Jumat, 1 Oktober 2021

Didukung Sentimen Domestik dan Global, Rupiah Ditutup Menguat


Financeroll, JAKARTA – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS ditutup menguat pada hari ini, Jumat (1/10/2021), beriringan dengan mayoritas mata uang di kawasan Asia.

Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah ditutup menguat di posisi Rp14.307,50 per dolar AS. Indeks dolar AS juga terpantau menguat 0,08 persen ke level 94,31 pada pukul 15.15 WIB. 

Mayoritas mata uang lain di kawasan Asia ikut mencatatkan penguatan terhadap dolar AS. Diantaranya mata uang yen China terpantau naik 0,40 persen, peso Filipina naik 0,39 persen,  dan yen Jepang yang naik 0,13 persen terhadap dolar AS. 

Di sisi lain, won Korea Selatan melemah 0,33 persen terhadap dolar AS. Sama halnya dengan dolar Taiwan yang turun 0,09 persen, dan rupee India turun 0,01 persen terhadap dolar AS. 

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengungkapkan greenback – mata uang cadangan dunia yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman pada saat tekanan pasar telah menguat dalam beberapa hari terakhir.

Meskipun ada perdebatan di Washington mengenai plafon utang AS yang mengancam akan menjerumuskan pemerintah ke dalam penutupan. 

Menurut Ibrahim, investor malah fokus pada kekhawatiran perlambatan global, kenaikan harga energi dan imbal hasil Treasury AS yang sangat lebih tinggi.

“Pedagang juga khawatir Federal Reserve akan mulai menarik dukungan kebijakan tepat saat pertumbuhan global melambat,” imbuh Ibrahim dalam riset harian yang ditulis Jumat (1/10/2021).

Ibrahim menyatakan bahwa pedagang mata uang saat ini mengawasi dengan cermat petunjuk kapan pemerintah dan bank sentral di seluruh dunia akan membalikkan dukungan darurat besar-besaran yang diluncurkan untuk memerangi pandemi tahun lalu.

Di dalam negeri, Ibrahim menyampaikan bahwa pasar merespon positif terhadap keseriusan pemerintah yang akan kembali menggelar Program Pengampunan Pajak. Dengan rencana ini, wajib pajak dapat mengungkapkan harta bersih yang belum atau kurang diungkapkan dalam surat pernyataan kepada negara. 

CIMB NIAGA

Kebijakan ini tertuang dalam Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan yang  sudah selesai tahap pertama.

Berdasarkan sentimen di atas, nilai tukar rupiah hari ini ditutup menguat dan Ibrahim memperkirakan mata uang rupiah ditutup melemah pada perdagangan awal pekan depan, Senin (4/10/2021). 

“Untuk perdagangan Senin depan, mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuatif namun  ditutup melemah di rentang Rp14.290 – Rp14.320,” tutup Ibrahim.



Masuk / Daftar

Sumber : Bisnis.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT