Connect with us

Science & Technology

Keamanan Siber AS Sebut Peretas China Kian Aktif Kala Corona

Published

on


Perusahaan keamanan siber Amerika Serikat, FireEye mengklaim telah mendeteksi lonjakan aksi peretasan dari mata-mata siber yang dilakukan oleh kelompok peretas asal China, yakni APT41. FireEye mengatakan aktivitas dari APT41 dimulai pada akhir Januari dan berlangsung hingga pertengahan Maret 2020.

FINROLL.COM — FireEye mengatakan APT41 menargetkan 75 organisasi dari sejumlah industri yang berbeda, di antaranya telekomunikasi, kesehatan, pemerintah, pertahanan, keuangan, petrokimia, manufaktur, dan transportasi. Kelompok itu juga menargetkan organisasi nirlaba, hukum, real estate, perjalanan, pendidikan, dan media.

Melansir Tech Radar, peneliti FireEye menjelaskan bahwa aktivitas kelompok tersebut merupakan salah satu kampanye spionase online paling luas yang pernah terjadi.

“Kegiatan ini adalah salah satu kampanye paling luas yang kami saksikan dari para pelaku spionase Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir,” ujar laporan FireEye.

Sementara APT41 sebelumnya telah melakukan kegiatan dengan entri awal yang luas dan eksploitasi ini berfokus pada sekelompok pelanggan kami, dan tampaknya mengungkapkan tempo operasional yang tinggi dan persyaratan pengumpulan yang luas untuk APT41.”

Para peneliti mengatakan APT41 menggunakan kerentanan pada Aplikasi Pengiriman Pengendali (ADC) Citrix, router Cisco, dan Zoho ManageEngine Desktop Central dalam meluncurkan serangan pada organisasi yang ditargetkan.

Kerentanan Citrix diketahui telah diumumkan kepada publik sebulan sebelum spionase APT41 dimulai. Sedangkan kerentanan eksekusi kode jarak jauh zero-dayi di Zoho ManageEngine Desktop Central diungkapkan hanya tiga hari sebelum kelompok peratas China itu memanfaatkan kelemahan keamanan.

Meskipun tidak memiliki salinan malware yang digunakan APT41 saat memata-matai router Cisco, FireEye percaya bahwa APT41 merancang malware custom (buatan sendiri) untuk meluncurkan serangan terhadap mereka.

FireEye pertama kali memberi nama pada kelompok peretasan China tahun lalu, tetapi APT41 telah melakukan spionase yang disponsori negara beberapa waktu belakangan.

Dalam sebuah pernyataan, FireEye menjelaskan bahwa motif di balik kampanye terbaru APT41 tidak diketahui. Namun, mereka menduga spionase berkaitan dengan hubungan dagang antara China dengan Amerika Serikat yang memanas hingga saat ini.

“Berdasarkan visibilitas kami saat ini, sulit untuk mengaitkan motif atau maksud kegiatan dengan APT41. Ada beberapa penjelasan yang mungkin menjadi alasan peningkatan aktivitas, di antaranya perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina, serta pandemi Covid-19 yang mendorong China mengintai perdagangan, perjalanan, komunikasi, manufaktur, penelitian, dan hubungan internasional,” kutip FireEye.

Melansir CSO Online, APT41 adalah aktor spionase siber canggih yang disponsori China dan telah beroperasi sejak 2012. Tindakan yang dilakukan oleh APT41 tampak selaras dengan rencana pembangunan ekonomi lima tahun China.

Dikenal sebagai Barium atau Winnti, APT41 telah terlibat dalam pengumpulan intelijen strategis dari organisasi di banyak sektor.

Selain itu, mereka juga melancarkan serangan dengan motif finansial yang sebagian besar menargetkan industri game online. Beberapa ahli percaya bahwa APT41 beroperasi sebagai kontraktor dan memiliki banyak tim dengan tujuan yang berbeda.

Di masa lalu, APT41 memiliki spesialisasi dalam serangan rantai pasokan perangkat lunak. Grup ini meretas ke lingkungan pengembangan perangkat lunak dari beberapa vendor perangkat lunak dan menyuntikkan kode berbahaya ke alat yang disetujui secara digital untuk didistribusikan ke pelanggan melalui saluran distribusi perangkat lunak normal.

Peneliti FireEye menyarankan perusahaan melakukan mitigasi sesegera mungkin agar tidak kembali disusupi oleh APT41. Sistem yang rentan juga harus diisolasi internet atau digunakan secara offline. APT41 diketahui pernah menyerang CCleaner hingga ShadowPad. (CNN/GPH)

Advertisement Valbury

Science & Technology

Layaknya X-Ray Ponsel China Tarik Filter Bisa Tembus Pandang

Published

on

Finroll – Jakarta, Perusahaan ponsel China OnePlus mengumumkan menarik filter Autumn pada perangkat OnePlus 8 Pro karena muncul kabar fitur mampu mendukung kamera bisa tembus pandang material plastik dan baju. Hal ini tak biasa pada ponsel kebanyakan dan dianggap sebagian konsumen di China melanggar privasi.

Kamera OnePlus 8 Pro bisa tembus pandang mendadak ramai diperbincangkan karena bisa menembus material plastik layaknya X-Ray.

Salah satu penggiat gawai Unbox Therapy pun sempat mengunggah video review One Plus 8 Pro di akun Youtube-nya. Di dalam video itu, ia mengunggah foto saat ia memasukkan kotak iPhone ke dalam baju lalu foto diubah menggunakan filter Autumn.

Alhasil, setelah diposisikan pada filter Autumn, bagian depan kotak iPhone terlihat samar-samar. Ia juga mencoba menerawang ‘jeroan’ remote tv dan joystick gim konsel, dan hasilnya samar-samar terlihat bagian dalam komponen tersebut.

Permohonan maaf disampaikan perusahaan di akun Weibo. Perusahaan menyatakan akan mengkaji ulang masalah privasi yang dialamatkan pada filter baru mereka.

“Baru-baru ini, ada banyak diskusi di Internet soal kemampuan filter kamera Autumn OnePlus yang telah memunculkan keprihatinan terkait masalah privasi bagi para pengguna kami. Kami mohon maaf,” tulis OnePlus seperti diunggah di akun Weibo resmi perusahaan seperti dikutip Android Police.

Perusahaan berdalih bahwa saat merencanakan pembuatan filter Autumn, OnePlus berusaha untuk memahami karakteristik cahaya inframerah demi memberikan tekstur dan gaya fotografi yang unik bagi para pengguna mereka.

Namun karena banyak umpan balik negatif yang diterima, perusahaan menegaskan kembali akan meniadakan filter Autumn untuk sementara waktu melalui pembaruan perangkat lunak ponsel.

Meskipun mendapat sejumlah kecaman dari beberapa pengguna, perusahaan tetap melakukan pembelaan bahwa masih ada pengguna yang menyukai filter Autumn dengan mengunggah foto-foto menggunakan filter itu ke platform media sosial.

“Saat ini, ada juga deskripsi tentang kemampuan perspektif filter lensa yang tidak sesuai dengan fakta. Kami juga akan mengambil hukum untuk gambar-gambar palsu di Weibo,” tegas perusahaan.

Usai memperbaiki masalah privasi dan kemampuan filter Autumn, perusahaan memastikan akan meluncurkan kembali dan menunggu keputusan dari tim OnePlus Global, seperti dikutip Gizmo China.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Science & Technology

Google Play Music Akan Ditutup Akhir Tahun 2020

Published

on

Finroll – Jakarta, Google mengkonfirmasi layanan pemutar musik streaming, Google Play Music akan ditutup akhir tahun 2020 dan mentransisikan pelanggan mereka ke layanan terbaru yaitu Youtube Music.

Menurut Manajer Produk untuk Youtube Music dan Google Play Music, Brandon Bilinski, pihaknya telah meluncurkan alat untuk mulai mentransfer kumpulan music dari Google Play ke Youtube Music.

“Selama beberapa tahun terakhir, kami telah meningkatkan pengalaman pengguna terhadap Youtube Music. Mulai hari ini (Selasa, 12 Me 2020), kami resmi mengundang para pelanggan Google Play Music untuk mentransfer daftar putar ke Youtube Music sebagai rumah yang baru,” tulis Bilinski seperti dikutip laman blog resmi Youtube.

“Kami ingin memastikan semua orang punya waktu untuk mentransfer konten dan terbiasa dengan Youtube Music. Jadi kami akan memberikan banyak pemberitahuan sebelum pengguna tidak lagi memiliki akses ke Google Play Music akhir tahun ini,” lanjut dia.

Lebih lanjut Bilinski menjelaskan bagaimana pengguna dapat mentransfer music dari Google Play ke Youtube Music.

Perusahaan telah menyematkan alat yang diberi nama ‘Transfer’ dan ditempatkan di Youtube Music. Artinya, pengguna mesti mengunduh terlebih dahulu layanan tersebut.
Setelah pengguna mengklik opsi ‘Transfer’, maka akan secara otomatis sistem menambahkan daftar lagu dan album dari Google Play ke Youtube Music.

Pihak Youtube Music juga akan mengirim email kepada pengguna ketika proses transfer sudah selesai dan daftar musik mereka telah sepenuhnya ditambahkan ke tab ‘Library’ atau Perpustakaan dalam aplikasi, seperti dikutip The Next Web.

Demi meningkatkan pengalaman pengguna, Bilinski dan tim telah menambahkan sejumlah fitur ke dalam Youtube Music seperti meningkatkan kapasitas penyimpanan lagu dari 1.000 menjadi 5.000 lagu.

Youtube Music saat ini tengah membayangi para kompetitor mereka yaitu Spotify, Apple Music, dan Amazon Music.

Jika jumlah pelanggan berbayar Google Play dan Youtube Music digabungkan, perusahaan menyebut ada sekitar 20 juta pelanggan, seperti dikutip Tech Crunch.

Dari sisi biaya berlangganan, Youtube Music mematok harga mulai dari US$9,99 sampai US$11,99. Sementara Spotify dan Apple Music sama-sama mengenakan biaya US$9,99 per bulan, sedangkan biaya berlangganan Apple Music US$7,99 per bulan.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading

Science & Technology

Ubah Nama Jadi Poco, Xiaomi Rilis Ponsel Poco F2 Pro

Published

on

Finroll – Jakarta, Awal 2020, Xiaomi memutuskan untuk mengubah nama anak merek perusahaan dari Pocophone menjadi Poco. Menyambut nama merek baru, perusahaan menandainya dengan peluncuran Poco F2 Pro yang merupakan suksesor dari Pocophone F1, Selasa (12/5).

Salah satu keunggulan yang ditawarkan ponsel ini adalah dari sisi fotografi dengan membawa sensor kamera besar yakni 64MP.

“Sudah terlalu lama, akhirnya kami kembali,” kata Eksekutif POCO, Angus Ng dikutip Tech Crunch, Rabu (13/5).

Poco F2 Pro memiliki desain layar HD+ AMOLED notchless berukuran 6,67 inci 2400×1080 piksel. Bodi ponsel dibalut Corning Gorilla Glas 5 dengan tingkat kecerahan layar sampai 500 nits. Selain itu layar juga dilindungi blaster IR, seperti dilansir Engadget.

Beralih ke sisi fotografi, ponsel memiliki total lima sensor kamera. Empat kamera belakang mengusung desain quad-camera dan kamera depan pop-up atau menyembul ke atas.

Kamera utama Poco F2 Pro sebesar 64MP dengan dukungan teknologi Sony IMX686, kamera ultra-wide 13MP, kamera makro 5MP, dan depth sensor 2MP.

Sementara kamera depan ponsel memiliki sensor 20MP. Perekaman video F2 Pro dapat menghasilkan gambar sampai 8K pada pengaturan 24fps dan resolusi 4K dalam pengaturan 60fps.

Ponsel didukung prosesor andalan Qualcomm yaitu octa-core Snapdragon 865 dengan GPU Adreno 650, dipadukan dengan memori 6GB+128GB dan 8GB+256GB.

Beralih ke sisi fotografi, ponsel memiliki total lima sensor kamera. Empat kamera belakang mengusung desain quad-camera dan kamera depan pop-up atau menyembul ke atas.

Kamera utama Poco F2 Pro sebesar 64MP dengan dukungan teknologi Sony IMX686, kamera ultra-wide 13MP, kamera makro 5MP, dan depth sensor 2MP.

Sementara kamera depan ponsel memiliki sensor 20MP. Perekaman video F2 Pro dapat menghasilkan gambar sampai 8K pada pengaturan 24fps dan resolusi 4K dalam pengaturan 60fps.

Ponsel didukung prosesor andalan Qualcomm yaitu octa-core Snapdragon 865 dengan GPU Adreno 650, dipadukan dengan memori 6GB+128GB dan 8GB+256GB.

Sumber : CNN Indonesia

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending