Connect with us

MotoGP

Ini yang Harus Dilakukan Fabio Quartararo Sebelum Jadi Rival Terkuat Marc Marquez

Published

on


Pembalap tim Petronas Yamaha, Fabio Quartararo, mulai MotoGP musim depan pindah ke Monster Energy Yamaha (AFP/Lillian Suwanrumpha)

Finroll.com, Jakarta –  Sebelum dianggap sebagai rival terkuat Marc Marquez pada masa depan, Fabio Quartararo harus membuktikan diri terlebih dahulu dengan cara merebut kemenangan di MotoGP. Inilah yang dinyatakan ayah Jorge Lorenzo, Chicho Lorenzo, kepada Paddock GP, Selasa (30/6/2020).

Chicho, yakni sosok yang ‘menggembleng’ Lorenzo sejak anak-anak sampai bisa merebut 5 gelar dunia, tentu tahu banyak soal apa yang harus dan tidak dilakukan oleh seorang pebalap jika ingin merebut kesuksesan.

Mengamati debut Fabio Quartararo di kelas tertinggi pada 2019, di mana ia merebut 7 podium dan 6 pole, Chicho pun yakin kemampuan rider 21 tahun itu hanya tinggal di asah sedikit agar bisa lebih baik lagi tampil di lintasan dan benar-benar menjadi rival berat Marquez.

Gebrakan Quartararo tahun lalu memang membuatnya kembali dijuluki ‘The Next Marc Marquez’, julukan yang pernah diberikan banyak orang padanya saat masih turun di CEV Moto3 pada 2013 dan 2014. Chicho pun mengaku paham mengapa Fabio Quartararo bisa sampai mendapatkan julukan yang cukup ‘serius’ tersebut.

“Kami yakin pada Fabio sampai-sampai menyebutnya sebagai bintang baru MotoGP dan sebagai suksesor Marc Marquez. Di MotoGP, ia terbukti bisa sangat cepat dan meraih hasil baik meski membela tim satelit. Ia bahkan bisa tampil lebih baik dari Rossi dan Vinales pada beberapa kesempatan. Kami sudah lihat ia mampu ‘mengganggu’ Marc,” ungkapnya.

Motor Paling Bersahabat

Marc Marquez (kanan) seolah hendak mencekik leher Fabio Quartararo (kiri) pembalap Petronas Yamaha SRT asal Prancis. (AFP/Jorge Guerrero)

Chicho pun yakin debut gemilang Quartararo juga terbantu fakta bahwa YZR-M1 merupakan motor paling bersahabat di MotoGP, yang cocok dengan segala jenis gaya balap. Meski begitu, untuk benar-benar bersaing sengit dengan Marquez, Quartararo harus bekerja lebih keras lagi.

“Juga benar bahwa Yamaha adalah motor yang mudah dikendarai. Dengan motor itu, pebalap lain juga langsung cepat sekalinya berkendara. Tapi apakah Fabio akan benar-benar bisa melawan Marc?” tutur Chicho, yang juga mentor Lorenzo School, akademi balap yang mengorbitkan Joan Mir.

“Jika Fabio menemukan tombol yang tepat di kepalanya, yang bisa membantunya mendapatkan langkah terakhir untuk mulai meraih kemenangan dan ikut memperebutkan gelar dunia, maka barulah memungkinkan ia bisa menjadi lawan Marc yang sepadan,” pungkasnya. (Bola.com)(GE)

MotoGP

Hasil Moto2 Republik Ceska: Enea Bastianini Juara Lagi, 2 Anak Didik Rossi Gagal Podium

Published

on

By

Ekspresi kegembiraan pembalap Italtrans Racing Team, Enea Bastianini, setelah menjuarai balapan Moto2 Republik Ceska, di Sirkuit Brno, Minggu (9/8/2020). (AFP/Joe Klamar)

Finroll.com, Jakarta – Pembalap Italtrans Racing Team, Enea Bastianini, berjaya pada balapan Moto2 Republik Ceska 2020, di Sirkuit Brno, Minggu (9/8/2020). Dia finis pertama dengan catatan waktu 39 menit 13,926 detik.

Bagi Bastianini, ini menjadi kemenangan kedua beruntun di MotoGP 2020. Pada dua pekan lalu, pembalap Italia itu juga naik podium utama di MotoGP Andalusia.

Posisi kedua pada balapan ini ditempati pembalap Marc VDS, Sam Lowes, sedangkan urutan ketiga dihuni Joe Roberts (Tennor American Racing).

Adik Valentino Rossi, Luca Marini, mengawali balapan dari posisi ke-10. Ia tampil cukup menjanjikan hingga bisa merangsek kelima besar.

Sepanjang balapan Marini sempat naik turun posisinya. Ia akhirnya merampungkan balapan di posisi keempat, tepat di depan Augusto Fernandez.

Anak didik Rossi lainnya,  Marco Bezzecchi (SKY Racing Team VR46), juga gagal naik podium. Dia menyudahi balapan di urutan keenam.

Pembalap Indonesia, Andi Farid Izdihar, alias Andi Gilang harus puas finis di posisi buncit. Ia menempati urutan ke-25 pada balapan Moto2 Republik Ceska itu.

Hasil Moto2 Republik Ceska

1. Enea Bastianini (Italtrans Racing Team) 39 menit 13,926 detik

2. Sam Lowes (EG 0,0 Marc VDS)  39 menit 14,349 detik

3. Joe Roberts (Tennor American Racing) 39 menit 19,874 detik

4. Luca Marini (SKY Racing Team VR46) 39 menit 22,723 detik

5. Augusto Fernandez (EG 0,0 Marc VDS) 39 menit 23,318 detik

6. Marco Bezzecchi (SKY Racing Team VR46)  39 menit 24,232 detik

7. Jorge Navarro (Conveyors Speed Up) 39 menit 24,501 detik

8. Jorge Martin (Red Bull KTM Ajo)  39 menit 25,292 detik

9. Hafizh Syahrin (Openbank Aspar Team)  39 menit 26,801 detik

10. Aron Canet (Aspar Team) 39 menit 28,192 detik

11. Tetsuta Nagashima (Red Bull KTM Ajo) 39 menit 29,304 detik

12. Xavi Vierge (Petronas Sprinta Racing) 39 menit 32,957 detik

13. Remy Gardner (Onexox TKKR SAG Team) 39 menit 33,208 detik

14. Nicolo Bulega (Federal Oil Gresini Moto2)  39 menit 33,524 detik

15. Marcel Schrotter (Liqui Moly Intact GP) 39 menit 33,564 detik

16. Fabio Di Giannantonio (Conveyors Speed Up) 39 menit 36,171 detik

17. Thomas Luthi (Liqui Moly Intact GP) 39 menit 38,332 detik

18. Bo Bendsneyder (RW Racing GP) 39 menit 38,991 detik

19. Marcos Ramirez (Tennor American Racing) 39 menit 39,096 detik

20. Edgar Pons (Federal Oil Gresini Moto2) 39 menit 40,653 detik

21. Dominique Aegerter (RW Racing GP)  39 menit 40,930 detik

22. Lorenzo Baldassarri (Flexbox HP 40) 39 menit 43,912 detik

23. Somkiat Chantra (IDEMITSU Honda Team Asia) 39 menit 49,960 detik

24. Lorenzo Dalla Porta (Italtrans Racing Team)  39 menit 50,337 detik

25. Andi Farid Izdihar (IDEMITSU Honda Team Asia) 39 menit 59,706 detik

Sumber : Bola.com

Continue Reading

MotoGP

Raih Podium Bersama di MotoGP Republik Ceska, Johann Zarco Berdendang untuk Brad Binder

Published

on

By

Brad Binder menjadi juara di MotoGP Ceko (Joe Klamar/AFP)

Finroll.com, Jakarta – Pembalap Reale Avintia, Johann Zarco, harus puas finis di podium ketiga walau memulai balapan dari pole position di MotoGP Republik Ceska di Sirkuit Brno, Minggu (9/8/2020). Satu hal yang menarik, Zarco memberikan ucapan selamat kepada Pembalap Red Bull KTM yang menjadi pemenang dalam balapan ini, Brad Binder, dengan mendendangkan sebuah lagu.

Pembalap asal Prancis itu bernyanyi dalam konferensi pers setelah balapan. Ia mendendangkan lagu untuk Brad Binder yang disaksikan langsung oleh pembalap KTM itu dari sampingnya.

Dalam lagu tersebut, Zarco memberikan pujian bahwa ada sebuah lagu yang ditujukan Brad Binder yang kerap meraih kemenangan pada musim terakhirnya kelas Moto3 dan berhasil menjadi juara pada musim tersebut.

Musim berikutnya, Binder tampil untuk pertama kalinya di Moto2. Dalam lirik lagu tersebut, Zarco mendoakan Binder meraih kemenangan pula di Moto2.

Namun, menurutnya, kini lagu tersebut harus sedikit diubah mengingat Binder telah berada di MotoGP dan tampil cukup mengejutkan di musim perdananya setelah meraih kemenangan pertamanya dalam tiga balapan di kelas premier tersebut.

“Muncul setelah meraih banyak kemenangan, Brad pantas berkendara di kelas Moto2. Saya juga berpikir ini memang pantas untuk Anda. Saya benar-benar berharap Anda bisa meraih banyak kemenangan,” berikut arti lirik yang didendangkan Zarco untuk Binder saat sesi konferensi pers.

“Namun, karena kami berdua sudah berada di kelas MotoGP, saya rasa harus sedikit mengubah lagunya,” lanjut Zarco yang disambut tawa dan ucapan terima kasih dari Brad Binder.

Mengawali Balapan dari Posisi Terdepan

Johann Zarco mengawali balapan MotoGP Republik Ceska dari pole position. Ia menjadi yang terdepan setelah mencatatkan waktu 1 menit 55,687 detik dalam fase kualifikasi.

Namun, ketika balapan berlangsung, Zarco harus kehilangan posisi terdepan yang langsung disambar oleh Brad Binder dan Franco Morbidelli. Ia sempat beradu balap dengan pemenang dua seri sebelumnya, Fabio Quartararo.

Namun, Zarco mampu mempertahankan posisinya dan tetap di peringkat ketiga, sementara Quartararo harus turun dan turun hingga akhirnya finis di peringkat ketujuh.

Zarco akhirnya berhasil finis di peringkat ketiga dengan catatan waktu 41 menit 45,234 detik, hanya unggul sepersekian detik dari Alex Rins yang terus menekannya dari posisi keempat.

Sumber : Bola.com

Continue Reading

MotoGP

Bos Tim Pramac Ducati Puji Adik Valentino Rossi, Sinyal Keras Naik Kelas ke MotoGP

Published

on

By

Adik Valentino Rossi, Luca Marini saat mengikuti balapan Moto2 di Sirkuit Jerez, Spanyol, 19 Juli 2020. (AP Photo/David Clares)

Finroll.com, Jakarta – Adik Valentino Rossi, Luca Marini memulai Moto2 2020 dengan baik. Pada dua balapan terakhir di Sirkuit Jerez, Spanyol, pembalap asal Italia ini bisa finis pertama dan kedua.

Alhasil kini Luca Marini sedang menempati urutan tiga klasemen dengan total 45 poin atau hanya tertinggal 5 poin dari pemuncak klasemen, Tetsuta Nagahsima.

Kini pun mulai muncul kabar, bahwa tahun 2021, adik tiri Valentino Rossi ini bisa naik kelas ke MotoGP. Kabar ini semakin kencang berhembus setelah bos Pramac Ducati, Francesco Guidotti memuji performa sang pembalap.

Guidotti bahkan secara terang-terangan membuka pintu untuk merekrut Marini di MotoGP 2021.

“Luca Marini tentunya pembalap yang sudah memiliki banyak pembalap dan telah menunjukkan tahu betul bagaimana caranya berada di baris depan,” kata Guidotti seperti dikutip dari GPOne.com.

“Saya pikir ia juga sudah cukup matang untuk menjalani transisi ke MotoGP. Marini terlihat sebagai pembalap yang komplet,” lanjutnya.

Menunggu

Tim Pramac Racing sendiri belum menentukan komposisi pembalap untuk MotoGP 2021. Yang pasti satu kursi di tim bakal lowong setelah Jack Miller naik kasta ke tim pabrikan Ducati.

Kini mulai muncul kabar, Pramac juga berpotensi kehilangan Pecco Bagnaia yang diplot sebagai pengganti Andrea Dovizioso jika gagal mencapai kata sepakat dengan tim Ducati terkait perpanjangan kontrak.

Hanya saja Guidotti menegaskan belum akan mengumumkan komposisi pembalap untuk MotoGP 2021 dalam waktu dekat.

Sebuah isyarat ia ingin terlebih dahulu melihat performa pembalap bidikan mereka, termasuk Luca Marini yang merupakan pembalap akademi VR46 milik Valentino Rossi.

“Kami masih akan menunggu. Karena kami ingin menawarkan motor kami untuk seorang pembalap rookie dan pembalap berpengalaman,” Guidotti menerangkan. (Bola.com)(GE)

Continue Reading
Advertisement

Advertisement
Advertisement

Trending