Connect with us

International

Ketika Obama “Nyinyir” Kepada Trump

Published

on


Presiden ke-44 Amerika Serikat (AS) Barrack Obama memberi tips bagaimana seharusnya menjadi sosok seorang presiden. Obama menyarankan agar Presiden menghindari menonton TV dan bermain media sosial.

Hal ini dikatakan Obama di sela-sela diskusi yang diselenggarakan sebuah perusahaan perangkat lunak, Splunk. Ketika dirinya ditanya bagaimana mengurai informasi saat masih menjadi presiden AS periode Januari 2009 – Januari 2017.

“Kepresidenan itu seperti minum dari selang kebakaran, kamu tidak akan bisa menyerap informasi itu sendiri,” katanya dikutip dari The Guardian, Kamis (19/9/2019).

“Kamu harus memastikan memiliki tim yang menyaring informasi seefektif mungkin sehingga bisa mendapatkan kerangka dasar apa masalah sebenarnya.”

“Hal lain yang membantu adalah tidak menonton TV atau membaca media sosial,” tambah Obama.

“Itu adalah dua hal yang saya sarankan, jika Anda presiden, bukan untuk dilakukan,”.

Meski tidak menyebut nama Presiden AS Donald Trump secara langsung, sebagian pihak percaya bahwa saran ini sebetulnya secara implisit ditujukan Obama pada Trump, penerusnya itu.

Trump kerap mengkritik saluran TV yang tidak sepaham dengannya dan terus berkomentar pada banyak hal termasuk kenegaraan, dalam akun Twitter pribadinya.

Obama mengatakan terlalu banyak menghabiskan waktu di media sosial dan menonton TV, bisa membuat penyelenggaraan negara tidak berjalan efektif.

“Itu akan menciptakan banyak kebisingan dan mengaburkan penilaian [presiden],” tegasnya.

“Kamu akan mulai salah mengira intensitas atau hasrat sekelompok kecil orang dengan perasaan yang lebih luas tentang bagaimana perasaan suatu negara. Itu akan mempengaruhi keputusan dengan cara yang tidak sehat.”

Dalam laporan CNBC International, selama 2018, setidaknya ada 4000 cuitan langsung dan bukan re-tweet dari akun pribadi Trump selama jam perdagangan pasar. Sebanyak 146 cuitan terbukti telah menggerakkan pasar.

Cuitan Trump sangat berpengaruh ketika ia menulis tentang kebijakan perdagangan dan kebijakan keuangan. Terutama jika ada kata “China”, “miliar”, dan “produk”.

Advertisement

International

Kerugian Akibat Virus Corona Diproyeksi Lampaui US$40 Miliar

Published

on

By

Finroll.com, Jakarta –  Ekonomi China tampaknya masih akan mengalami pukulan bertubi-tubi. Setelah perang dagang dengan AS yang mengakibatkan ekonomi negaranya melambat, kini China harus menghadapi peperangan melawan virus corona, yang disebut telah menelan korban jiwa hingga 56 orang dengan jumlah orang terjangkit mencapai hampir 2.000 kasus.

virus corona telah mengguncang pasar China, dan mengacaukan rencana liburan Tahun Baru Imlek. Biasanya, Tahun Baru Imlek menjadi musim migrasi manusia tahunan terbesar, di mana ratusan juta pelancong China menjejal diri masuk pesawat, kereta, hingga bus.

Namun, tidak dengan tahun ini, di mana virus corona telah mengakibatkan pemerintah setempat menutup sebagian besar akses keluar dan masuk ke Wuhan, Hubei, China. Kota berpenduduk 11 juta itu disinyalir jadi tempat virus corona lahir dan berkembang biak.

Pemerintah setempat juga melarang bus dan kereta beroperasi dari dan ke Wuhan, termasuk memerintahkan maskapai penerbangan untuk menawarkan pembatalan kepada penumpang mereka secara cuma-cuma alias gratis.

Direktur Riset Pasar China Rhodium Group Logan Wright mengatakan apabila persoalan virus corona gagal diatasi dengan cepat, maka ekonomi China bakal semakin terpukul. “Jika ingin menyeimbangkan kembali ekonomi China, virus corona ini adalah peristiwa terakhir yang ingin Anda saksikan,” ujarnya, Minggu (26/1).

Diketahui, ekonomi negara terbesar kedua di dunia itu tumbuh lebih lambat pertama kali nyris dalam tiga dekade terakhir. China menghadapi persoalan peningkatan utang, pelemahan daya beli. Tak cuma itu, China juga tengah dilanda kekhawatiran gelombang pengangguran.

Apalagi, Ekonom ING Robert Carnell menuturkan serangan tarif impor senilai miliaran dolar AS belum hilang, meski kedua negara mencatat progres dalam kesepakatan.

“Saat ini, ekonomi China dalam mode mengelola (manage) untuk mencoba mengimbangi dampak perang dagang. Virus corona akan semakin tidak menguntungkan” imbuh dia.

Virus corona yang mewabah di sebagian besar daratan China saat ini, disebut Studi Institut Kesehatan Nasional di China, persis seperti wabah SARS (severe acute respiratory syndrome) yang menyerang China pada 2003 silam.

Ketika itu, SARS mengakibatkan 8.098 orang terjangkit dan 774 orang meninggal dunia di 37 negara berbeda. Kerugian ekonomi akibat SARS mencapai US$40 miliar dan China bersama Hong Kong menanggung beban ekonomi terbesar pada saat itu.

Tak ubahnya SARS, Pemerintah China juga mulai mewanti-wanti kerugian ekonomi dari virus corona. Wabah ini akan memberi pukulan besar, terutama bagi sektor jasa yang menyumbang 52 persen terhadap perekonomian China.

“Ketika masyarakat khawatir, mereka akan tinggal di rumah, tidak pergi ke food court, tidak akan bepergian dengan transportasi umum, dan berusaha bekerja dari rumah. Masyarakat juga tak akan mencari kesenangan di luar, tidak akan menggunakan pesawat, tidak akan pergi ke bioskop, dan restoran,” terang Carnell.

Akibatnya, ekonomi China tidak berjalan. Investor bahkan sudah mengkhawatirkan virus ini mewabah dan menghantam ekonomi China. Pada pekan lalu, saham tiga maskapai utama di China, yakni Air China, China Southern, dan China Eastern, ditutup lebih rendah 2,5 persen karena kasus virus corona menyeruak.

Analis Ekuitas Jefferies Andrew Lee memperkirakan sektor penerbangan China masih akan di bawah tekanan karena kasus virus corona terus meningkat.

Berdasarkan data Macquarie Group, saat SARS mewabah hampir 17 tahun lalu, ekonomi China merosot jadi 9,1 persen pada kuartal III 2003, turun dari 11,1 persen pada kuartal pertama 2003.

Kali ini, pukulan virus corona terhadap ekonomi China bisa lebih buruk, mengingat sektor-sektor yang terkena dampak langsung menjadi bagian yang lebih besar dari ekonomi China.

Ekonom Commerzbank Hao Zhou dan Marco Wagner mengungkap sektor pariwisata, misalnya, menyumbang sekitar 5 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) China. Jumlah ini jauh meningkat dibandingkan kontribusinya pada 2003 lalu yang hanya 2 persen.

“Jika sejarah adalah panduan, jelas ada risiko bahwa China yang ekonominya sedang berjuang akan menghadapi tantangan lebih lanjut apabila virus corona di Wuhan tidak dapat dikendalikan,” tulis kedua ekonom tersebut.

Selain itu, Hao dan Wagner menambahkan wabah SARS pada saat itu hanya berumur pendek. Buktinya, pertumbuhan China pulih dengan cepat dan naik menjadi 10 persen.(cnnindonesia.com)

 

Continue Reading

International

Virus corona: Mahasiswa Indonesia di Wuhan ingin dievakuasi, Kemlu tengah pertimbangkan opsi itu

Published

on

Puluhan mahasiswa Indonesia yang tengah menempuh pendidikan di Wuhan, China, meminta pemerintah segera mengevakuasi mereka menyusul terus meningkatnya jumlah orang yang meninggal akibat virus corona.

Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Wuhan, Nur Musyafak, mengatakan sudah meminta kepada pihak KBRI di Beijing agar memulangkan mereka.

Kendati demikian, Kementerian Luar Negeri menyebut belum ada keputusan terkait permintaan itu, namun pemerintah tengah mempertimbangannya.

Setidaknya masih ada 96 mahasiswa yang masih tinggal di asrama-asrama kampus. Mereka, katanya, mulai dilanda rasa khawatir luar biasa sejak pemerintah China menutup seluruh akses transportasi di sana dan melarang masyarakat setempat keluar dari Wuhan.

Yang membuat tambah panik lagi, keluarga di Indonesia tak berhenti menelepon dan minta agar mereka segera pulang.

“Ya teman-teman ada yang minta pulang ke Indonesia, tapi sebenarnya semuanya ingin keluar dari Wuhan. Apalagi keluarga selalu telepon,” ujar Nur Musyafak, Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Wuhan kepada Quin Pasaribu yang melaporkan untuk BBC Indonesia, Minggu (26/01).

“Soalnya kan kami tak bisa keluar (Kota Wuhan), tapi kami coba menenangkan teman-teman, cuma tak bertahan lama, tetap saja khawatir. Apalagi berita di Indonesia, Wuhan seperti kota zombi, itu bikin panik.”

Permintaan untuk dievakuasi dari kota Wuhan, kata Nur Musyafak, sudah disampaikan ke KBRI di Beijing beberapa hari lalu. Namun hingga saat ini belum ada keputusan.

“(KBRI) belum kasih janji (mengevakuasi), cuma ada arah ke sana. Cuma belum fix saja karena mereka harus koordinasi dengan pemerintah Wuhan.”

Pasok pangan di kampus

Sejauh ini menurut dia, kondisi kesehatan para mahasiswa baik. Pemeriksaan kesehatan yang dilakukan kampus-kampus pada pertengahan Januari lalu memastikan tak ada satupun mahasiswa Indonesia yang terkena virus corona.

Tak cuma itu, kampus juga rajin membagikan masker, sabun cuci tangan, dan kerap memberikan informasi seputar virus 2019-nCoV. Kendati demikian, pihak berwenang mewanti-wanti agar tidak sering-sering keluar dan bepergian ke tempat ramai.

Sementara untuk kebutuhan makanan sehari-hari masih mencukupi lantaran toko di area kampus masih buka.

“Sampai saat ini supermarket di dalam kampus masih buka, jadi logistik masih aman.”

Untuk diketahui, mahasiswa asal Indonesia yang menempuh pendidikan di Wuhan dan sekitarnya tercatat sebanyak 428 orang. Ratusan mahasiswa itu tersebar di enam kampus di sana, tapi paling banyak di Central China Normal University.

‘Kami diinstruksikan jangan sering keluar’

Nur Musyafak juga bercerita, mula-mula mengetahui virus corona pada awal Januari silam lewat pemberitaan di media lokal. Tapi kala itu, kondisinya tidak terlampau parah dan hanya beberapa saja yang dilarikan ke rumah sakit.

Itu mengapa teman-teman mahasiswa Indonesia ‘tidak terlalu menanggapi’. Begitu pula dari pihak KBRI tidak memberikan informasi atau peringatan apapun.

“Awal-awal (pemberitaan ada virus corona) tak ada kekahwatiran. Soalnya kita mikirnya ini virus biasa dan tidak akan bertahan lama,” ujar Nur Musyafak.

“Dan waktu itu juga liburan musim dingin, jadi teman-teman sudah banyak yang pulang ke Indonesia atau traveling ke luar Wuhan, jadi tak terlalu mikirin ini,” ungkapnya.

Dari pantauannya sejak seluruh transportasi di Wuhan diblokir, suasana di sana jadi sepi. Hanya ada satu atau dua orang yang berjalan di seputaran kota untuk membeli kebutuhan makanan.

“Tidak ramai lagi, karena transportasi ditutup, cuma mobil pribadi yang lewat soalnya masih ada supermarket yang buka.”

“Sejauh ini juga tak ada pengetatan jam keluar, cuma kita diinstruksikan untuk jangan terlalu sering keluar.”

“Kalaupun keluar kampus paling satu sampai dua jam saja, itupun pagi atau siang.”

“Jadi bukan kayak di penjara, kalau butuh makanan bisa keluar.”

Untuk menghilangkan bosan teman-teman mahasiswa, katanya, bertandang ke kamar teman yang lainnya.

Kemenlu: opsi evakuasi sedang dibahas

Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Teuku Faizasyah, menyebut Menteri Retno Marsudi dan sejumlah pejabat lintas kementerian tengah membahas opsi kemungkinan mengevakuasi mahasiswa maupun WNI yang kini terisolir di kota Wuhan.

Untuk itu, Menteri Retno dan beberapa kementerian pada Minggu (26/01) sore menggelar video conference dengan KBRI di Beijing agar mendapat informasi yang valid tentang kondisi di sana.

“Kita ingin mendapat informasi langsung kira-kira saran apa yang mereka berikan seperti apa,” ujar Teuku Faizasyah kepada BBC Indonesia, Minggu (26/01).

Menurut Teuku, untuk proses evakuasi tidak semudah yang dibayangkan lantaran pemerintah China masih menutup kota itu.

“Memang tidak sesederhana permasalahannya, kalau untuk evakuasi. Memang saat sekarang opsi-opsi itu sedang dibahas, tapi karena status wilayah itu masih ditutup.”

Dari pantauan Kemenlu, beberapa negara seperti Amerika Serikat, Prancis, dan Rusia berupaya mengevakuasi warga negara mereka dari Wuhan. Namun, sejauh ini belum ada satupun negara yang berhasil melakukannya.

Karena itulah, pemerintah belum menemukan cara evakuasi yang ideal.

“Jadi kita belum bisa melihat contoh proses pelaksanaan yang ideal seperti apa, apakah dievakuasi langsung di bawa pulang atau bagaimana. Itu kan hal-hal yang harus betul-betul disiapkan di lapangan,” jelasnya.

Pemeriksaan ketat bagi pelancong asal China

Sampai Minggu (26/01), setidaknya 56 orang dilaporkan meninggal dunia karena virus corona dan menginveksi lebih dari 2.000 orang di seluruh dunia.

Kementerian Luar Negeri pun meminta warga negara Indonesia yang hendak bepergian ke China agar memantau aplikasi travel advisory dan meningkatkan kehati-hatian.

Sementara di dalam negeri, Sekretaris Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Sesditjen P2P) Kementerian Kesehatan, Achmad Yurianto, mengatakan mengawasi betul pelancong asal China.

Pemerintah, kata dia, telah berkoordinasi dengan pemangku kepentingan di semua bandara udara agar memperketat pemeriksaan kesehatan penumpang. Seluruh maskapai penerbangan dari China wajib mengecek para penumpangnya apakah sudah dipastikan lolos dari karantina kesehatan negara tersebut.

“Kalau karantina katakan boleh pergi, kita terima, kalau tak ya tidak boleh kita terima di Indonesia,” ujar Achmad Yurianto kepada BBC lewat sambungan telepon.

Proses selanjutnya, penumpang yang siap diterbangkan diberi penjelasan oleh kru maskapai tekait penyakit virus corona. Jika di dalam perjalanan diketahui ada penumpang yang memiliki ciri-ciri terjangkit virus corona, maka pilot wajib berkomunikasi dengan petugas Air Traffic Control (ATC) bandara tujuan.

“Untuk kemudian setelah mendarat, pesawat akan diparkir di tempat yang tidak biasa digunakan untuk umum. Dari situ berlaku kewaspadaan karantina.”

“Semua penumpang dalam pesawat itu akan kita karantina sebagai kecurigaan penyebaran.”

Sementara itu, bagi penumpang yang dinyatakan terbebas dari virus corona akan diberikan Kartu Kewaspadaan Kesehatan yang berisi identitas lengkap.

“Saat mendarat pun, orang karantina yang akan masuk terlebih dahulu.”

Disampaikan pula, jika dalam 14 hari sejak mendarat mengalami gejala panas, batuk, serta demam, agar segera ke rumah sakit.

“Dan menyerahkan kartu itu. Nanti pihak rumah sakit yang menerima akan kontak sistem kita dan akan meresponsnya.”

Continue Reading

International

Salju Turun di Arab Saudi, Ratusan Orang Langsung Berdatangan

Published

on

By

Mendengar kata Arab Saudi, yang terbayang di benak kita bisa jadi adalah udara panas, gurun pasir, atau unta. Tapi ternyata tidak. Di musim dingin, suhu di Saudi bisa bikin menggigil. Bahkan di beberapa tempat turun salju.

Salah satunya di Tabuk, wilayah di baratlaut Saudi dekat perbatasan Yordania. Akhir pekan lalu, wilayah pegunungan di Tabuk diputihkan oleh salju. Ada tiga gunung di Tabuk yang dihujani salju, yakni Jabal al-Lawz, Jabal al-Thahir, dan Jabal Alkan.

Dikutip dari media Yordania Al Bawaba, salju memang turun sekitar dua hingga tiga minggu setahun di wilayah Tabuk. Salju terakhir turun di Tabuk pada April tahun lalu. Fenomena salju di Saudi ini juga ramai dibagikan di media sosial.

Salju mengundang ratusan orang dari seluruh Saudi untuk datang ke Tabuk. Mereka menepikan kendaraan di pinggir jalan, lalu berjalan kaki di tengah hamparan salju.

Selain bermain seluncur, beberapa di antara mereka mendirikan tenda, menyalakan api unggun, lalu menyajikan penganan dan minuman hangat khas Saudi, seperti kopi yang diracik dengan kapulaga.

Tabuk sendiri menyimpan banyak keindahan alam dan kekayaan sejarah. Di kota ini pernah terjadi Perang Tabuk, perang terakhir Nabi Muhammad shalallahu alaihi wasallam melawan pasukan Romawi pada bulan Rajab tahun ke-9 hijriah atau September 630 Masehi.

Jabal al-Lawz adalah salah satu tempat terkenal di Tabuk. Sesuai arti namanya, Gunung Almond, di tempat ini banyak pohon almond dan tetumbuhan yang biasa digunakan untuk membuat parfum dan obat-obatan.

Di gunung ini juga banyak pahatan masa lampau atau petroglif di bebatuan. Kita bisa mengetahui kehidupan manusia zaman dulu dari pahatan ini, seperti kehidupan berburu dengan kuda, atau pentingnya unta dan burung unta bagi kehidupan mereka.

Continue Reading
Advertisement

Advertisement

Trending