Dolar AS Melemah, Investor Beralih ke Obligasi

  • Bagikan
dolar as melemah, investor beralih ke obligasi 615a66585ff66.jpeg
dolar as melemah, investor beralih ke obligasi 615a66585ff66.jpeg

Financeroll, JAKARTA – Dolar AS melemah dari posisi puncak minggu lalu setelah hasil uji coba yang menggembirakan untuk pil Covid-19.

Kendati demikian, investor tetap berhati-hati menjelang pertemuan bank sentral di Australia dan Selandia Baru serta data tenaga kerja AS minggu ini. Sementara itu, minat investor mungkin beralih ke obligasi yang menjanjikan kenaikan imbal hasil. 

Euro perlahan menguat kembali di atas US$1,16, dan naik 0,1 persen pada US$1,1606, pemulihan dari level terendah 14-bulan pekan lalu di US$1,1563. Yen juga telah melambung dari level terendah 19-bulan dan juga naik 0,1 persen di perdagangan Asia pada 110,92 per dolar.

Sterling, dolar Australia, dan dolar Selandia Baru semuanya naik lebih tinggi di awal perdagangan, memperpanjang kenaikan akhir pekan lalu.

“Apakah itu mengikuti atau tidak, saya tidak tahu,” kata analis Westpac Imre Speizer.

“Saya akan mengatakan bahwa masih ada lebih banyak penurunan dan itu akan menopang dolar AS dan Aussie dan Kiwi akan jatuh sedikit lebih jauh,” tambahnya.

Dalam seminggu ke depan, investor akan menantikan rapat Reserve Bank of Australia yang direncanakan berlangsung pada hari Selasa dan bank sentral diperkirakan akan menjaga kebijakan tetap stabil. Kendati demikian, sejumlah investor melihat potensi kenaikan 25 basis poin dari Reserve Bank of New Zealand.

Dan pada hari Jumat, data tenaga kerja AS diperkirakan akan menunjukkan peningkatan berkelanjutan di pasar kerja, dengan perkiraan 460.000 pekerjaan telah ditambahkan pada bulan September – cukup untuk menjaga Federal Reserve di jalur untuk mulai meruncing sebelum akhir tahun.

Sterling naik 0,25 persen menjadi US$1,3568, kenaikan tiga kali berturut-turut setelah penurunan tajam pekan lalu ketika para pedagang mengabaikan retorika bank sentral AS yang mulai hawkish untuk pandangan ke depan, serta risiko suku bunga dan inflasi yang lebih tinggi.

“Investor menilai Inggris dari seluruh rangkaian faktor fundamental dan pergerakan sterling menunjukkan bahwa banyak yang tidak menyukai apa yang mereka lihat,” kata ahli strategi Rabobank Jane Foley.

“Inggris tidak lagi memiliki keunggulan di bidang vaksin … dan, sementara PM [Boris] Johnson suka melihat Brexit sebagai akhir, sementara banyak bisnis dan komentator baru mulai mengevaluasi dampaknya.”

Dolar Australia naik 0,1 persen menjadi US$0,7273 dan dolar Selandia Baru sedikit menguat di US$0,6952.

Investor juga berpikir bahwa akan dibutuhkan banyak hal untuk menghalangi Fed dari jalur tapering-nya. Namun, di sisi lain, kondisi saat ini mendorong tingkat imbal hasil US Treasury di sepanjang kurva sehingga menunjukkan beberapa risiko.

“Pertanyaannya adalah apakah ada angka yang akan mengubah pandangan The Fed tentang pengurangan pembelian obligasi pada bulan November, dan apa arti angka yang benar-benar lemah atau panas di tengah latar belakang meningkatnya ketakutan stagflasi,” kata Kepala Penelitian Pepperstone Chris Weston.

“Jika obligasi AS menemukan pembeli lebih lanjut minggu ini hingga rilis non-farm payrolls [data tenaga kerja] AS pada hari Jumat, dolar AS mungkin mulai dijual minggu ini.”



Masuk / Daftar

Sumber : Bisnis.com

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->