Senin, 31 Mei 2021

UFO Dulu Dibantah, Kini Diakui Pentagon


Jakarta – Pentagon, sebutan untuk Kementerian Pertahanan Amerika Serikat, awalnya sering menepis keberadaan UFO. Namun belakangan mereka mulai mengakui keberadaan objek tak dikenal yang sering tertangkap kamera tersebut. Bagaimana potensi ancamannya?

Dihimpun detikINETdari berbagai sumber, Sabtu (29/5/2021) salah satu bukti pengakuan tersebut adalah dengan dibentuknya satuan tugas (satgas) baru yang bertugas secara khusus untuk menyelidiki penampakan objek terbang tak teridentifikasi alias UFO. Satgas ini berada di bawah US Navy, atau Angkatan Laut AS, dan dibentuk pada Agustus 2020 lalu.

Satgas bernama Unidentified Aerial Phenomena Task Force (UAPTF) ini dibentuk setelah kemunculan tiga video singkat yang memperlihatkan beda asing yang terekam oleh kamera infra merah di pesawat tempur AS. UFO tersebut bergerak cepat dengan manuver yang tak masuk akal.

Kemudian, pada April 2021 lalu, ada juga video penampakan UFO berbentuk segitiga seperti piramida yang terbang di atas kapal perang AS USS Russel. Pentagon kemudian juga mengakui kalau video tersebut benar adanya.

USS Russel saat ini beroperasi di lautan Filipina bersama armada 7th Fleet Amerika Serikat. Tampak bagaimana objek misterius itu berada di langit, di atas kapal perang itu.

Meski mengakui, Pentagon enggan menyebut objek tersebut sebagai UFO, melainkan sebagai unidentified aerial phenomena (UAP).

“Saya bisa mengkonfirmasi bahwa foto dan video itu diambil oleh personel Angkatan Laut,” sebut Susan Gough, juru bicara Pentagon, yang dikutip detikINET dari Global News.

Sebelumnya Pentagon pun pernah berjanji akan merilis penampakan UFO yang sulit dijelaskan.

“Laporan yang akan dirilis ini menguraikan lebih banyak penampakan daripada yang dipublikasikan. Beberapa di antaranya telah dibuka,” kata John Ratcliffe, pejabat tinggi intelijen di bawah pemerintahan Donald Trump, seperti dikutip dari Fox News.

Menurut Ratcliffe, mereka sebenarnya ingin membuka laporan tersebut ke publik lebih cepat. Hanya saja mereka perlu waktu untuk menyiapkan semua informasi yang dibutuhkan, agar bisa memberikan penjelasan yang lebih masuk akal.

CIMB NIAGA

“Cuaca bisa saja menyebabkan gangguan penglihatan. Kadang-kadang kita bertanya-tanya apakah musuh kita memiliki teknologi yang sedikit lebih canggih dari yang kita kira atau yang kita sadari. Tapi ada contoh di mana kami tidak memiliki penjelasan yang baik untuk beberapa hal yang telah kami lihat,” papar Ratcliffe.

Menurutnya, penampakan tersebut telah terlihat di seluruh dunia, dengan sebagian besar terdeteksi oleh lebih dari satu orang. Laporan Pentagon tentang UFO ini diharapkan dapat dirilis tepat waktu di bulan Juni 2021.

Sumber : detik.com




Komentar

mood_bad
  • Belum ada komentar.
  • Tambahkan komentar

    BACAAN TERKAIT