Connect with us

Ekonomi Global

Gagal Bayar Utang, BEI Siap Panggil Manajemen PT. Jababeka

Published

on


Keterangan foto : Ilustrasi kawasan industri Jababeka

Finroll.com — PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) saat ini sedang dalam mengalami kondisi keuangan yang terancam default atau gagal membayar utang.

Saat ini PT Bursa Efek Indonesia (BEI) masih menunggu penjelasan dari manajemen PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) terkait potensi default atau gagal bayar. Hal ini untuk mengetahui secara pasti kondisi keuangan perusahaan.

Direktur Penilaian BEI I Gede Nyoman Yetna, mengatakan “Pertama yang dilihat materialitasnya, secara umum kami lakukan permintaan penjelasan (dari KIJA), kami ingin ada klarifikasi berita tersebut. Setelah itu kami masuk ke substansi untuk penyelesaian masalah,” jelasnya.

Terlebih lagi, pihak otoritas pasar modal itu sudah melakukan suspensi sebab KIJA dinilai memiliki risiko besar tak mampu membayarkan utangnya dalam bentuk notes pada waktu dekat. Kondisi tersebut memungkinkan perseroan berada dalam keadaan lalai atau default.

“Sejak kemarin BEI belum mendapatkan informasi sehingga protokol yang dilakukan adalah menghentikan sementara saham KIJA,” kata Nyoman.

Nyoman mengatakan, suspensi dilakukan untuk memberikan kesempatan bagi KIJA menyampaikan responnya. Untuk itu, hari ini BEI melakukan hearing dengan memanggil direksi KIJA untuk menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Nyoman menyarankan untuk tidak melakukan judgment terlebih dahulu dan tunggu saja hasil pertemuan hari ini.

Sebagai informasi pengumuman tentang potensi gagal bayar surat utang senilai US$ 300 juta berbuntut panjang. Belakangan tersingkap hubungan di antara para pemegang saham tidak harmonis.

Pada pertemuan KIJA bersama awak media Senin (8/7) kemarin, Direktur Utama KIJA Budianto Liman menyatakan, sejumlah direksi merasa menjadi korban dari keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang di luar dugaan.

Pada RUPST tersebut, PT Imakota Investindo yang memegang 6,39% saham dan Islamic Development Bank sebagai pemegang saham 10,84% saham KIJA menyetujui pengangkatan Sugiarto sebagai direktur utama KIJA dan Aries Liman sebagai komisaris.

Keputusan ini ditengarai sebagai acting in concert atau kerja sama pihak tertentu yang menyebabkan terjadi pengubahan pengendalian sehingga menyebabkan Jababeka International BV berkewajiban menggelar buyback kepada para pemegang notes dengan harga pembelian sebesar 101% dari nilai pokok notes sebesar US$ 300 juta ditambah kewajiban beban bunga.

Sedangkan jumlah kas internal KIJA sendiri tidak mencukupi untuk membayar notes tersebut. Pada perdagangan sesi II Senin (8/7) saham KIJA resmi dihentikan sementara oleh BEI.(red)

Advertisement

Ekonomi Global

Kabar Baik dari Barat, Trump Tunda Tarif China 15 Desember!

Published

on

Jakarta –  Presiden Amerika Serikat dikabarkan sudah menekan persetujuan yang menunda pemberlakuan tarif 15 Desember barang impor China.

“Kesepakatan tersebut dipresentasikan penasehat keuangan pada Kamis (12/12/2019),” tulis BloombergNews dalam laporannya mengutip seorang sumber anonim.

Selain menunda tarif, perjanjian itu juga berisi pembelian barang pertanian AS oleh China.

“Term-nya sudah disetujui tetapi teks secara legal belum difinalisasi,” tulis media ini lagi.

Hal yang sama juga dikabarkan Reuters.

“Perjanjian tertulis sedang proses formulasi, tetapi mereka (AS-China) sudah mencapai kesepakatan secara prinsip,” kata sumber media itu.

Setidaknya ada dua poin penting yang disetujui, yakni penangguhan tarif 15 Desember dan memotong tarif yang sudah berlaku pada barang China hingga 50%.

“Ini merupakan upaya untuk mengamankan kesepakatan perdagangan Fase I,” tulis Reuters mengutip dua orang sumber yang akrab dengan pembahasan negosiasi.

Namun sayangnya belum ada konfirmasi lebih lanjut dari Gedung Putih soal ini.

Perang dagang antara AS dan China sudah terjadi selama 17 bulan. Serangan tarif dilancarkan baik Washington maupun Beijing.

Di 15 Desember, AS akan menerapkan tarif pada US$ 160 miliar impor barang China, mulai dari barang elektronik seperti laptop, hp bahkan video game.

Sebelumnya di Oktober, keduanya sepakat melakukan perdamaian parsial dengan membuat kesepakatan Fase I.

Namun sayangnya hingga kini belum ada pertemuan resmi antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping.

Sementara itu, Wall Street menghijau seiring dengan semakin optimisnya ending perang dagang kedua negara.

Ini muncul setelah Trump menuliskan bahwa AS dan China sudah sangat dekat dengan kata sepakat di Twitter pribadinya @realDonaldTrump.

“SANGAT dekat dengan KESEPAKATAN BESAR dengan China. Mereka menginginkannya, dan kita pun begitu!,” tulisnya.

Indeks Dow Jones naik 0,7% ke level 28.116,48. Sementara S& 500 dan Nasdaq, naik masing-masing 0,6% ke level 3.160,35 dan 8.701,82.

Continue Reading

Ekonomi Global

Pukul 12.00 WIB: Rupiah Masih Tertahan di Rp 14.120/US$

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) melemah di perdagangan pasar spot hari ini, berada di atas level Rp 14.100/US$.

Pada Rabu (4/12/2019), US$ 1 dibanderol Rp 14.120/US$ di pasar spot. Rupiah melemah 0,14% dibandingkan dengan posisi penutupan perdagangan Selasa kemarin. Sebelumnya rupiah melemah ke Rp 14/125/US$

Berikut kurs dolar AS di pasar Non-Deliverable Forwards (NDF) pada pukul 11:50 WIB:

 

Periode Kurs
1 Pekan Rp 14.119
1 Bulan Rp 14.155
2 Bulan Rp 14.198,5
3 Bulan Rp 14.248
6 Bulan Rp 14.407
9 Bulan Rp 14.565
1 Tahun Rp 14.730
2 Tahun Rp 15.508

Berikut kurs Domestic NDF (DNDF) pukul 11:50 WIB:

Periode Kurs
1 Bulan Rp 14.143
3 Bulan Rp 14.220

Berikut kurs dolar AS di sejumlah bank nasional pada pukul 11:45 WIB:

Bank Harga Beli Harga Jual
Bank BNI 14.093 14.148
Bank BRI 14.060 14.200
Bank Mandiri 14.100 14.160
Bank BTN 14.035 14.185
Bank BCA 14.114 14.132
CIMB Niaga 14.118 14.128

TIM RISET CNBC INDONESIA  (pap/pap)

Continue Reading

Ekonomi Global

Perundingan Perang Dagang Angkat Harga Minyak

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta — Harga minyak mentah dunia berhasil merangkak pada perdagangan Senin (25/11). Amerika Serikat (AS) dan China memberikan harapan positif kepada pasar terkait perundingan perang dagang antara kedua negara tersebut.

Mengutip Antara, harga minyak mentah berjangka Brent menguat 0,4 persen ke level US$63,65 per barel. Kemudian, harga minyak AS West Texas Intermediate (WTI) juga terpantau naik 0,4 persen menjadi US$58,01 per barel.

Pemerintah AS dan China sama-sama memberikan sinyal bahwa keduanya akan segera menandatangani kesepakatan terkait perang dagang. Analis menyatakan kelanjutan perang dagang memang sensitif bagi pasar.

“Harga minyak secara mengejutkan stabil pada Senin,” ungkap Analis Pasar Senior Craig Erlam, dikutip Selasa (26/11).

Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O Brien menyatakan kesepakatan terkait perjanjian perdagangan awal dengan China masih bisa dilakukan pada akhir tahun ini.

Kemudian, sejumlah media massa, seperti Harian China dan Global Times menuliskan bahwa AS dan China telah sepakat terkait kesepakatan perundingan perdagangan fase pertama. Hanya saja, ada beberapa pandangan yang berbeda mengenai penghapusan tarif bea masuk masing-masing negara.

Sementara itu, pergerakan harga minyak kali ini juga dipengaruhi oleh bursa saham AS yang bergerak positif sepanjang perdagangan kemarin. Terpantau, Dow Jones menguat 0,68 persen, S&P500 0,75 persen, dan Nasdaq Composite 1,32 persen.

Kendati begitu, analis di Barclays memproyeksi harga minyak berjangka Brent ke depannya tetap bergerak di sekitar US$60 per barel.

Sebagai informasi, harga minyak mentah dunia merosot pada akhir pekan lalu. Tercatat, harga minyak Brent turun US$0,58 ke level US$63,39 per barel dan WTI terkoreksi US$0,81 menjadi US$57,77 per barel.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Asco Global

Trending