perkiraan.

Laporan tersebut terus memicu perdebatan mengenai apakah Federal Reserve AS akan mengurangi pembelian asetnya lebih awal dari yang diharapkan akibat tekanan harga yang meningkat.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan Presiden AS Joe Biden berencana untuk melanjutkan rencana belanjanya bahkan jika itu memicu inflasi yang berlanjut hingga 2022. Ia menambahkan bahwa lingkungan suku bunga yang “sedikit lebih tinggi” akan menjadi “plus.”

Jababeka industrial Estate

“Data itu sempurna untuk prospek risiko tipe goldilocks: tidak terlalu panas untuk membawa kekhawatiran penurunan Fed yang lebih cepat, dan tidak terlalu dingin untuk mengkhawatirkan prospek pemulihan… ini menyebabkan dolar lebih lemah, saham lebih baik, memperkuat tawaran sebelumnya dalam komoditas, dan mendorong pasar negara berkembang,” urai ahli strategi NatWest Markets John Briggs kepada Reuters.

Investor sekarang menunggu data indeks harga konsumen (CPI), yang akan dirilis pekan ini, untuk mendapat petunjuk lebih lanjut tentang langkah Fed selanjutnya. Namun, Briggs mengharapkan para pejabat Fed dapat mulai membahas pengurangan pada pertemuan kebijakan Juni, dengan dimulainya pada awal 2022 dan kenaikan suku bunga tidak sampai 2024. Pertemuan saat ini dijadwalkan berlangsung dari 15 hingga 16 Juni.

European Central Bank (ECB) juga akan mengumumkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis. Bank sentral ini diperkirakan akan tetap mengikuti langkah-langkah stimulusnya saat ini dan pengurangan tampaknya masih jauh di masa depan.

Investor lain juga akan memantau data CPI Kamis untuk mencari petunjuk lebih lanjut.

“Kenaikan yang sedikit lebih rendah dari perkiraan pada data gaji pekerjaan AS pada bulan Mei kemungkinan tidak akan mengubah pemikiran The Fed, tetapi kenaikan lain dalam inflasi CPI yang kemungkinan akan dilaporkan pada hari Kamis akan semakin memacu pembicaraan tapering,” kepala strategi investasi AMP Capital dan kepala ekonom Shane Oliver mengatakan dalam catatan.

Sementara itu, para menteri keuangan dari negara-negara Kelompok Tujuh (G7), termasuk Yellen, mencapai kesepakatan penting selama akhir pekan dalam pertemuan di London. Perjanjian tersebut dapat meningkatkan pajak untuk perusahaan besar dan memungkinkan pemerintah untuk mengenakan pungutan atas raksasa teknologi AS termasuk Amazon.com Inc. (NASDAQ:AMZN) dan Facebook Inc . (NASDAQ:FB).

Sumber : Investing.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT