Senin, 4 Maret 2019

Sebelum Ditangkap Karena Narkoba, Begini Cuit Terakhir Andi Arief


Finroll.com – Wakil sekjen partai Demokrat Andi Arif ditangkap polisi di sebuah Hotel di slipi, Jakarta Barat, Minggu (3/3/2019). Diduga tertangkapnya wasekjen partai Demokrat itu terkait Narkoba.

Pada hari pertama pada saat andi ditangkap, ia sempat mencuit dan mengomentari sebuah berita

Dipantau Finroll.com, Senin (4/3), Andi mengomentari cuitannya sendiri. Cuitan itu menyindir pernyataan Politikus Golkar Misbakhun yang mengomentari pidato Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Minggu (3/3).

“Misbakhum, ini pidato politik partai demokrat yg harusnya disampaikan ketum, karena berhalangan diganti AHY. Ente nonton pidatonya ngga,” tulis Andi pada pukul 10.12 WIB.

Pada menit sebelumnya, Andi mengomentari sebuah video dari Politikus Demokrat Sartono Hutomo. Dia menyampaikan dukungannya kepada rekan sesama partainya itu.

“Petarung Demokrat dari dapil pacitan, magetan, trenggalek, ngawi dan ponorogo. Lanjut Pak De @SartonoHutomo,” tulis Andi lagi pada pukul 10.11 WIB.

Selain itu, pada Minggu sekitar pukul 08.40 WIB, Andi mencuit soal pidato AHY dan pernyataan Soekarwo atau Pakdhe Karwo. Kala itu, dia menjelaskan bahwa pernyataan AHY dan Pakdhe Karwo ditafsirkan berlebihan oleh semua pihak.

“Pernyataan AHY dan Pak De Karwo ditafsirkan berlebihan. Kepada semua kader, sistem politik yg didisain Pak Jokowi dg PT 20 persen membuat partai2 non capres terancam bonsai. Namun, semua jalan yg terpaksa harus dijalani. Mudah2an O2 menang, agar situasi dinormalkan seperti dulu,” tulis Andi.

BACAAN TERKAIT