Rabu, 17 November 2021

Rupiah Ditutup Melemah Tertekan Data Ekonomi AS


Financeroll, JAKARTA – Mata uang rupiah ditutup melemah hari ini, Rabu (17/11/2021) di hadapan dolar AS.

Berdasarkan data Bloomberg, mata uang rupiah ditutup melemah 25 poin atau 0,18 persen ke level Rp14.245 per dolar AS.

Rupiah ditutup melemah bersama mata uang di kawasan Asia lainnya, seperti yen Jepang yang turun 0,09 persen, dolar Hong Kong 0,02 persen, dan won Korea Selatan 0,24 persen.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, dolar AS mencapai tertinggi baru sejak Maret 2017 dan diperdagangkan mendekati puncak. Penguatan ini karena serangkaian data ekonomi yang kuat mendorong kenaikan suku bunga Federal Reserve.

“Data yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan penjualan ritel AS tumbuh 1,7 persen, lebih baik dari yang diharapkan,” kata Ibrahim dalam risetnya, Rabu (17/11/2021).

Sementara dari dalam negeri, pemerintah melalui menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan rasio defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) menurun hingga 3,29 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada Oktober 2021 atau mencapai Rp548,9 triliun. Hal ini menandakan defisit APBN mengalami penurunan dibandingkan Oktober tahun lalu yang sebesar 4,67 persen terhadap PDB.

Dengan demikian, defisit anggaran pada tahun ini bisa tetap terkendali di atas 5 persen PDB, menurun dibanding realisasi tahun lalu yang berada di atas 6 persen PDB.

Adapun untuk perdagangan besok, Kamis (18/11/2021), Ibrahim memperkirakan mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuatif, tetapi, ditutup melemah di rentang Rp14.230-Rp14.280.



Masuk / Daftar

Sumber : Bisnis.com

Jababeka industrial Estate

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT