Jumat, 17 September 2021

Kepala Polres Kediri Kota siapkan operasi yustisi cegah kerumunan


… pelaku usaha, tolong punya tanggung jawab. Kita tahu aturannya, 50 persen (kapasitas pengunjung), ya 50 persen. Hanya dibawa pulang ya harus dibawa pulang…

Kediri (ANTARA) – Kapolres Kediri Kota, AKBP Wahyudi, menegaskan tetap menyiagakan personelnya untuk operasi yustisi demi mencegah kerumunan warga, menekan penyebaran Covid-19.

“Di level dua ini, kami melaksanakan analisis dan evaluasi, titik-titik penyekatan di dalam kota kami buka, kendalinya operasi yustisi,” kata dia di Kediri, Jawa Timur, Jumat.

Ia mengatakan, titik penyekatan di dalam kota itu dibuka dengan berbagai pertimbangan, salah satunya agar roda perekonomian masyarakat kembali menggeliat. “Ini dibuka sekat di dalam kota, karena perekonomian ini kasihan sudah lama mati suri, apalagi di Jalan Doho dan jalan lainnya,” kata dia.

Walaupun sudah memberikan kelonggaran untuk penyekatan di dalam kota dibuka, dia menegaskan masyarakat harus tetap mematuhi peraturan yang berlaku dengan selalu menerapkan protokol kesehatan.

Baca juga: Pengawasan pintu masuk Indonesia ditingkatkan cegah COVID-19 varian Mu

Masyarakat maupun pedagang juga harus saling memahami untuk menjaga kesehatan, karena hingga ini Covid-19 masih terjadi.

“Kami juga imbau ke pelaku usaha, tolong punya tanggung jawab. Kita tahu aturannya, 50 persen (kapasitas pengunjung), ya 50 persen. Hanya dibawa pulang ya harus dibawa pulang,” kata dia.

Untuk penyekatan, pihaknya melakukan di pintu masuk menuju Kediri. Hal ini guna menghindari jumlah kendaraan dan aktivitas di malam hari yang tingkat dua. Orang yang bisa masuk esensial, seperti logistik. Sedangkan yang bukan warga Kediri di atas jam 21.00 WIB tidak bisa.

Baca juga: Tim gabungan perketat pengawasan penumpang di Pelabuhan Tanjungkalian

CIMB NIAGA

Dirinya juga rutin melakukan patroli ke seluruh titik di Kediri. Hasilnya, masih terdapat kerumunan salah satunya di lokasi penjual di tepi jalan. Untuk itu, ia berharap semua saling mengingatkan agar mematuhi aturan yang berlaku.

Wali Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar, juga mengingatkan agar masyarakat saling menjaga bersama-sama. Saat ini, tingkat PPKM di Kediri memang sudah turun, namun bukan berarti tidak menutup kemungkinan akan naik lagi.

Baca juga: Bangkitkan sinergi untuk atasi pandemi

“Level bisa naik turun, sekarang okelah sekarang dua (level dua), tapi tidak menutup besok satu, bisa empat. Kalau empat, kita sangat dirugikan, yang dirugikan adalah ekonomi, karena mengulang dari awal lagi. Ini harus dijaga bersama-sama, jangan takut sama polisi, Satpol PP, sama saya. Tidak ada siapa pun harus bermasker, tidak boleh berkerumun,” kata dia.

Ia juga prihatin dengan beragam kerumunan yang terjadi terutama saat malam hari di lokasi jualan. Untuk itu, ia berharap masyarakat dan penjual juga saling mematuhi aturan, demi mencegah penyebaran virus tersebut.

Baca juga: Pemkot Jakbar tetap pantau tenaga kerja asing selama pandemi

“Saya harap di Kediri sama-sama memiliki perasaan yang sama, persepsi yang sama, untuk menjaga virus ini tidak menjalar kemana-mana dengan mawas diri, tahu diri, harus batasi. Memang ramai iya, tapi tidak boleh, hanya diperbolehkan 50 persen saja,” kata dia.

Di Kediri, hingga Kamis (16/9) terdapat 3.969 orang yang terkonfirmasi positif Covid-19. Ada 54 orang yang masih dirawat, 3.541 orang yang sudah sembuh dan 379 orang telah meninggal dunia. 

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: Ade P Marboen
Sumber : ANTARA

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT