[gtranslate]

Sandiaga jelaskan antisipasi pariwisata hadapi ancaman resesi 2023

  • Share
Jakarta (ANTARA) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno akan melakukan penyesuaian strategi pengembangan pasar wisatawan mancanegara dan sektor pariwisata keseluruhan sebagai antisipasi dari potensi resesi global pada 2023.

“Tiga negara, yaitu Amerika Serikat, Tiongkok, dan negara-negara Eropa sebagai lokomotif ekonomi dunia sudah terpetakan akan menghadapi resesi sehingga ekonominya melambat. Ancaman resesi diperkirakan akan mempengaruhi sejumlah negara yang menjadi pasar wisman Indonesia,” ungkap Sandiaga saat dihubungi ANTARA, Selasa (24/1).

Ia menjelaskan penyesuaian fokus akan diarahkan kepada negara-negara yang selama ini menunjukkan minat yang luar biasa kepada Indonesia seperti India, Australia, hingga Selandia Baru.

“Kemenparekraf akan melakukan penyesuaian fokus pasar wisman kepada negara-negara yang menjadi pasar besar, yang saat ini jumlah kunjungan wisatawannya ke Indonesia menunjukkan peningkatan yang luar biasa, yakni India, Australia, dan Selandia Baru, serta Malaysia dan Singapura yang masih terus bertumbuh,” katanya.

Baca juga: Sandiaga: KEK Sanur tak hanya untuk healing tapi juga wisata kesehatan

Selain pasar wisman, Sandiaga menegaskan pasar wisatawan nusantara (wisnus) yang selama ini juga potensial sebagai tulang punggung industri pariwisata akan terus dibenahi dari sisi layanan.

Oleh karena itu, kegiatan pariwisata lokal akan terus diberdayakan seperti wisata kuliner, wisata belanja, wisata healing maupun wisata di desa wisata yang dapat menumbuhkan perekonomian di daerah.

“Indonesia masih akan bertumbuh sekitar 5 persen, tentunya harus kita fokuskan untuk mendorong pergerakan wisatawan nusantara mencapai angka target 1,2 miliar sampai 1,4 miliar, kita akan sangat dorong dengan pergerakan wisatawan nusantara,” tegasnya.

Tak hanya itu, Sandiaga juga mengatakan akan fokus pada pelaku usaha UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) dalam upaya mempertahankan lapangan kerja serta memperkuat daya beli masyarakat dan mendorong pembenahan industri penerbangan.

Baca juga: Sandi ubah fokus pengembangan parekraf antisipasi potensi resesi

“Kita akan fokus pada pelaku usaha UMKM dalam upaya mempertahankan lapangan kerja serta memperkuat daya beli masyarakat termasuk produk pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) karena sekitar 97 persen lapangan kerja tercipta dari UMKM, sementara pelaku usaha parekraf 70 persen adalah UMKM,” ujar Sandiaga.

Ia pun menyakini bahwa prospek ekonomi Indonesia tetap cerah seiring dengan adanya peningkatan kinerja usai pelonggaran kegiatan, meski ancaman resesi 2023 menjadi kekhawatiran bagi masyarakat Indonesia.

“Sementara itu dari sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) akan menciptakan 1,1 juta lapangan kerja baru dan menjadi 4,4 juta lapangan kerja berkualitas pada 2024, yang tentunya akan memperkuat ekonomi Indonesia,” tambahnya.

Baca juga: Tren thrifting digemari, Sandiaga: Jadi peluang ekraf dalam negeri

Baca juga: Sandiaga: Tahun politik justru bagus bagi pariwisata & ekonomi kreatif

Baca juga: Sandiaga: Wisata spontan naik 14 persen pada 2022, jadi tren wisata

Pewarta: Lifia Mawaddah Putri
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2023

  • Share

Leave a Reply

-->