Lukman Sardi ingat masa kecil saat perankan Ismail Marzuki

  • Bagikan
Jakarta (ANTARA) – Menyelami peran komponis Ismail Marzuki dalam monolog “Senandung di Ujung Revolusi” membuat Lukman Sardi mengingat lagi masa kecilnya sebagai putra dari pemain biola legendaris Idris Sardi.

Merasakan hidup di dunia pemusik yang memegang teguh idealisme membantunya menyelami karakter Ismail Marzuki.

“Aku tahu bagaimana kehidupan pemusik idealis, bagaimana kegelisahan dia tiap malam, bagaimana dia berproses, itu salah satu yang menguntungkan aku bisa menyelami lebih dalam. Bagaimana Ismail Marzuki punya kegelisahan. Ini jadi seperti refleksi, kayak saya kembali ke masa kecil balik bersama bapak saya,” tutur Lukman Sardi di konferensi pers serial monolog “Di Tepi Sejarah”, Jakarta, Senin.

​​​​Baca juga: Pengalaman perdana Lukman Sardi akting bersama anak

Di sela kesibukannya, Lukman Sardi menyempatkan diri di tengah keheningan untuk sekadar membaca ulang naskah monolog atau memegang biola yang kembali ia mainkan berkat pementasan ini.

Tokoh Ismail Marzuki, yang namanya dijadikan pusat kesenian di Jakarta, cukup familier untuk Lukman Sardi. Kakeknya adalah pemusik yang bersahabat dengan Ismail Marzuki. Bahkan, sebelum pertunjukan, ibunya mengunggah foto lama di mana sang ayah dan kakak tertua sedang bertandang ke rumah Eulis di Bandung, istri Ismail Marzuki. Pentas ini merupakan monolog perdana untuk Lukman Sardi meski dia sudah beberapa kali bermain teater.

Membintangi monolog Ismail Marzuki membuat Lukman Sardi tersentil karena merasa semakin tidak tahu apa-apa dengan sejarah Indonesia. Sentilan itu mendorongnya untuk terus belajar dan menyampaikan informasi ini kepada buah hati agar tetap memahami akar sejarah dan bangsa mereka.

Melalui judul “Senandung di Ujung Revolusi”, ada pernyataan yang terang diungkapkan bahwa revolusi kemerdekaan tidak melulu berkisah tentang bunyi bedil atau urat leher diplomasi.

“Senandung di Ujung Revolusi” menceritakan bagaimana di usia 17 tahun, Ismail menciptakan lagu “O Sarinah”, yang mengajak para perempuan desa untuk giat bekerja di sawah agar dapat membangun negara. Sejak itu, dalam pasang surutnya sebagai pemusik dan juga penyanyi, Ismail seperti tak henti mencipta lagu.

Masa kreatifnya sebagai musisi terjadi di saat penjajahan Jepang, sampai agresi militer oleh Belanda akhir tahun 1940-an. Lagu ciptaannya yang populer seperti “Rayan Pulau Kelapa” “Sapu Tangan dari Bandung Selatan”, “Indonesia Pusaka”, dan “Sepasang Mata Bola”, telah menjadi inspirasi para pejuang di garis depan.

Bersama kelompoknya, Ismail kerap menghibur para pejuang di tempat-tempat persembunyian mereka. Ismail Marzuki meninggal di usia 44 tahun, pada tanggal 25 Mei 1958, Ismail tercatat telah menciptakan lebih dari 200 lagu.

Baca juga: Cerita Lukman Sardi bermonolog satu jam perankan Ismail Marzuki

Baca juga: Alasan Agus Noor gandeng Lukman Sardi untuk peran Ismail Marzuki

Baca juga: Lukman Sardi: Hari Ibu momen hormati pengabdian perempuan

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2022

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->