Kamis, 1 Juli 2021

Diwarnai PPKM Darurat dan Data Inflasi, Rupiah Turun Tipis


Financeroll, JAKARTA – Nilai tukar rupiah ditutup melemah tipis seiring dengan rilis data inflasi Indonesia pada hari ini, Kamis (1/7/2021).

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah mengakhir perdagangan dengan melemah tipis 0,02 persen atau 2,5 poin ke level Rp14.502,50 per dolar AS. Sementara itu indeks dolar AS turun 0,01 persen ke posisi 92,43.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi dalam laporannya mengatakan pergerakan rupiah hari ini dipengaruhi oleh respons positif pasar terkait dampak lonjakan kasus positif virus corona terhadap inflasi Indonesia.

Badan Pusat Statistik (BPS) mengatakan lonjakan jumlah kasus virus corona di Indonesia belum berdampak ke tingkat inflasi atau kenaikan indeks harga konsumen pada Juni 2021, begitu juga dengan kebijakan PPKM mikro darurat.

Lonjakan kasus virus corona sudah terjadi dalam beberapa hari terakhir di tanah air dan indeks harga konsumen mencatatkan deflasi 0,16 persen pada Juni lalu.

“Tetapi, hal ini bukan semata-mata karena kasus covid-19 melonjak,” katanya.

BPS menyebutkan, dampak pemberlakuan PPKM Darurat baru terlihat pada bulan depan. Deflasi pada Juni 2021 terjadi karena penurunan harga sejumlah bahan pangan. Mulai dari cabai merah, daging ayam ras, cabai rawit, bawang merah, dan lainnya.

Di sisi lain, lonjakan kasus covid-19 juga belum mempengaruhi tingkat daya beli (konsumsi) masyarakat. Hal ini terbukti dari tingkat inflasi inti sebesar 0,14 persen dan memberi andil 0,09 persen kepada inflasi secara keseluruhan.

Sementara itu, dari luar negeri, dolar AS terkonsolidasi seiring dengan sikap pelaku pasar yang menunggu laporan ketenagakerjaan utama Jumat ini untuk mencari indikasi tentang kebijakan The Fed di masa depan.

Data yang menunjukkan perusahaan-perusahaan AS mempekerjakan lebih banyak karyawan baru dari ekspektasi pada bulan Juni, menambah tanda-tanda bahwa pasar tenaga kerja negara tersebut pulih dengan kuat.

CIMB NIAGA

Penggajian swasta meningkat lebih besar dari perkiraan 692.000 pekerjaan bulan lalu, menurut data ADP Research Institute yang dirilis Rabu, di atas 600.000 pekerjaan yang diharapkan.

Laporan ADP adalah pendahuluan yang diawasi secara luas untuk rilis nonfarm payrolls resmi AS pada hari Jumat, meskipun hubungan antara keduanya tidak seketat biasanya sejak pandemi dimulai. Tapi itu adalah laporan pasar tenaga kerja resmi yang lebih berbobot dengan The Fed.

Untuk perdagangan Jumat (2/7/2021) besok, mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuatif namun akan melanjutkan pelemahannya

Rupiah kemungkinan akan bergerak pada kisaran Rp14.490 – Rp14.540,” jelasnya.



Masuk / Daftar

Sumber : Bisnis.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT