Connect with us

Ekonomi Global

Kemesraan Trump-Xi Dongkrak Harga Minyak

Published

on


FINROLL.com – Setelah melesat lebih dari 3% kemarin, harga minyak mentah dunia masih terus merangkak naik. Harapan perbaikan hubungan dagang Amerika Serikat (AS)-China terbukti menjadi obat yang manjur di pasar minyak global.

Pada perdagangan Rabu (19/6/2019) pukul 09:00 WIB, harga minyak Brent naik 0,29% ke US$ 62,32/barel. Sementara harga light sweet (WTI) menguat 0,43% menjadi US$ 54,13/barel.

Sehari sebelumnya, harga Brent dan WTI ditutup melesat masing-masing sebesar 1,97% dan 3,79%.

Melalui akun Twitter pribadinya, Presiden AS Donald Trump memberi kabar baik perihal hubungannya dengan Presiden China Xi Jinping.

“Telah melakukan percakapan telepon yang sangat baik dengan Presiden China, Xi. Kami akan melakukan pertemuan tambahan pekan depan pada G-20 di Jepang. Tim kami masing-masing akan memulai pembicaraan sebelum pertemuan,” tulis Trump, Selasa (18/6/2019).

Hanya dengan kabar tersebut, pelaku pasar kembali sumringah. Ternyata perundingan dagang masih akan terus berlanjut. Meskipun kesepakatan yang benar-benar dapat mengakhiri perang dagang agaknya masih jauh, setidaknya risiko eskalasi dapat dihindari.

Pasalnya, Trump sudah berkali-kali menyatakan keinginannya untuk mengenakan tarif baru sebesar 25% pada produk China senilai US% 325 miliar, yang mana sebelumnya bukan objek perang dagang. Bahkan sudah ada kajian tentang dampak implementasi tarif tersebut terhadap konsumen di AS

“Permintaan minyak mentah global mendapat dorongan atas ekspektasi bahwa dialog dagang (AS-China) menunjukkan sinyal positif setelah cuitan Presiden Trump,” ujar Edward Moya, analis pasar senior OANDA, mengutip Reuters.

Di sisi lain, ketegangan Timur Tengah yang masih tinggi juga memberi tarikan ke atas pada harga minyak. Trump mengatakan bahwa AS sudah bersiap untuk mengambil langkah militer demi mencegah pengembangan senjata nuklir oleh Iran.

Kekhawatiran konfrontasi AS-Iran telah meningkat sejak pekan lalu, setelah terjadi penyerangan pada dua kapal tanker di perairan dekat Selat Hormuz. Berbagai negara menuduh Iran sebagai pihak yang bertanggung jawab atas penyerangan tersebut.

Adanya konflik menimbulkan kekhawatiran atas produksi minyak di sejumlah titik yang akan mengganggu ketersediaan pasokan. Terlebih Timur Tengah merupakan wilayah penghasil minyak terbesar di dunia.

Sementara itu, Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya tengah mendiskusikan tanggal pertemuan. Sumber dari OPEC mengatakan bahwa Iran menyarankan pertemuan diundur hingga 10-12 Juli 2019. Jauh hari sebelumnya, pertemuan tersebut direncanakan pada 25-26 Juni 2019.

Pada pertemuan tersebut, kelanjutan kebijakan pengurangan produksi minyak akan diputuskan. Sebagai informasi, awal Desember 2018, OPEC dan sekutunya telah sepakat untuk memangkas produksi minyak hingga 1,2 juta barel/hari sepanjang periode Januari-Juni 2019.

Iwan Hidayat Bergabung Dengan Finroll Media Group Tahun 2012

Advertisement

Ekonomi Global

Perang Dagang, Amerika Serikat – China Meradang

Published

on

Finroll.com, Jakarta–Perang dagang antara Amerika Serikat dan China memangkas impor barang-barang China oleh Amerika Serikat sekitar US$ 35 miliar pada paruh pertama 2019 dan menaikkan harga bagi konsumen Amerika.
Mengutip Reuters berdasarkan studi yang dirilis United Nations Conference on Trade and Development, menunjukkan sepanjang Januari hingga Juni 2019, impor Amerika serikat dari China yang dikenakan tarif nilainya turun menjadi US$ 95 miliar dari periode yang sama tahun lalu sebesar US$ 130 miliar.
Continue Reading

Ekonomi Global

Kesepakatan Dagang Kian Nyata, Bursa Saham Asia Menghijau

Published

on

By

Finroll.com –Bursa saham utama kawasan Asia kompak mengawali perdagangan kedua di pekan ini, Selasa (5/11/2019), di zona hijau.

Pada pembukaan perdagangan, indeks Nikkei melejit 1,17%, indeks Shanghai naik 0,07%, indeks Hang Seng menguat 0,2%, indeks Straits Times terapresiasi 0,2%, dan indeks Kospi bertambah 0,16%.

Asa damai dagang AS-China yang kian terasa menjadi faktor yang memantik aksi beli di bursa saham Benua Kuning..

BACA JUGA :

Bloomberg melaporkan bahwa China kini tengah melakukan kajian terkait dengan lokasi-lokasi di AS yang berpotensi dijadikan tempat bagi Presiden China Xi Jinping untuk meneken kesepakatan dagang tahap satu dengan Presiden AS Donald Trump. Pemberitaan tersebut menngutip sumber-sumber yang mengetahui tentang perkembangan negosiasi dagang AS-China.

Sumber-sumber tersebut menyebutkan bahwa Beijing berharap penandatanganan kesepakatan dagang tahap satu di AS akan menjadi bagian dari kunjungan kenegaraan Xi, namun pihak Beijing juga membuka opsi bagi Xi untuk menyambangi AS tanpa label kunjungan kenegaraan.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross optimistis bahwa kesepakatan dagang tahap satu antara AS dan China akan bisa diteken pada bulan ini juga. Sementara itu, Trump sebelumnya sudah mengungkapkan bahwa jika kedua negara benar berhasil menyepakati kesepakatan dagang tahap satu, penandatanganan akan digelar di AS.

“Pertama-tama, saya ingin meneken kesepakatan dagang,” kata Trump di Gedung Putih kala berbicara di hadapan reporter, Minggu (3/11/2019), seperti dilansir dari Bloomberg.

“Lokasi penandatangan kesepakatan dagang, untuk saya, sangatlah mudah (untuk ditentukan).”

Untuk diketahui, pada awalnya AS dan China berencana untuk meneken kesepakatan dagang tahap satu di Chile, kala Trump bertemu dengan Xi di sela-sela gelaran KTT APEC. Namun, rencana tersebut kemudian dipertanyakan menyusul keputusan Chile untuk membatalkan gelaran tersebut, seiring dengan aksi demonstrasi yang tak kunjung padam di sana.

Bagi beberapa pihak, kesepakatan dagang AS-China dipandang bisa menjadi kunci bagi perekonomian kedua negara untuk menghindari hard landing alias perlambatan pertumbuhan ekonomi yang signifikan.

Untuk diketahui, pada tahun 2018 International Monetary Fund (IMF) mencatat perekonomian AS tumbuh sebesar 2,857%, menandai laju pertumbuhan ekonomi tertinggi sejak tahun 2015.

Pada tahun 2019, IMF memproyeksikan pertumbuhan ekonomi AS melambat menjadi 2,6%. Untuk tahun 2020, pertumbuhan ekonomi AS diproyeksikan kembali merosot menjadi 1,9% saja.

Beralih ke China, pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2019 diproyeksikan melandai ke level 6,2%, dari yang sebelumnya 6,6% pada tahun 2018. Pada tahun depan, pertumbuhannya kembali diproyeksikan melandai menjadi 6%.

 

Continue Reading

Ekonomi Global

Harga Emas Antam Bisa Tembus Rp 770.000/gram, Global Volatil

Published

on

By

Finroll.com – Harga emas acuan yang diproduksi PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) diprediksi terus meningkat hingga kisaran Rp 750.000-770.000/gram setelah sempat meroket Rp 10.000 (1,27%) menjadi Rp 715.000/gram pada perdagangan Jumat (1/11/2019). Harga emas batangan Antam untuk ukuran 100 gram memang biasa dijadikan acuan.

Kenaikan harga Emas Antam yang relatif tinggi tersebut menimbulkan ekspektasi, harga logam mulia ini berpotensi akan menuju ke level Rp 900.000/gram.

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra memprediksi harga emas masih berpotensi menguat dipicu isu negosiasi dagang AS dan Tiongkok yang belum kelar. Ditambah lagi, adanya pemangkasan tingkat suku bunga acuan AS yang melemahkan dollar AS dan mengangkat harga komoditas.

BACA JUGA : 

“Kisaran harga pekan depan bisa antara Rp 750.000/gram-770.000/gram. Kemarin malam [Jumat malam] ada data Non Farm Payroll AS yang dirilis lebih bagus dari ekspektasi yang bisa menjadi sentimen penguatan Dollar AS dan melemahkan harga emas,” kata Ariston kepada CNBC Indonesia, akhir pekan.

Pada perdagangan Senin kemarin (4/11/2019), harga emas Antam turun tipis yaitu Rp 1.000/gram (0,14%) menjadi Rp 714.000/gram dari Rp 715.000/gram pada perdagangan Sabtu pekan lalu.
Pelemahan disebabkan tensi damai dagang yang menurun seiring dengan langkah Amerika Serikat (AS)-China yang menyepakati adanya pertemuan dan optimistis hasil positif akan diraih dalam pertemuan tersebut.

Selain itu, penurunan suku bunga acuan AS pekan lalu serta ekspektasi menjauhnya ancaman resesi yang kondusif turut menekan harga emas dunia dan emas Antam.

Gram Harga per gram 2 Nov’19 (Rp) Harga per gram 4 Nov’19 (Rp) Selisih (%) Harga per batang 4 Nov’19 (Rp)
Harga beli kembali 684,000 683,000 -0.15 683,000
0.5 813,000 812,000 -0.12 406,000
1.0 764,000 763,000 -0.13 763,000
2.0 738,500 737,500 -0.14 1,475,000
3.0 731,333 730,333 -0.14 2,191,000
5.0 728,000 727,000 -0.14 3,635,000
10.0 721,500 720,500 -0.14 7,205,000
25.0 717,200 716,200 -0.14 17,905,000
50.0 715,700 714,700 -0.14 35,735,000
100.0 715,000 714,000 -0.14 71,400,000
250.0 714,000 713,000 -0.14 178,250,000
500.0 713,600 712,600 -0.14 356,300,000
1,000.0 701,600 701,600 0.00 701,600,000

Harga logam mulia emas sangat erat kaitannya dengan nilai tukar khususnya dolar AS, karena secara internasional perhitungan harga emas di pasar global menggunakan mata uang dolar AS. Kala greenback (dolar AS) melemah, maka harga emas akan naik di pasar spot global akan naik.

Secara tradisional emas juga sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi, ketika The Fed menurunkan suku bunga, inflasi di AS kemungkinan akan meningkat, begitu juga dengan dengan daya tarik akan emas.

Bank of America Merrill Lynch (BoA) sempat memprediksi harga emas dunia bakal menembus US$ 1.500 per troy ounce (oz) tahun ini dan US$ 2.000/oz tahun depan, dengan dibayangi kekhawatiran terhadap resesi dan perang dagang Amerika Serikat (AS)-China. Jika menyentuh level US$ 2.000/oz, maka harga emas per garam berada pada kisaran Rp 903.000/gram.

Si kuning memang sempat beberapa kali menembus level psikologis US$ 1.500/oz sejak awal Agustus 2019 dengan level tertingginya US$ 1.552/oz. Pada Jumat lalu, harga emas dunia yang diwakili harga di pasar spot sudah kembali ke atas level psikologis US$ 1.500/oz, sehingga bisa dibilang prediksi bank yang dipimpin Bryan Moynihan tersebut akurat, separuhnya.

Satu dari dua prediksi tersebut sudah terbukti joss. Namun, untuk berharap harga logam mulia tersebut dapat menembus US$ 2.000/oz tahun depan, tampaknya masih harus menempuh waktu lebih lama lagi.

Apalagi hingga akhir 2019, potensi meningkatnya kekhawatiran pelaku pasar masih tetap terbuka hingga tahun depan.

Sebelumnya, David Roche, Presiden dan ahli strategi global di Independent Strategy yang berbasis di London, juga memprediksi harga emas bisa mencapai US$ 2.000 per troy ounce pada akhir tahun ini, dilansir CNBC International.

Harga tersebut setara dengan Rp 28 juta per troy ounce (Oz), dengan asumsi kurs Rp 14.100/US$.

Satu troy ounce, mengacu aturan di pasar, setara dengan 31,1 gram, sehingga besaran US$ 2.000 per troy ounce dikonversi dengan membagi tersebut dengan 31,1 gram, hasilnya US$ 64,31 per gram. Dengan asumsi kurs rupiah Rp 14.100/US$, maka prediksi harga emas yakni setara dengan Rp 906.771/gram.(cnbcindonesia.com)

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Asco Global

Trending