Kamis, 28 Januari 2021

Bank Sentral AS Putuskan Tahan Tingkat Suku Bunga Acuan


Bank sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve, memutuskan untuk menahan suku bunga pada Rabu (28/1/2021) waktu setempat. Dilansir dari CNN, Kamis (28/1/2021) bank sentral juga memberi kepastian pada investor tak akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat.

The Fed memutuskan untuk menjaga kisaran target suku bunga acuan alias fed fund rate (FFR) sebesar 0 persen hingga 0,25 persen.

Dalam keterangan pers usai Federal Open Market Committee (FOMC) yang digelar pada 26-27 Januari, suku bunga akan terjaga di level rendah dalam beberapa waktu ke depan.

Kebijakan tersebut diambil untuk mendukung proses pemulihan, dan bank sentral menilai tekanan inflasi tidak akan menjadi penghalang dari hal tersebut.

Namun demikian, beberapa investor mengkhawatirakn tekanan inflasi dan potensi terjadinya taper tantrum dalam waktu dekat.

Gubernur The Fed Jerome Powell pun memastikan inlfasi AS sangat rendah dalam beberapa tahun terakhir. Kemungkinan terjadinya aktivitas belanja ketika perekonomian kembali dibuka mungkin terjadi, sehingga menyebabkan harga barang menjadi naik. Namun demikian, The Fed memastikan efek tersebut akan berdampak sementara.

“Kami tahu apa yang harus dilakukan dengan tingkat inflasi yang tinggi,” ujar Powell.

Dia pun mengatakan, dari sisi kebijakan, inflasi yang rendah sebenarnya lebih sulit untuk dikendalikan.

Powell mengatakan, bila The Fed memutuskan untuk menaikkan suku bunga, bank sentral bakal memberi sinyal terlebih dahulu kepada pasar.

“Tidak ada yang akan terkejut ketika waktu itu tiba,” ujar dia.

Jababeka industrial Estate

Bila menengok krisis keuangan yang terjadi pada 2008 lalu, kekhawatiran investor terkait terjadinya taper tantrum lantaran The Fed mengumumkan akan melepaskan kebijakan krisis mereka, yakni quantitative easing (QE) yang menyerap surat utang di pasar, sehingga menyebabkan lonjakan imbal hasil Treasury AS. Hal itu pun memicu terjadinya gejolak di pasar keuangan.

Adapun saat ini, Powell mengatakan akan mendukung Menteri Keuangan yang baru saja ditunjuk, Janet Yellen mengenai kebijakan pemerintah untuk pemulihan ekonomi.

Powell pun mengatakan di dalam keterangan pers dirinya berharap bsia memiliki hubungan kerja yang baik dengan pendahulunya di bank sentral tersebut.

“Tidak ada yang lebih penting bagi perekonomian sekarang selain mendapatkan vaksinasi,” kata Powell kepada wartawan.

Dia juga mengatakan sangat penting untuk terus memakai masker untuk mencegah penyebaran virus.

“Jalan ekonomi akan sangat bergantung pada perjalanan virus, termasuk kemajuan vaksinasi,” ujar Powell.

BACAAN TERKAIT