Jumat, 18 Juni 2021

Butuh kolaborasi agar pariwisata & ekraf Kolaka Sulawesi Tenggara maju


Jakarta (ANTARA) – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif meminta Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara, agar lebih banyak berkolaborasi dengan berbagai pihak agar sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di dalamnya semakin maju.

Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur, Vinsensius Jemadu mengatakan tiga quick win yang dicanangkan oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno yakni pengembangan desa wisata yang aman COVID-19, penyiapan pilot project destinasi yang siap menerima kembali wisatawan di era new normal baru saat pandemi berlangsung saat pandemi dan pasca pandemi, serta onboarding digital untuk digitalisasi produk pariwisata dan ekonomi kreatif.

“KolaborAksi ini sebagai wujud nyata kepedulian pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam menyamakan presepsi guna percepatan pengembangan Destinasi Pariwisata dan Infrastruktur di daerah,” kata Vinsen dikutip dari siaran resmi, Jumat.

Direktur Pengembangan Destinasi II Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Wawan Gunawan, dalam acara ‘KolaborAksi Pengembangan Destinasi Wisata di Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara’, (15/6), mengatakan perlu ada kolaborasi antar berbagai pihak untuk mengembangkan potensi pariwisata dan ekonomi kreatif di Kabupaten Kolaka.

“Wujud KolaborAksi dengan berbagai pihak bisa berupa pembuatan program penjaringan wisatawan ke Kolaka dalam upaya percepatan pengembangan pariwisata. Kolaka harus menjadi Hub dalam upaya menyinergikan dengan kabupaten kota lainnya di Sulawesi Tenggara seperti Kendari, Konawe Utara, Muna, Muna Barat, Kolaka, Kolaka Utara, Buton Tengah,” ujar Wawan.

Wawan mengungkapkan Kabupaten Kolaka harus dapat meyakinkan K/L untuk dapat berkolaborasi dan bersinergi dalam membangun sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, seperti bagaimana wujud inovasi, adaptasi, dan KolaborAksi.

“Inovasi dengan mewujudkan kreativitas masyarakat Kolaka, ada peralihan dan pemanfaatan teknologi, dan ada implementasinya di lapangan yang bisa dirasakan manfaatnya langsung oleh masyarakat. Diimbangi dengan gerak bersama, gerak cepat, dan gaspol. Jadi inovasi, adaptasi, dan kolaborasi diwujudkan dalam menata daya tarik wisata baik wisata alam, wisata budaya, dan wisata buatan serta pemanfaatan berbagai potensi lokal yg ada di Kolaka,” jelas Wawan.

Lebih lanjut, Wawan berharap Pemda agar bisa menetapkan skala prioritas pembangunan di Kolaka dan kabupaten/kota lain untuk menyiapkan 3A (Aksebilitas, Amenitas, dan Atraksi). Sebab, hal ini terkait dengan adanya destinasi Wakatobi sebagai destinasi pariwisata prioritas di Sulawesi Tenggara.

“Jadi, fokus pada destinasi yang menjadi arah kebijakan bupati, dan yang lain sama-sama mendorong. Bandara menjadi etalase daerah. Pengembangan ekonomi kreatif, melalui suvenir, ragam hias daerah. Ini menjadi momentum jadi harus ada tindak lanjut dari pertemuan ini,” ujarnya.

Wawan mengungkapkan bahwa destinasi wisata yang baik ditandai dengan tertatanya destinasi yang berkualitas, berkelanjutan, dan terintegrasi dengan berbagai kawasan dan memberikan dampak manfaat dan nilai tambah ekonomi kreatif untuk kesejahteraan masyarakat.

Jababeka industrial Estate

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Kolaka, Syamsul Kadar, mengatakan pihaknya terus mengembangkan desa wisata di Kabupaten Kolaka. Kini ada 10 destinasi desa wisata yang mulai berkembang, salah satunya Desa Sani-sani.

Desa Sani-sani berlokasi di antara dua tanjung, dan di dalamnya terdapat kurang lebih 13 gugusan pulau. Desa ini dinilai memiliki potensi wisata yang kuat dan sudah memiliki masterplan pembangunan yang terarah.

“Adapun progres pembangunan aksesibilitas dari kesiapan penyeberangan laut, serta rencana penambahan rute ke Wanci, Baubau, Kendari, dan Bone. Rencana pengembangan Bandara Kolaka dengan ukuran landasan pacu 2100 x 40 meter untuk pesawat fokker. Perlu kolaborasi Pemda dan Pemerintah Pusat untuk saling mendukung. Dengan adanya kolaborasi seperti ini kami berharap ada bantuan dari pemerintah pusat melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) Pariwisata,” ujar Syamsul.

Sementara itu, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Kolaka, Syaifullah Halik, mengatakan DPRD Kabupaten Kolaka berkomitmen untuk bersinergi dengan pemerintah dalam membangun sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

“Semoga Kabupaten Kolaka bisa menjadi perhatian Kemenparekraf. Serta dukungan dan sokongan untuk pengembangan lebih lanjut. Di tengah kondisi pandemi, sektor yang dapat mengangkat perekonomian adalah pariwisata,” ujar Syaifullah.

Baca juga: Kemenparekraf buat kajian 25 persen ASN “Work From Bali”

Baca juga: Indonesia pamer kuliner di Nanyang Culture Festival 2016

 

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
Sumber : ANTARA

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT