Selasa, 13 Juli 2021

China vs AS, Militer Siapa Lebih Kuat?


China terus maju dengan rencana mengubah Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menjadi kekuatan tempur modern pada tahun 2027 – saat mencapai seratus tahun berdirinya – ketika ketegangan dengan AS meningkat.

Seorang komandan senior AS menyebut China sebagai ancaman dekade berikutnya dan Washington meningkatkan dukungan untuk Taiwan ketika pulau itu menghadapi tekanan politik dan militer yang meningkat dari Beijing.

Sementara itu para analis telah memperingatkan Laut China Selatan (LCS) bisa menjadi titik kritis konflik militer China versus AS.

Militer siapa yang lebih kuat? Dikutip dari South China Morning Post, Senin (12/7), berikut penjelasan apakah militer China atau AS yang lebih kuat di berbagai bidang seperti jumlah tenaga kerja, pengeluaran militer, dan kemampuan darat, laut, dan udara.

Dari segi pengeluaran militer, siapa yang anggarannya lebih besar?

AS sejauh ini adalah negara dengan pengeluaran militer terbesar di dunia, dengan anggaran diperkirakan mencapai USD 778 miliar tahun lalu, menyumbang 39 persen dari total pengeluaran militer global, menurut data yang dirilis Stockholm International Peace Research Institute.

China berada di urutan kedua dengan perkiraan pengeluaran sebesar USD 252 miliar.

Namun, pengamat AS memperingatkan Washington harus mengimbangi pengeluaran militer Beijing, setelah China mengumumkan peningkatan 6,8 persen dalam anggaran pertahanan tahun ini setelah lebih dari dua dekade peningkatan yang stabil.

Jumlah kekuatan pasukan AS vs China

China sejauh ini memiliki militer terbesar di dunia, dengan 2 juta personel aktif pada 2019, menurut buku putih pertahanan terbaru.

CIMB NIAGA

Permintaan anggaran Pentagon untuk tahun keuangan berikutnya mengatakan ada sekitar 1,35 juta personel militer AS yang aktif dan 800.000 sebagai pasukan cadangannya.

Namun, teknologi dan peralatan lebih penting daripada jumlah pasukan dalam peperangan modern dan kedua negara mengurangi jumlah pasukan.

Pada 2015 lalu, Presiden China, Xi Jinping berjanji memangkas jumlah personel PLA sebanyak 300.000 tentara, sementara rencana anggaran Presiden AS Joe Biden untuk tahun keuangan mendatang juga mencakup pemotongan sekitar 5.400 personel militer Amerika.

Kekuatan darat, udara, laut AS vs China

Angkatan darat China adalah pasukan darat terbesar di dunia dengan 915.000 tentara tugas aktif, hampir dua kali lipat dari jumlah tentara angkatan darat AS yang berjumlah 486.000 personel, menurut Laporan Kekuatan Militer China 2020 yang dirilis Pentagon.

Tetapi menurut laporan tersebut, pasukan darat PLA menggunakan peralatan usang atau tidak dapat secara efektif menggunakan senjata modern tanpa peralatan atau pelatihan yang lebih baik.

China telah mengadopsi senjata otomatis yang lebih ringan dan lebih kuat untuk pasukan daratnya, mengalihkan sebagian besar beban operasional dari tugas kasar fisik ke teknologi digital, tetapi para ahli militer mengatakan pelatihan tidak terus berlanjut.

Menurut Forbes, Amerika Serikat, dengan 6.333 tanknya, memiliki kepemilikan persenjataan terbesar kedua di dunia setelah Rusia, sementara China berada di urutan ketiga dengan 5.800 tank.

Sementara itu untuk kekuataan udara, Amerika mempertahankan keunggulannya dengan lebih dari 13.000 pesawat militer, 5.163 di antaranya dioperasikan Angkatan Udara AS. Kekuatan udaranya termasuk F-35 Lightning dan F-22 Raptor, yang merupakan salah satu jet tempur paling canggih di dunia, menurut Laporan Angkatan Udara Dunia 2021 yang diterbitkan Flight Global.

Sementara itu, angkatan udara China – yang terdiri dari Angkatan Udara PLA dan Angkatan Udara Laut PLA – adalah yang terbesar ketiga di dunia dengan lebih dari 2.500 pesawat, di mana sekitar 2.000 di antaranya adalah pesawat tempur, menurut Laporan Kekuatan Militer China 2020.
Jet tempur siluman paling canggih China adalah J-20 yang dikembangkan secara independen, juga dikenal sebagai Mighty Dragon. Meskipun dirancang untuk bersaing dengan F-22 AS, Mighty Dragon menggunakan mesin sementara yang membatasi kecepatan dan kemampuan tempur mereka. Namun pengerjaan mesin turbofan berdaya dorong tinggi yang dapat mempercepat produksi massal pesawat sedang berlangsung.

Kedua negara juga sedang mengerjakan jet pengeboman baru. China mengembangkan jet pengebom strategis Xian H-20. Sementara Angkatan Udara AS merilis gambar dan detail baru jet pengebom siluman B-21 Raider generasi berikutnya pada Jumat.

Untuk kekuataan Angkatan Laut, China sekarang memiliki angkatan laut terbesar di dunia, dengan sekitar 360 kapal dibandingkan dengan armada AS yang berjumlah 297, menurut laporan Kongres AS.

Tetapi keunggulan China hanya pada kapal yang lebih kecil, seperti kapal patroli pantai. Dalam hal kapal perang yang lebih besar, Amerika Serikat memiliki keunggulan dalam jumlah, teknologi, dan pengalaman.

AS memiliki 11 kapal induk bertenaga nuklir, yang dapat berlayar lebih jauh daripada yang bertenaga konvensional. Masing-masing kapal induk mampu menampung 60 pesawat atau lebih.

Sebagai perbandingan, China hanya memiliki dua operator – Liaoning dan Shandong. Keduanya didasarkan pada kapal induk kelas Kuznetsov yang dirancang Soviet pada 1980-an dan bertenaga boiler berbahan bakar minyak konvensional dan bisa membawa 24 hingga 36 jet tempur J-15.

Namun, China memiliki rencana ambisius untuk menyamai kekuatan angkatan laut AS di kawasan Pasifik, meluncurkan 24 kapal perang besar – dari korvet dan kapal perusak hingga dermaga pendaratan amfibi besar – hanya pada 2019. China berencana meluncurkan kapal induk ketiga yang dilengkapi dengan ketapel peluncuran elektromagnetik paling canggih dan mulai mengerjakan yang keempat tahun ini.

Hulu ledak nuklir dan rudal

AS memiliki persenjataan nuklir terbesar kedua di dunia setelah Rusia, disusul Prancis di tempat ketiga dan China di posisi keempat, menurut situs web World Population Review yang berbasis di AS.

China belum mengungkapkan berapa banyak hulu ledak yang dimilikinya, tetapi laporan terbaru Departemen Pertahanan AS tentang militer China menyatakan persediaan hulu ledak China “saat ini diperkirakan berada di kisaran 200-an”, sementara Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm menyebutkan jumlahnya 350 tahun ini.

Pada Januari lalu, sebuah sumber yang dekat dengan militer China mengatakan kepada South China Morning Post, persediaan hulu ledak nuklirnya telah meningkat menjadi 1.000 selama beberapa tahun terakhir, tetapi yang aktif kurang dari 100.

Semua perkiraan ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan total inventaris AS yang terdiri dari 5.800 hulu ledak nuklir, di mana 3.000 di antaranya siap ditempatkan, dengan sekitar 1.400 hulu ledak sudah dalam sistem pengiriman siaga.

China mungkin memiliki kesempatan untuk menutup kesenjangan nuklir setelah AS dan Rusia sepakat awal tahun ini untuk memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru mereka hingga 2026. Perjanjian itu membatasi Washington dan Moskow masing-masing tidak lebih dari 1.550 hulu ledak strategis yang dikerahkan.

Sementara AS memiliki jauh lebih banyak hulu ledak nuklir, China unggul di satu bidang: rudal balistik berbasis darat yang dapat melakukan serangan nuklir dan konvensional.

AS dilarang mengerahkan rudal balistik dan jelajah jarak menengah berbasis darat di bawah Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah 1987 dengan Uni Soviet, yang baru ditarik pada Agustus 2019.

Dua pekan setelah menarik diri dari pakta tersebut, AS meluncurkan varian berbasis darat dari rudal jelajah yang diluncurkan dari laut, diikuti empat bulan kemudian oleh rudal balistik jarak menengah (IRBM) pertamanya sejak tahun 1980-an. Tetapi untuk saat ini, China masih memiliki keunggulan atas kelas rudal ini.

Satu-satunya IRBM China adalah Dong Feng 26, yang dijuluki “Pembunuh Guam” karena diyakini mampu melakukan serangan konvensional terhadap pangkalan utama Angkatan Udara AS di pulau itu, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Menurut Institut Internasional untuk Studi Strategis, jumlah peluncur IRBM di gudang senjata China tumbuh dari nol pada 2015 menjadi 72 pada 2020.

merdeka.com

Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT