Connect with us

International

Jepang Marah usai Kapal Survei China Terobos ZEE

Published

on


Ilustrasi Kapan Survei China

Finroll – Jakarta, Pemerintah Jepang melontarkan protes kepada China setelah sebuah kapal survei Negeri Tirai Bambu diam-diam berlayar selama 10 hari di dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) di dekat Pulau Okinotorishima.

Okinotorishima merupakan sebuah pulau kecil yang terdiri dari batu karang merupakan wilayah yang dikontrol Jepang dan terletak di perairan Pasifik, tepatnya tenggara Okinawa atau sekitar 1.700 kilometer dari selatan Tokyo.

Kepala Sekretaris Kabinet Pemerintah Jepang Yoshihide Suga mengatakan petugas patroli laut memergoki sebuah kapal China dengan peralatan survei memasuki perairan Okinotorishima pada 9 Juli lalu.

Suga menuturkan saat itu juga petugas patroli laut telah mengusir kapal China untuk keluar ZEE Jepang. Namun, ia menuturkan kapal China itu tetap beroperasi di perairan tersebut hingga 18 Juli.

Suga mengatakan hal itu membuat Jepang mengirimkan protes kepada China melalui jalur diplomatik.

“Kami tidak pernah memberi izin kepada pihak China untuk melakukan survei dan penelitian maritim di perairan tersebut,” kata Suga dalam jumpa pers di Tokyo seperti dikutip AP pada Selasa (21/7).

Jepang mengklaim hak teritorial negaranya atas Okinotorishima selaras dengan Konvensi PBB tentang Hukum Kelautan (UNCLOS). Dengan begitu, menurut konvensi tersebut seluruh kapal asing harus terlebih dahulu meminta izin untuk beroperasi di wilayah itu.

Jepang mengklaim Okinotorishima sebagai pulau. Namun, China menilai itu hanya batu karang sehingga tidak bisa dianggap Jepang sebagai titik demarkasi ZEE-nya.

Jika dilihat dari udara dan citra satelit, Okinotorishima memang nampak sebagai batu karang yang menonjol ke permukaan air laut. Ketika air pasang, pulau tersebut hanya terlihat ujungnya saja.

Selama ini, Jepang tengah berupaya memperbesar daratan Okinotorishima dengan menanam terumbu karang. Beberapa pihak bahkan menganjurkan Jepang membangun tanggul beton demi menghindari erosi lebih lanjut terhadap pulau tersebut.

Pada Jumat pekan lalu, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying sekali lagi menegaskan bahwa Beijing menganggap Okinotorishima adalah terumbu karang di bawah konvensi PBB sehingga Jepang tak bisa menggunakannya sebagai klaim ZEE.

Karena itu, Hua menuturkan kapal survei China tak perlu meminta izin Jepang untuk melakukan penelitian ilmiah di kawasan tersebut yang merupakan perairan bebas.

Insiden di Okinotorishima ini menambah ketegangan antara Jepang dan China yang tengah memanas belakangan ini, terutama setelah pada akhir Juni lalu Beijing mengirim sejumlah kapal penjaga pantai ke Pulau Senkaku atau Diaoyu di Laut China Timur yang menjadi sengketa kedua negara.

China mengerahkan kapal penjaga pantai ke Senkaku setelah Tokyo mengajukan rancangan undang-undang untuk mengubah status dan nama kepulauan tersebut.

Baru-baru ini Jepang turut menambah jumlah jet tempur untuk mencegat dan mengusir semua pesawat militer China yang ingin mendekati Senkaku.

Langkah ini dilakukan pemerintahan Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, menyusul manuver China yang terus mengerahkan sejumlah kapal dan pesawatnya ke sekitar Pulau Senkaku.

Sumber : CNN Indonesia

International

Cerita Jokowi Telepon Menteri Kesehatan India, Tanya soal Strategi “Micro Lockdown”

Published

on

Presiden Joko Widodo mengingatkan bahwa saat ini terjadi lonjakan kasus Covid-19 di India. Padahal, beberapa waktu lalu Negeri Anak Benua itu berhasil menurunkan laju kasus virus corona. Bahkan, kala itu Jokowi sempat menelepon Menteri Kesehatan India untuk bertanya tentang strategi pengendalian Covid-19 di negara mereka. “Saya ingat di bulan Januari kita telepon kepada Menteri Kesehatan India, kuncinya (pengendalian Covid-19) apa? Dan beliau menyampaikan, kuncinya adalah micro lockdown,” kata Jokowi saat memberikan arahan ke kepala daerah se-Indonesia, ditayangkan melalui YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (29/4/2021).

Strategi micro lockdown India itu lantas diadopsi Pemerintah Indonesia menjadi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro. Kebijakan itu diterapkan di Tanah Air sejak Januari 2021. Jokowi menyebut, India pernah berhasil menurunkan laju penularan virus menjadi 10.000 kasus Covid-19 per hari. Penurunan itu terjadi selama Oktober 2020 hingga Januari 2021.

Namun, kini kasus aktif Covid-19 di negara tersebut mencapai 350.000 dalam sehari. Berkaca dari hal tersebut, Jokowi meminta seluruh gubernur, bupati, dan wali kota di Indonesia berhati-hati. “Hati-hati dengan perkembangan yang ada di India, dan juga tidak hanya di India, ada di Tukri, kemudian ada di Brazil, dan beberapa di Uni Eropa. Hati-hati,” ucap dia.

Jokowi mengatakan, kasus aktif Covid-19 harian di Indonesia saat ini berada di angka 4.000-6.000 kasus. Angka ini mengalami penurunan dibandingkan dengan bulan Januari lalu yang mencapai 14.000-15.000 kasus aktif dalam sehari. Namun, Jokowi menyebut, saat ini beberapa daerah mulai mengalami kenaikan kasus Covid-19 seperti Sumatera Selatan, Aceh, Lampung, Jambi, Kalimatan Barat, Nusa Tenggara Timur, Riau, Sumatera Barat, Bengkulu, hingga Kepri.

Ia meminta para kepala daerah di wilayah-wilayah itu terus waspada dan meningkatkan kehati-hatian. “Sekecil apa pun kasus aktif di provinsi, di kabupaten, di kota yang bapak ibu pimpin, jangan kehilangan kewaspadaan, ikuti angka-angkanya, ikuti kurvanya, ikuti harian. Begitu naik sedikit, segerakan untuk ditekan kembali agar terus menurun,” kata dia.

Continue Reading

International

Ekonomi Cina Melesat 18,3 Persen, Mantan Menteri BUMN Sebut Ini Gila-gilaan

Published

on

By

Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan menyoroti ekonomi Cina yang tumbuh hingga 18,3 persen pada kuartal I pada tahun 2021, atau setahun lebih selepas pandemi Covid-19. Pertumbuhan ini melebihi beberapa negara lain seperti Singapura yang hanya tumbuh 0,2 persen, Amerika Serikat 5,4 persen, dan India 12 persen.

“Ini gila-gilaan,” kata mantan CEO Jawa Pos Group tersebut dalam blognya disway.id pada Kamis, 22 April 2021.

Menurut Dahlan, pertumbuhan ekonomi 18,3 persen ini baru pertama kali dalam sejarah Cina sejak 1979. Adapun untuk tahun ini, lembaga seperti International Monetary Fund (IMF) pun memperkirakan Cina bakal tumbuh 8,4 persen sepanjang 2021.

Tak hanya itu, pertumbuhan ini juga membuat Dahlan geleng-geleng kepala. Sebab, sumbangan terbesar justru berasal dari Provinsi Hubei, yang memiliki ibu kota Wuhan atau lokasi awal penyebaran Covid-19.

Menurut Dahlan, Hubei tumbuh hampir 60 persen. “Itu seperti sulapan. Padahal tiga bulan pertama tahun lalu minus 40 persen,” kata dia.

Ia pun menilai Wuhan memang begitu cepat berubah. Meski, Wuhan yang paling menderita karena harus mengalami lockdown selama 76 hari di awal tahun 2020. “Cepat bertindak lalu cepat bangkit,” kata Dahlan.

Dahlan pun menilai kunci dari kebangkitan Cina ini adalah karena negara tersebut melakukan lockdown yang sangat awal. Lalu, manajemen tracing Covid-19 melalui aplikasi sangat dini dan melakukan tes Covid-19 berdasarkan kawasan.

Kemudian, mengatur kedatangan pesawat dari luar negeri hanya di empat kota dan mengiring semua penumpang ke lokasi karantina sejak dari bandara. Terakhir, menemukan vaksin lebih awal dan memperioritaskan vaksinasi untuk pelayan kesehatan dan mereka yang akan keluar negeri untuk berbisnis.

Dengan cara ini, maka bisnis di Cina bisa jalan terus. Negara ini pun akhirnya bisa mulai bangkit sejak pertengahan tahun 2020. “Dengan menceritakan itu saya hanya akan menunjukkan bahwa semangat maju memang seperti itu. Di segala bidang,” ujar Dahlan Iskan.

