Senin, 8 Juni 2020

Pandemi Tak Surutkan Semangat Mitra GrabWheels Antar Makanan


Finroll – Jakarta, GrabWheels tak hanya layanan yang diperuntukkan bagi masyarakat umum sebagai alat transportasi jarak dekat. Malvin Juan Metekohy memanfaatkan skuter listrik milik Grab itu justru untuk mencari nafkah.

Kesukaannya pada aktivitas bersepeda yang santai dan ramah lingkungan membuatnya antusias mencoba GrabWheels, yang kemudian digunakannya untuk mengantar pesanan GrabFood.

“GrabWheels mirip sama sepeda biasa. Nggak perlu bensin. Biaya sewanya wajar, nggak perlu bayar servis bulanan dan pajak kendaraan tahunan,” ujarnya mengutip situs Grab, Jakarta, Rabu (3/6).

Sebenarnya menjadi mitra pengantaran GrabFood bukanlah profesi utama yang dijalani Malvin. Bermula dari iseng, justru kini mulai dirasakan manfaatnya.

“Awalnya saya daftar untuk mengisi waktu luang saja saat senggang, karena pekerjaan utama di bidang event, waktunya fleksibel. Dari seminggu dua kali, jadi ketagihan ambil pesanan.”

Terlebih, diakuinya pekerjaan ini sesuai dengan kepribadiannya yang mudah bersosialisasi alias outgoing, sehingga Malvin tak merasa berbeban selama melakukan pekerjaannya.

“Aku merasa nyaman selalu ketemu orang baru berbeda latar belakang, datang ke resto dan kenal orang di resto. Ini pekerjaan melayani yang menyenangkan,” akunya.

Namun siapa sangka yang awalnya buat mengisi waktu kosong saat sedang tidak bekerja kemudian justru jadi penopang penghasilan. Sekarang menjadi mitra pengantaran GrabFood menggunakan GrabWheels menjadi pekerjaan utama Malvin untuk menambah pundi-pundi rupiah.

“Sekarang ini jadi pekerjaan utama, karena event berhenti total [akibat pandemi],” ujarnya.

Ada pengalaman berkesan yang pernah dialami Malvin ketika mengantar pesanan makanan pelanggan dengan menggunakan GrabWheels-nya. Banyak pelanggan Grab yang mengapresiasi kerjanya meski di masa sulit seperti saat ini.

Jababeka industrial Estate

“GrabWheels kan radiusnya dekat, jadi saya bisa mengantar pesanan ke orang yang sama beberapa kali. Mereka juga senang dan bikin story di Instagram (IG). Pernah saya antar saat hujan, makanan agak basah, tapi customer kasih feedback bagus,” ujarnya disambut senyum.

Malvin mengaku beruntung bergabung bersama Grab karena masih bisa mendapat pemasukan di masa pandemi seperti sekarang. Ia pun merekomendasikan pekerjaan ini kepada teman-teman lain yang berniat ingin memaksimalkan penghasilannya.

“Aku bersyukur pendapatan masih aman. Selalu ada pesanan walau tak seperti dulu, karena area mengantarnya di kawasan bisnis.”

Selain itu, ia berbagi kunci agar tahan banting yakni selalu optimistis dalam menghadapi segala kondisi. “Yang penting jaga kesehatan dan kebersihan, hasil yang maksimal pasti didapat. Situasi boleh berubah, tapi kita jangan menyerah,” ujar pria kelahiran Ambon itu.

Sumber : CNN Indonesia

BACAAN TERKAIT