Perayaan Fourth of July berubah jadi kekacauan berdarah di Chicago

  • Bagikan
Highland Park (ANTARA) – Perayaan untuk memperingati Hari Kemerdekaan Amerika Serikat atau Fourth of July berubah menjadi kekacauan berdarah ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke arah parade yang diikuti keluarga-keluarga di Highland Park, Chicago, pada Senin (4/7).

Tembakan yang dilepaskan dari atap bangunan itu menewaskan enam orang dan melukai lebih dari 36 orang.

Setelah penembakan massal di Highland Park, banyak lokasi di pinggiran kota Chicago membatalkan perayaan mereka, yang biasanya diwarnai dengan musik dan kembang api.

Sara Hainsfurther, seorang penduduk asli Highland Park berusia 36 tahun yang menghadiri pawai bersama keluarganya, mengatakan bahwa dia telah menghadiri pawai tersebut hampir setiap tahun sejak dia masih kecil.

“Bahkan tidak sampai lima menit setelah itu, tak lama kemudian, polisi dan truk pemadam kebakaran bagian dari parade lewat, saya mendengar ‘pop, pop, pop, pop, pop’,” kata Hainsfurther.

“Ibu saya berkata ‘wow, itu sangat keras,’ dan saya melihat apakah itu senapan, karena Anda tahu kadang-kadang mereka akan menggunakan senjata tua itu di parade Fourth of July. Suara itu tidak berhenti berhenti, lagi-lagi berbunyi ‘pop, pop, pop, pop, pop’ dan saya berbalik dan saya berkata ‘itu adalah tembakan senjata, lari’.

Seorang pria lain di parade mengatakan tembakan awalnya terdengar seperti kembang api tetapi segera menjadi “kekacauan.”

“Kedengarannya seperti kembang api yang meledak,” kata Richard Kaufman yang berdiri di seberang jalan dari tempat pria bersenjata itu melepaskan tembakan.

Kaufman, seorang pensiunan dokter, mengatakan dia mendengar sekitar 200 tembakan.

“Itu adalah hiruk-pikuk. Sebuah penyerbuan. Bayi-bayi menangis. Orang-orang menunduk untuk berlindung,” kata dia sambil melihat polisi bekerja di tempat kejadian.

“Orang-orang berlumuran darah tersandung satu sama lain.”

Jalan utama di Highland Park menjadi tempat kejadian perkara yang membentang dari blok-blok, berserakan kursi dan bendera yang ditinggalkan.

Saksi kembali berharap untuk mengambil kereta bayi dan barang-barang lainnya yang tertinggal, tetapi diberitahu bahwa mereka tidak bisa melewati garis polisi.

Saat tembakan terdengar, beberapa orang mengambil waktu untuk mencoba mengamati apa yang terjadi sebelum panik melarikan diri.

Alberto Martinez (33) yang bekerja di rumah sakit terdekat, ikut dalam acara tersebut bersama keluarganya.

“Saya diam sejenak. Itu menakutkan. Itu adalah saat yang menakutkan,” kata dia.

Istri Martinez segera menggendong anak mereka yang berusia tiga tahun dan mereka mulai berlari menyelamatkan diri.

Keluarganya kembali ke rumah orang tuanya, mengunci pintu, dan menonton berita.

“Saya tidak bisa memahami semuanya. Semua penembakan harus dihentikan,” ujar dia.

Sumber: Reuters
Baca juga: Enam orang tewas dalam penembakan massal di Chicago
Baca juga: Media sebut jumlah penembakan massal di AS setara level tahun lalu
Baca juga: Penembakan massal terjadi lagi di AS, sembilan tewas di tiga kota
​​​​​​​

 

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2022

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

-->