Selasa, 12 Februari 2019

Seperti Perahu, Paslon pun Tak Ada yang Sempurna


“Sebuah kapal memang tak boleh sempurna. Karena sesuatu yang sempurna tak punya hasrat lagi mencari. Sebuah kapal yang sempurna tak akan butuh lagi mencari ikan, muatan, teman, pelanggan, bahkan tanah baru.”

Demikian Wulu Banyak beralasan, ketika Raden Mandasia bertanya, mengapa Wulu Banyak dan anak buahnya membuat kapal tanpa menggunakan gambar? Tidakkah itu akan berisiko pada ketidakserasian ukuran di kedua sisi kapal?

Kelak di kemudian hari, saat Prabu Watu Gunung [ayahanda Raden Mandasia] bercerita kepada Sungu Lembu [sang tokoh utama dalam novel Raden Mandasia Si Pencuri Daging Sapi karya Om Yusi Avianto] tentang alasannya menyerang Gerbang Agung. Kata-kata Wulu Banyak terbukti. Sesuatu yang tampak sempurna, awalnya memberi rasa nyaman, lalu melenakan. Ujung-ujungnya kebosanan, dan berakhir dengan kehancuran perlahan-lahan.

Kejayaan Gilingwesi yang gilang gemilang di tangan Prabu Watu Gunung, membuat semua pejabat terlena, kerap berpoya-poya, korupsi dan penyelewengan terjadi di setiap struktur pemerintahan.

Prabu Watu Gunung menyadari bahaya ini. Ia memerlukan momentum, pemecah kebosanan, peletup semangat baru. Dan Gerbang Agung—sebuah kerajaan yang terletak nun di seberang lautan, kerajaan dengan empat musim, kerajaan dengan seorang putri yang masyhur akan kejatmikaannya yang konon cermin pun tak sanggup menatap kecantikannya—menjadi pilihannya.

Dan dua negeri besar itu, yang menyerang dan yang diserang, akhirnya hancur.

Ada yang mereka lupa.

Saat kapal mulai rusak karena dilubangi anak buahnya sendiri, alih-alih memperbaiki, sang nakhoda malah silau dengan kemegahan kapal lain. Lalu menyerangnya agar dapat menguasai.

Malangnya, kapal yang terlihat megah itu, ternyata tak kalah rusaknya. Orang-orang di dalamnya terlalu asik memandangi kemegahannya sendiri, si pemilik tak memperhatikan kerusakan di sana sini. Pun tak menyadari, ada musuh yang tengah mendekati.

Dua-duanya, karam.

CIMB NIAGA

Sebuah kapal memang tak boleh sempurna, dan memang tak kan pernah ada yang sempurna, sebab kesempurnaan adalah milik Sang Pencipta. Kalau merasa sempurna, boleh jadi, karena memang sudah karakter manusia yang seringkali menganggap dirinya sekeren Arjuna, sekuat Bima, sepintar Krisna. Padahal, pret, ya cuma merasa.

Sebagaimana tertulis di banyak baliho yang bertebaran di musim-musim kampanye, seperti saat ini, “Hanya Kecurangan yang Bisa Mengalahkan Cepot”, umpama. Kubu lawan enggak mau ketinggalan, “Berhentilah Menakut-nakuti Rakyat dengan Berita Palsu alias Hoax!”

Lihat! Semua merasa bakal dicurangi, semua merasa lawannya telah bermain kotor, semua merasa dirinya yang paling pantas, paling sempurna, yang lain, ke laut aja, lewat tol biar cepet. Bhahaaha.

Kedua kubu saling serang, saling tuding. Kubu yang semula kerap terlihat selow menanggapi berbagai tudingan, belakangan mulai menabuh genderang perlawanan, tanpa tedeng aling-aling, lebih agresif bahkan.

Kubu satunya tak mau kalah dan mengatakan dengan sepenuh keyakinan, “Doski panik, Cuy, elektabilitasnya mulai merosot. Meskipun itu sebetulnya, tiada lain, disebabkan oleh ulah orang-orang di sekelilingnya sendiri yang kerap melakukan blunder.”

Namun, alih-alih berbenah, keduanya malah meniru Prabu Watu Gunung, menyerang lawan dan membiarkan perahunya yang bocor dan rusak di sana-sini. Pokoknya, seraaang!

Tim hore menyambut seruan itu dengan antusias, “Hajar, Joooohn! Kite di belakang ente!” Yang model-model begini, begitu sang idola terlihat ngos-ngosan, biasanya bukannya bantuin, tapi malah pindah ke perahu lain. Dan mencari junjungan baru. Ada yang seperti itu. Ada.

~ Halah, hobby kok baca fiksi, dasar tukang ngayal!

Hei, Boy! Kata orang bijak, sastra itu melembutkan hati dan mengayakan sudut pandang. Hati kalau sudah lembut, jangankan ingat dosa, baca komik lucu aja, bisa nangis. Eh.

BACAAN TERKAIT