Connect with us

News

Heboh! Pasutri Gelar Adegan Mesum Depan ABG di Tasikmalaya

Published

on


Finroll.com –  Masyarakat Kota Tasikmalaya, Jawa Barat tengah meradang, setelah pasangan suami istri, warga mereka, terbongkar melakukan adegan ranjang secara live di depan Anak Baru Gede (ABG), seharga goceng alias Rp5.000.

Untuk menghindari amukan massa, Polresta Tasikmalaya langsung mengamankan pasangan suami istri (pasutri) E, (25) dan L, (24), warga Desa Kadipaten, Kecamatan Kadipaten, Kabupaten Tasikmalaya.

Keduanya diketahui kabur, setelah tontonan berbayar hubungan seks di depan ABG yang dilakukan keduanya, terbongkar publik. Keduanya tanpa ragu mempertontonkan adegan suami istri tersebut kepada anak-anak berusia 11 tahunan, hingga membolehkan merekamnya.

Kapolres Tasikmalaya Kota, AKB Febry Kurniawan Ma’ruf mengatakan, pengungkapan kasus itu berasal laporan warga termasuk Komisi Perempuan Anak Indonesia (KPAI) Daerah Kabupaten Tasikmalaya.

“Akhirnya kita cek ke rumahnya dan meminta saksi hingga pengejaran dan akhirnya pasangan itu ditangkap,” ujarnya Selasa, 18 Juni 2019.

Menurutnya, kelakuan kedua pasutri itu terbilang berani, tanpa sungkan keduanya menggelar adegan ranjang di depan ABG dengan bayaran Rp5.000, atau barang lain seperti rokok atau mi instan.

“Anak-anak melihat adegan seks secara live itu berada di jendela rumah milik pasutri,” kata dia.

Dalam keterangan awal seluruh saksi yang kebanyakan ABG mengakui kelakuan bejat yang dilakukan pasutri itu, hingga akhirnya menjadi bahan pertama untuk melakukan penyelidikan.

“Keduanya telah menyangkal atas perbuatan yang dilakukannya,” kata dia.

Namun, untuk kepentingan penyelidikan lanjutan, lembaganya akan terus mengorek sejumlah keterangan termasuk, dari para orangtua saksi mengenai kasus adegan ranjang pasutri tersebut. “Nanti kita lanjutkan, keduanya itu sudah berhasil ditangkap setelah melarikan diri,” kata dia.

News

54 Karyawan RRI Surabaya Positif Corona

Published

on

By

Ilustrasi. Kantor RRI Surabaya ditutup atau lockdown selama tiga pekan ke depan usai 54 karyawan dinyatakan positif corona berdasarkan hasil swab test. (iStockphoto/BlackJack3D)

Finroll.com, Jakarta – Kepala Lembaga Penyiaran Publik (LPP) RRI Surabaya Sumarlina mengonfirmasi sebanyak 54 orang karyawan positif corona (Covid-19).

Hal itu berdasarkan berdasarkan hasil swab ratusan karyawan RRI pada 26 Juni lalu dan diumumkan pada 11 Juli 2020.

“Sejak 27 juni manajemen sudah mengambil sikap dengan melakukan lockdown kepada seluruh karyawan sampai 12 Juli,” kata Sumarlina, saat dikonfirmasi CNNIndonesia.com, Senin (13/7).

Mulanya, dia menjelaskan, lantaran hasil swab pertama tersebut tak kunjung keluar, kemudian pihaknya pun kembali melakukan swab ke dua pada 6 Juli, hasilnya langsung diterima keesokan hari, dan dinyatakan seluruh pegawai RRI 100 persen negatif corona.

“Sehingga lockdown rencana dicabut 13 Juli, akan kembali operasional optimal,” ujarnya.

Namun, pada 11 Juli mendadak hasil swab pertama keluar, dan disebutkan bahwa sebanyak 54 pegawai RRI positif corona.

“Tanggal 11 Kami baru menerima kabar hasil swab pertama dengan terkonfirmasi sejumlah 54 pegawai positif. Akhirnya lockdown tetap diperpanjang 2-3 minggu ke depan,” ujarnya.

Sumarlina enggan menyampaikan mengapa hasil swab pertama tersebut baru keluar begitu lama. Ia hanya menyebutkan swab tersebut difasilitasi oleh Pemerintah Kota Surabaya.

“Swab dilakukan atas dukungan atau bantuan Pemerintah Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan Kota Surabaya,” ujarnya.

Kini 54 karyawan yang dinyatakan positif pada swab tersebut akan kembali menjalani swab ke tiga di salah satu rumah sakit di Surabaya.

“Hari ini karyawan yang dinyatakan positif di swab pertama dan sudah dinyatakan negatif pada swab ke dua, melakukan swab ulang yang ke 3,” ujarnya.

Kini, sejak 27 Juni lalu seluruh produksi di Kantor RRI Surabaya dihentikan total hingga 2-3 pekan ke depan. Hal itu, kata dia, sebagaimana ketentuan yang telah ditetapkan.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

International

Kapal Perang AS Meledak, 21 Orang Luka-luka

Published

on

By

Ledakan dan kebakaran kapal USS Bonhomme Richard di Pangkalan Angkatan Laut Amerika Serikat di San Diego. (AP/Lt. John J. Mike)

Finroll.com, Jakarta – Sedikitnya 21 orang terluka akibat ledakan dan kebakaran di atas kapal USS Bonhomme Richard di Pangkalan Angkatan Laut Amerika Serikat di San Diego. Insiden itu terjadi ada Minggu 12/7 waktu setempat.

“Tujuh belas Pelaut dan empat warga sipil sedang dirawat karena cedera yang tidak mengancam jiwa di rumah sakit setempat,” kata Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan.

Letnan Commander Patricia Kreuzberger mengatakan para pelaut di USS Bonhomme Richard mengalami luka ringan akibat kebakaran dan telah dilarikan ke rumah sakit.
Dilansir dari CNN, Pasukan Angkatan Laut Pasifik AS pada Minggu sore menulis di Twitter bahwa semua kru telah meninggalkan kapal.

Salah seorang petugas pemadam kebakaran San Diego (SDFD), Mónica Muñoz, mengatakan petugas pemadam kebakaran menembakkan tiga alarm di kapal pada Minggu pagi. Beberapa agensi berbeda juga dilaporkan ikut membantu memadamkan kobaran api.

“Federal Fire mengerahkan kru mereka di atas kapal bersama kru pemadam kebakaran Angkatan Laut AS dari tepi pantai untuk melawan api guna menemukan titik api dan memadamkannya,” kata Kepala Divisi Federal Fire San Diego, Rob Bondurant, dalam sebuah pernyataan.

Hingga kini belum jelas apa yang menjadi penyebab kebakaran. Namun seorang pejabat pertahanan menyebut laporan awal menunjukkan kebakaran dimulai di dek sumur (the well deck). Dek sumur merupakan tempat keluar-masuknya kapal pendarat kecil dari perut kapal. Dia juga mengatakan bahwa Menteri Pertahanan Mark Esper telah diberitahu tentang insiden tersebut.

Menurut Angkatan Laut AS, USS Bonhomme Richard adalah kapal serbu ambifi. Ketika kebakaran terjadi, ada 160 orang di dalamnya dan saat ini kapal yang memiliki seribu awak itu tengah menjalani perawatan.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Nasional

LIPI Respons Wilayah Indonesia Tiga Kali Gempa dalam Sehari

Published

on

By

Ilustrasi gempa bumi. (Istockphoto/ Enot-poloskun)

Finroll.com, Jakarta – Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengatakan tiga gempa bumi di Indonesia yang terjadi dalam waktu yang dekat di hari yang sama merupakan hal yang normal.

Pernyataan tersebut dikatakan Kepala Geoteknologi LIPI Eko Yulianto untuk merespons gempa bumi di Yogyakarta, Aceh, dan Maluku dengan kisaran 5 magnitudo pada Senin (13/7). Sehari sebelumnya, wilayah Sumatera Selatan juga turut diguncang gempa.

“Secara teori saya kira normal saja,” ujar Eko saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (13/7).

Eko mengingatkan Indonesia rawan gempa karena terletak di atas empat lempeng yakni Lempeng Eurasia, Lempeng Pasifik, Lempeng Hindia dan Lempeng Indo-Australia.

Belum lagi Indonesia merupakan kawasan ring of fire atau cincin api.  Cincin api ini adalah lokasi lebih dari 75 persen gunung api yang ada di dunia, setidaknya ada sekitar 450 gunung api yang bisa mengakibatkan gempa vulkanik.

Oleh karena itu, Eko mengatakan tiga gempa berurutan yang terjadi di Indonesia merupakan hal yang normal.

Sebagai gambaran, Eko mengatakan gempa dalam skala 2,5 hingga 5,3 magnitudo dalam setahun bisa terjadi 30 ribu kali  di seluruh dunia.

“Jadi sehari di seluruh dunia rata-rata ada lebih dari 80 kejadian gempa dengan kisaran skala itu,” ujar Eko.

Sebelumnya, peneliti Gempa LIPI Mudrik Rahmawan mengatakan Indonesia terletak dalam jalur ring of fire sehingga dipastikan gempa bumi pasti sering terjadi.

Ia mengatakan para peneliti  hingga saat ini masih mempelajari siklus gempa di sesar Indonesia yang bisa terjadi dalam kurun waktu ratusan hingga ribuan tahun.

“Secara prinsip seluruh Indonesia adalah ring of fire dan patahan aktif yang terus-menerus mulai dari Sumatera ada sesar Sumatera, Jawa ada sesar dan di Papua. Secara prinsip di seluruh wilayah itu harus waspada,” kata Mudrik.

BMKG sempat mencatat gempa bumi berkekuatan 5,2 magnitudo yang mengguncang wilayah Yogyakarta dan sekitarnya pada Senin (13/7) pukul 02.50 WIB, gempa ini tak berpotensi tsunami.

BMKG menyatakan pusat gempa berada di laut dengan kedalaman 10 kilometer, dan berjarak 105 kilometer barat daya Bantul, Yogyakarta.

Di hari yang sama, gempa bumi berkekuatan 5,5 magnitudo mengguncang wilayah Banda Aceh, Aceh pada pukul 07.58 WIB. BMKG menyatakan, pusat gempa berada di kedalaman 10 kilometer, dan berada 121 kilometer barat daya Banda Aceh.

Gempa bumi turut mengguncang Maluku Tenggara Barat atau Kepulauan Tanimbar, Maluku dengan magnitudo 5,2 pada pukul 09.08 WIB. Pusat gempa berada di 6,79 Lintang Selatan, 130,62 Bujur Timur, atau 151 Km Barat Laut Maluku Tenggara Barat.

Sehari sebelumnya, Sumatera Selatan juga mengalami gempa berskala 5.0 magnitudo pada Minggu pukul 13.27 WIB,

Lokasi gempa bumi terjadi pada 5.05 lintang selatan dan 102.52 bujur timur di Pulau Sumatera bagian selatan dengan kedalaman sejauh 10 kilometer.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending