Bersyukur tapi Makan Ati. Curhatan Sedih Ibunda Anak Juara Kelas

  • Bagikan

Sudah hampir sebulan periode sekolah semester 2 dimulai. Para Ibu yang masih memiliki anak usia sekolah mulai beraktivitas seperti biasa. Dari mulai antar-jemput, menyiapkan bekal dan nendampingi anak belajar di rumah. Libur telah usai pokoknya.

Dalam waktu 3 bulan kedepan, anak-anak akan kembali menerima raport-an (bayangan) alias penerimaan laporan hasil belajar. Pasca musim raport-an, lini masa media sosial pasti diramaikan dengan beraneka rupa macam tulisan yang berisi nasihat-nasihat kepada orangtua yang mendapati nilai raport anaknya kurang memuaskan.

Bertebaran tulisan tentang cara menghargai anak yang masing-masing punya kelemahan dan kelebihan agar orangtua gak mencak-mencak lihat “kebakaran” di raport anaknya. Juga nasihat tentang kesabaran agar orangtua gak nelangsa lihat prestasi anak tetangga yang moncer lalu banding-bandingin dengan anaknya sendiri. Karena dibanding-bandingkan seperti itu memang sakit, lebih sakit dari sekedar diputusin *eh. Ada juga yang membagikan tips dan trik mengobati luka melihat minat belajar anak yang gak tumbuh-tumbuh malahan minat jajannya yang membengkak. 😑

Tapi percayalah, Bu. Semua itu beneran koq. Banyak kenyataan hidup yang membuktikan bahwa nilai dan ranking anak pas masa sekolah bisa jadi gak ngaruh banyak terhadap kesuksesan anak di masa depan. Teman saya yang dulu rajin bobo di kelas dan jadi the most wanted-nya Mtv *eh para teachers lantaran jarang masuk, etapi tauk-tauk die mejeng di fb pake seragam dan tanda pengenal pilot Garuda. Dan kalau lagi beradu komen sama rekan-rekannya pake panggilan “hai chapt-hai chapt” gituh. Legend dah pokoknya. Bikin ngiri…. 😅

Ada juga yang bilang kalau masa depan memang gak selalu berbanding lurus dengan jurusan pendidikan yang ditempuh, apalagi kisah-kisah asmaranya. Nah kan banyak tuh buktinya, kuliah jurusan apaa tapi pas lulus malah ngerjain siapa *eh apaaa. Sama dengan pacaran sama siapa nikahnya sama siapanya siapa. Hehehe.

Udah gitu, kawan-kawan saya yang ambil jurusan keguruan pas lulus malah jadi bankir, agen asuransi atau buka bengkel. Kuliah ilmu keolahragaan tapi sukses berkibar-kibar di MLM. *bukannya jadi wasit! 😛

Nah, yang pingin saya komplenin disini adalah kenapa omongan-omongan parenting sekarang tuh hanya terus berputar-putar di satu masalah klasik ituh. Masalah bagaimana caranya orangtua bisa selowww menghadapi anak yang prestasi akademiknya biasa-biasa ajah bahkan cenderung anjlok. Jarang sekali bahkan hampir gak ada yang membahas tips dan trik cara menghadapi ANAK JUARA. Yup, maksudnya anak-anak yang hobi juara kelas itu lohhh, gaes. Yang sekolahnya rajin kagak pernah telat apalagi bolos, gak suka cabut sekolah terus kongkow genk-genk-an sampai trek-trekan. Yang nilainya bagus-bagus. Yang hobi show up dan banci tampil depan kelas. Yang demen baca buku, ngaji dan sembahyang. Murid budiman~

Padahal kelean tahu gak sih kalau Ibu-Ibu yang punya anak begini tuh juga butuh dimotivasi. Juga butuh dihibur dan dipuk-puk pundaknya. Kenapa? Karena memang sering makan ati, tanpa ampela. Jadi tiada yang mengimbangi kepahitan rasanya (apaan seh? 😑).

Gak percaya?! Nih beberapa contoh konkretnya:

1. Makan ati di fb

Banyak sekali orang-orang yang berbagi kisah orang-orang hebat, sukses, dan terkenal melalui postingan fb. Namun ceritanya rata-rata gak jauh dari kisah hidup Einstein, Steve Jobs, Michael Dell, Bill Gates, dan Jack Ma yang meraih sukses bukan karena bekal prestasi akademik di sekolah. Jarang ada lagi yang mengangkat tokoh macam Habibie, Hatta, de el el. Yang memang heneran pinter pas sekolah dan sukses hidupnya.

Kebayang gak sih kalo pas baca kisah-kisah ini tuh Ibu-Ibu yang anaknya punya prestasi akademik mentereng jadi was-was dan galau. Apalagi kalau penulis ujung-ujungnya nambahin bumbu “jadi gak penting kalo anakmu dianggap gak mampu ngikutin pelajaran di kelas, karena sesungguhnya mereka itu pinter-pinter. Jadi tidak tertarik dengan hal-hal biasa yang dipelajari di dalam kelas”

Duh, apa itu artinya anak kita yang bisa ngikutin pelajaran di kelas adalah anak yang biasa-biasa ajah? Anak yang potensi minat dan bakatnya gagal tumbuh dan berkembang karena otaknya dipenuhi hapalan rumus-rumus mengerjakan soal? Anak yang mendem dan pasif sehingga mau duduk diam dengerin omongan guru di kelas, bukannya sambil ngobrol sama teman atau jejingkrakan? Anak yang gak kreatif karena selalu berhasil  ngerjain PR tepat waktu dan jawab pertanyaan guru dengan jawaban yang sesuai dengan pertanyaannya?

Ditambah ada lagi dosen yang bilang “Jangan takut sama mahasiswa yang IPK nya tinggi, paling banter mereka akan jadi rekan sejawat kita. Takutlah pada mahasiswa yang IPK nya anjlok, karena bisa jadi ia bakalan jadi wakil kita di senayan.”

Asyemmm, Bu. Se-asyem bau badan kita saat kondangan dan lupa pakai parfum dan deodoran. Sungguh bikin galau dan gak nyaman.

2. Makan ati di grup wa wali murid

Biasanya nih, kisah-kisah yang di-share di postingan fb tersebut banyak yang share lagi di grup wa. Dan mulai deh para wali murid berlomba-lomba menimpali.

“Eh bener loh ini, anak yang pinter di kelas belum tentu sukses nantinya”

“Eh iya ya, nilai tuh gak menjamin. Kemarin anakku ulangan dapat 50 gak aku omelin. Biarin ajah, gak penting! Yang dapat 100 belum tentu hidupnya lebih baik nanti”

“Iya, Buibu. Jangan maksain anak kita dapat nilai bagus. Jangan diporsir belajarnya. Yang penting anak-anak kita bahagia. Kagak stress”

“Bener, Bu. Anak ulangin dapet nilai jelek biarin ajah. Nanti juga ada remedial. Gak usah ambil pusing. Gak butuh jadi juara kelas. Yang penting sholeh. Akhlaknya bagus. Btw kapan nih kita arisan?”

“Yang juara kelas belum tentu lebih baik dari anak kita. Jadi tetap semangat ya buibu. Pasti tiap anak punya kelebihan. Prestasi sekolah kan gak menjamin apa-apa!” (Mungkin yang penting bapaknya kaya 😑)

“Mending anak kita gak usah jadi juara kelas tapi banyak teman. Luwes dalam pergaulan. Jangan belajar melulu kerjaannya! Kasihan hidupnya nanti.”

Ya Allah~, kira-kira kalau anakmu yang jadi juara kelas, terus baca komen-komen macam begitu, gimana rasanya?

Paitttt, Bu…… Pait! Kalah Pare d somay.

3. Makan ati pas arisan

Saat kumpul-kumpul, biasa dunk ya Buibu ngomongin anaknya. Nah, paling nohok kalau ada yang tiba-tiba nyeletuk: “Bu, koq anaknya bisa sih dapat 100 terus pas ulangan? Anakku dapat KKM ajah susah banget. Di rumah belajar terus ya? Ikut les sana sini ya?”

Saat dijawab anak kita ga ikutan les apa-apa dan di rumah justru main-main ajah, mereka gak percaya. Saat kita bilang anak kita ikutan les ini itu mereka dengan entengnya bilang “ngabis-ngabisin duit ajah, Bu. Sayang, jaman susah gini mending banyakin nabung!” Lahhh… (padahal anaknya juga lebih banyak jadwal les-nya di tempat lain 😢)

Lalu mereka asyik ngobrol tentang anaknya yang susah diajak belajar, terancam gak naik kelas, berantem terus, jajan terus, main terus namun tetap merasa bangga dan menganggap bahwa begitulah anak-anak seharusnya. Mereka begitu sebagai bentuk kreatifitas dan pencarian jati diri. Mereka senang anak-anaknya bisa jadi diri sendiri dan punya kemauan sendiri. Berkarakter kuat, gak bisa dipaksa ini itu untuk nurutin kemauan orangtua.

Tinggalah si Ibu beranak juara kelas ini bingung sendiri mau ngomong apa. Disamping dapat nasihat bertubi-tubi kalau anaknya harus banyak main, cari pengalaman sedikit nakal, sesekali melawan orangtua gak apa-apa (syemm). Karena itu bisa jadi modal sukses dan mandiri  untuk masa depannya. Rasanya mendengar itu semua dunia berputar terus tebolak balik di kepalamu, Bu. Pusing. Nenggak 2 panadol baru bisa jalan pulang setelah ninggalin senyuman. Kecutttt pokoknya!

4. Makan ati di tempat les

Alkisah Buibu akhirnya pengen juga anaknya ikutan les di tempat yang sama dengan anak yang juara kelas les.

Tapi ya tetep dunk, omongannya: “Tuh kan, gimana gak dapat 100 terus nilainya, orang tempat lesnya bagus begini. Anaknya rajin lagi. Tapi saya sih gak mau anak saya kayak gitu, ikut les disini cukup dapat KKM ajah. Biar otak anak saya isinya gak full sama pelajaran. Biar ke isi sama hal-hal lain yang lebih menyenangkan. Biar hidupnya lebih berwarna gitu lohh. Gak monoton.”

[Dan kau kemudian menatap anakmu dan mendapati bahwa hobi anakmu itu cuma belajar, nyanyi-nyanyi dan membaca buku. Anakmu yang senang sekali sekolah. Sakit saja masih maksa tetap berangkat. Kehujanan gak masalah. Pulang sekolah langsung mengerjakan PR tanpa disuruh. Nonton tv pun acara kuis. Kemudian menggambar dan mewarnai apa saja, coba-coba bikin hiasan tulisan tangan. Sesekali bikin surat buat mama, ayah dan sepupu. Lalu baca buku lagi. Kemudian nyanyi-nyanyi. Lalu kau pin mulai meratap: Ya Allah Nak, tak bosan kah kamu dengan keseharianmu yang begitu? Apa benar kau merasa hidupmu monoton? Apa iya aku harus khawatir jadi apa kamu nanti?!😭]

5. Makan ati pas pembagian hasil ulangan

Bayangkan jika anakmu yang berani tampil dan vokal itu, paling cerewet kalau ada nilai ulangan yang gak dapat 100. Meski cuma satu pelajaran, meski cuma salah satu soal. Dia akan menanyakan kepada gurunya apa yang salah, lalu menangis sejadi-jadinya ketika sampai rumah. Kadang salahnya sepele, justru di soal-soal mudah yang seharusnya bisa ia kerjakan. Kadang ia hanya keliru memberi nomor soal dan jawaban. Paling sering ada yang tak sengaja  terlewat sehingga tidak terisi. Saat kondisi seperti ini biasanya ia melampiaskan kekesalan pada Ibunya. Apalagi jika ia paham bahwa ia dianggap salah menjawab karena mengikuti jawaban Ibunya saat belajar. Habis sudah. Pengen tak sobek-sobek itu kertas ulangan. Kesel. Etapi emak kudu stronggggg. 😅

Jangan tanya kalau tiba-tiba dia tahu ada kawan sekelas yang mendapat nilai lebih baik darinya. Tawuran Boedoet pokoknya! Tiba-tiba pasar Senen di relokasi ke rumah. Hixz

6. Makan ati pas ambil raport

Saat pengambilan raport, saatnya bertatap muka dengan hampir semua penghuni grup wa wali murid. Kadang pengen datang paling awal atau paling belakangan biar gak ketemu. Suka ada yang berasa sumuk dihati menatap mereka yang seenak jidatnya menggelontorkan komen-komen pedas di wa tentang “ketidakberesan” gaya kita mendidik anak sehingga menjadi juara kelas terus-terusan. Terlebih jika mereka sendiri adalah bukti konkret pelaku tukang bobo yang nilainya selalu anjlok tetapi hidupnya lebih sukses dari kita. Yassalam~ Berasa pengen ngumpet jadinya. Atau nyamar jadi ongol-ongol di kantin sekolah.

7. Makan ati jelang pilpres

Tak cukup dengan beban menahan perasaan dari ke-6 point di atas, kini harus ditambah dengan kenyataan pahit di depan mata. Kalau dulu dengan getir dan penuh pengharapan orangtua menasihati kita: “Belajar yang baik, Nak. Sekolah yang rajin. Biar jadi orang pinter. Biar bisa jadi Presiden. Rejeki gak ada yang tahu, toh!

Kalau sekarang sambil santai dan tertawa-tawa kita bisa bilang “Yang penting sekolah ajah, Nak. Gak usah ngoyo dapat nilai bagus. IPK Nasakom tetap bisa jadi Presiden koq!” *sigh 😭

  • Bagikan
-->