Continue Reading

International

Deretan Miliarder yang Hilang Usai Melawan Pemerintah China

Published

on

Jakarta – Dalam beberapa hari terakhir dunia digemparkan dengan pemberitaan hilangnya miliarder China Jack Ma. Ia diketahui menghilang selama dua bulan terakhir usai mengkritik regulator China pada akhir Oktober 2020 lalu di Shanghai.

Tapi, pada akhirnya diketahui Jack Ma tidak benar-benar menghilang, melainkan harus menghilang dari publik karena dirinya dalam pemeriksaan otoritas China karena dinilai melakukan monopoli atas data pribadi pengguna Alipay.

Kondisi hilangnya Jack Ma dari depan publik ternyata bukan yang pertama kali terjadi di China. Sebab, ada beberapa miliarder yang ternyata juga menghilang usai berseteru dengan pemerintah China seperti dikutip Forbes, Rabu 13 Januari 2021, berikut ini:

1. Guo Guangchang hilang Desember 2015

Miliarder Guo Guangchang diketahui menghilang pada Desember 2015, pendiri dan konglomerat investasi Fosun International itu hilang dan beberapa saksi melihat bahwa Guo dijemput polisi di Bandara Shanghai.

Sering disebut Warren Buffett China, Guo membangun perusahaannya yang terdaftar di Hong Kong dan menjadi raksasa properti senilai US$115 miliar dengan investasi di seluruh Asia, Eropa, dan Amerika Utara.

Usai menghilang, perusahaannya menghentikan sementara perdagangan sahamnya dan mengatakan bahwa Guo membantu otoritas kehakiman dalam penyelidikan yang tidak diketahui tujuannya.

Guo kemudian kembali ke perusahaan dan tidak ada penjelasan dari pihak berwajib. Kini Guo memiliki kekayaan bersih sebesar US$7,5 miliar atau setara Rp105 triliun (kurs Rp14 ribu per dolar) dan masih memimpin Fosun International.

2. Zhou Chengjian hilang Januari 2016

Miliarder Zhou Chengjian dinyatakan hilang pada Januari 2016. Pemimpin perusahaan fast fashion Shanghai Metersbonwe Fashion & Accessories itu diketahui diamankan pemerintah China usai dituduh kasus perdagangan orang dan manipulasi saham.

Atas hilangnya Zhou perusahaannya menghentikan sementara perdagangan saham. Zhau diketahui hilang selama sepekan dan kemudian kembali bekerja tapi tidak merinci apa yang telah terjadi saat menghilang.

Perusahaan Metersbonwe sendiri kini sudah mencatat pendapatan hingga US$800 juta pada 2019. Kini perusahaan tersebut dikelola oleh putrinya dan Zhou tetap menjadi pemegang saham terbesarnya dengan kekayaan mencapai US$1,3 miliar atau setara Rp18,2 triliun.

3. Xiao Jianhua hilang Januari 2017

Miliarder perusahaan investasi Tomorrow Group Xiao Jianhua, diculik dari Hong Kong dengan sedikit penjelasan. Pada Januari 2017, Xiao dilaporkan dibawa dari Hotel Four Season dengan kursi roda dengan kepala tertutup.

Xiao dibawa melintasi perbatasan ke daratan China. Lebih dari setengah lusin usaha Xiao yang terkait Tomorrow Grup kemudian diambil alih oleh pemerintah. Hal itu karena dituduh menyembunyikan informasi tentang pemegang saham pengendali dan kepemilikan saham perusahaan.

Xiao yang konon memiliki hubungan baik dengan elit politik China dan memfasilitasi transaksi bisnis untuk mereka, belum muncul kembali di mata publik. Seorang juru bicara Tomorrow Group tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

4. Ren Zhiqiang hilang Maret 2020

Maestro real estate Ren Zhiqiang dilaporkan hilang pada Maret 2020 setelah menulis kritik secara online yang mengecam penanganan pandemi COVID-19 oleh pemerintah China. Di mana ia menyebut Xi sebagai badut meski tak menyatakannya secara langsung.

Pada Juli lalu akhirnya pemerintah mengumumkan keberadaan Ren yang ternyata juga termasuk dalam anggota lama Partai Komunis China. Ia dinyatakan bersalah dan semua asetnya disita serta dijatuhi hukuman 18 tahun penjara pada September 2020.

Ia dituduh menerima suap dan menyalahgunakan kekuasaannya sebagai kepala kelompok real estate milik negara. Sementara para pendukungnya mengklaim bahwa Ren dihukum karena berbicara menentang Xi (Presiden China).

Sumber Berita : Viva.co.id

Continue Reading

Trending